May 18, 2009

Kisah Farwan Tiada Pembaca

Kisah 'Farwan Menyahut Pulau' ada sambungan.
Cuma curahan idea dah pon kering. Yalah! Macam nadi kalau skali denyutnya ditahan... manakan mudah utk disambung. (alasan~)
Kisah Farwan menerima nasib yang sama dengan kisah2 karangan aku yang terdahulu. Niat nak dieram sehari dua tapi sampai sudah tak tetas2.
Aku nak fikir sesuatu yang lebih menarik untuk perhatian pelawat. ;P

Semalam aku baru usai menyudah hadamkan 'Di Bawah Lindungan Kaabah' karya Hamka yang sepatutnya tamat dibaca 3 minggu lalu. Bukan masalah merangkak menapak ke satu2 bait isi cerita tapi bagi aku, karya2 yang ditulis dengan akal yang panjang perlu dikunyah satu2 sblom ditelan. Baru hadamnya habis. Merenung panjang mengenangkan nasib cinta Zainab dan Hamid. Entah kan wujud lagi abad ini, hati2 manusia seperti Hamid dan Zainab, yang redha cinta nya diuji hasrat tak sampai dan hati tak sudah oleh Tuhan. Hati yang kecewa dibawa lindung di bawah kaabah.. Aduhai.. tersepit rasa hati membaca.

Nilai karya Hamka tu, cuma rm6 di MPH. Tapi nilai sebenar adalah jauh lebih enak untuk dijadikan santapan jiwa2 mereka yang berselera dengan hidangan novel2 cinta di merata toko.

p/s: Tak baca lagi 'Ayat2 Cinta'. Tunggu siapalah sudi hadiahkan~
Hehe

8 comments:

sourplum said...

aku ade buku "ayat2 cnta" tu
da abes baca aku bg sape nth pjm
da hilang cmtu je
baca la
besh kut buku tuh

wawashauqi said...

bes 'kot'? ala... nape ada kot..
aku pon tak ske betol org pinjam buku aku pastu tak pulangkan. dulu aku ada hampir stiap tahun punya koleksi sayembara, novel, cerpen 'hadiah sastera' tapi satu2 hilang sampai la skrang tinggal 3 buah je. harap peminjam yang membaca komen ni, tlg la pandai2 pulangkan ye?

sourplum said...

bes2. baca la
novel melayu pertama & terakhir aku baca setakat duk utp nih

sonik-malam said...

haha...bagi aku melarik seperca cerpen tak semudah mencoteng picisan surat-surat cinta pada si pecinta...
karya yang perlu sarat dengan informasi hakiki dan bukan sekedar emosi percuma...
aku baru selesai menonton layar laskar pelangi yang aku curi dari laman-laman gratis..
setuju aku akukan kita jauh ketinggalan dalam menyanjungi budaya...hahaha
kau tak perlu risau...ilham itu pasti ada..cuma waktu yang membeda...

wawashauqi said...

Azmi pon bersungguh minta aku nonton laskar pelangi sebaik dia pulang dari Indon. Ya, kalau masih ingat bicara kita dengan isteri Yusof Gajah tahun lepas, mmg kita ketinggalan dalam menyanjung seni dan budaya sendiri. Tapi kewujudan komuniti indie membantu sedikit sbanyak dalam mengangkat seni tempatan walaupon ada mungkin yg sbenarnya mereka tidak sedar isu 'ketinggalan' ni. Walaupon mata masyarakat memendang seni hasilan anak2 muda ini murah dan mentah tapi smngat harus diberikan supaya mereka digarap dan tidak skadar bekarya mengikut trend.

sonik-malam said...

bagi aku apa yang mereka gelar indie itu sudah percuma menjadi penyakit budaya sahaja...juangnya mula pesong...warnanya mula mendung...aku tak kata semua...majoriti...terhasut pada eksploitasi populariti...apa yang aku mahu lihat adalah apresiasi..bukan eksploitasi...

layar ringkas laskar pelangi yang berlakar cuma sederhana...isu yang kelihatan ringan tapi sarat...peran yang jujur dan nostalgik...berlatar asal pijak tanah kita..infeksi penjahahan...mentaliti murahan modenisasi...asimilasi budaya...warna-warna yang cukup dalam mengetengahkan isu asasi pelakaran mimpi pada lembar-lembar putih...dan maksud laskar pelangi itu sendiri...

wawashauqi said...

dalam nye kau da masuk dalam cerita tu smapai dapat tafsir judul filem tu sendiri. tak sabar nak tonton.

sonik-malam said...

haha..xde la..maksud tajuk die ringkas je..laskar pelangi (askar pelangi) = anak-anak...
tapi adakah kite tau hak anak2?