Nov 15, 2009

Are you CONFIDENT enough? Read every word of this.

This is about LOVE and CONFIDENT.

Do the two sounds relevant?

I was thinking bout ONE of the hundreds confidence factors that i'd just discovered, that is...Love! Let me share with you!

Im not goin to talk about jiwang things, I promise. Someone may get sick. Hehe…

The love that I meant is that given by people around you? Who? Take a look who are around you? Do they make you feel contented? Do they always laugh to anything you said? Do they response you? If they do, you know that world is loving you. That ‘love’ gives you CONFIDENT. The more people love you, the more you feel comfort to be totally you!

But…What if you didn’t receive any? Let say…a person who hated by many people but always stand up straight and reflect its confident from his face by the time he talks to us. Erm… yes, our boss perhaps! He knows that we hate him much. Believe me, he cheat himself! He is using a lot of energy every time he talks, to spawn his confident. He has no choice to be a ‘poyo’ person to make him look stand out. He is the person who always in depress day by day. But he is indeed a very strong, motivated and a fighter person.

Then, let’s perceive a good example of a person who has enough love. Miley Cyrus! She is not only talented, yet she looks adorable. She always looks 28-years-old stunning little lady on stage. Perfectly rocks us! Erm…I mean… their fans. How does she get the professional confident in her young age without try hard and consume too much energy? She may admit us, the love & the cheers from people inspire her to be truly herself. People make her easy to show what she is under her own skin.

Have we wondered why some people who alienated are not talking too much? Let’s picturing one! He is wearing glasses with a tons of books burdened on his arm and always look down when he make his way to crowds. He may feel uneasy to be around people cuz people make him feeling threatened. If he said something wrong, nobody defend him. He knows he doesn’t a likable person. That makes him push himself away from us; a group that know how to share laugh for each other.

There are also some people who laugh a lot but when it comes to talk, he may hide himself on your back. Shy he may be… Why have to shy? Because he may afraid that his word is not ‘in-topic’ or not good enough to be shared. Sama macam kes ‘rasa tak disukai’ jugak. So, it’s enough to downgrade his confident level to talk. Gelak aje sudey…

That’s what I discovered in myself. Me on a year ago, in UiTM- I cheered, I laughed, I played and run around cheerfully, I sang piercingly, I was really feel comfort to be me and crazy around til’ sometimes I didn’t care to annoy people. Cuz what?? Because I have lots of friends and they made me felt I was loved. They joined me cheers, they laughed to my jokes, and they joined me on whatever I do and wrawk my world.

A year later, I have no one of them around me here, or even someone to relocate them. It’s a new environment adaptation matter. Maybe it’s not that hard to some people to start over but to me, in ID industry, seniority upholding thing is always a matter. Hell hard to ‘flexibilate’ yourself in this situation. Belum apa-apa, kita da rasa keciiikkkkkk kat dunia orang. Walaubagaimanapon, I believe there’s a way to adapt a new world we entered.

Dear people, if you always try to fit yourself around your new environment, though thing goes differently than what it should be, just chillax. If you found that your ‘hi’, your words or whatsofuckever you do are not valued or responded, you have to put a belief in yourself that world still spins and you are walking on it. Then, just walk out over them and start to say ‘hi’ to others that may acknowledge your existence. Or… Just focus to the sebab you are there. If you are there to work, just do your work. Gaji still on ape! And when the weekend tiba, call your friends, plan some activities, spend and rawk your world with your frenzied friends or your loved ones.

You should know that world is not always on a good side. In your life, there are 2 sides of world that you have to be in. ‘The great’ and ‘the not’. You have to get into unexcited side of world to learn many things and be a grown person.’

Just like a quote in Hannah Montana film I just watched, ‘Life is climb man! But the view is great!’

Now I myself can see how important to response positively to people to make them feel loved & confident. And I now know, I gotta show my total love to people I love. Perhaps, when I have my kids, I would never let them lack of love. I will raise them with love and encouragement. Kids should receive enough love from pa & ma to breed their confident level. I wish to stay away from angriness or saying “don’t” to them! I will let they explore their world. I believe, saying “don’t” will just scare them, lead a negative thought to them and drop off their confident level. Ups… Sorry for termelalut…

Let’s find people’s love!

How to find people’s love? I think Dr Fadilah Kamsah had published a book about it. If I’m not mistaken, the title is ‘Menjadi Insan Menarik’ kot! Aiya! Have to look at the bookstore la! But I bet u, it’s a really good book to read! ;P

(>o<)

p/s: Sorry for the grammatical errors.

Oct 12, 2009

Finally Updated!

Dah 2 bulan berhibernasi, membelakangi rutin update blog kerana mencari isu untuk ditinta walaupun kalau ditelek kalender, tempoh 2 bulan ini merupakan 2 bulan yang penuh agenda.

-Ramai yang menyambut ulangtahun lahir bulan ni: Raul, Kak Linda, Encik Nordin, si polan, si anu dan si jebah.

-3hb: Berniaga di Tailor's College yang akhirnya adalah sekadar niat tak sampai kerana aku, Ajim dan beberapa rakan peniaga lain tak berjaya menjual sebarang item. Pon, berterima kasih pada Encik Jae yang dedikasi menyediakan sarapan, dan waktu gurau bual dan harga sewaan percuma kepada anak-anak buahnya.

Dan esoknya 4hb, bersama Kolekians bertolak ke Parit demi menyaksi pertunangan pasangan Mira Nomenome & Zaneq yang juga merupakan pertunangan julung kali bagi batchnya. Tahniah Neq!

Sabtu kelmarin, 10 Okt, aku menyambut genap setahun perhubungan dengan Azmi. Sebagai menyempurnakan tradisi yang dijanjikan, 5 minit sebelum gegas ke pawagam menonton Papadom, kami berkongsi sajian sepotong Cheeze Choc. Ya, sepotong untuk tahun ini berbanding sebiji pada tahun lepas, memandangkan isi poket masing-masing dah pun kering.

Dan minggu ni, bmula semalam, Hasanah, Nadia & Fizoh yang bersiap-siap untuk konvo 20& 21hb ni, bertandang dan menginap di rumah sewa aku.

Minggu depan pula, 17hb, Zu buat rumah terbuka sempena penamat bulan Syawal untuk batch ID 47th.

Banyak lagi agenda kecil-kecil yang berlalu dan mendatang.

Tapi aku masih gagau berdiri atas nasib. Masih mencari platfom yang terbaik untuk bertapak.

Teringat pada Fareeza, memberi reaksi terhadap luah perasaan secara santai di McD sec 2 kelmarin, "Ko ni banyak masalah tapi muka ko hepi je". Sambil senyum dan menyambung kunyah baki jejari french fries, aku merivilisasi kenyataan "Dah puas nangis dah kot".

Bukan gagal menegakkan benteng tabah tapi nyatanya aku takut. Cukup takut dengan masa depan. Takut kalau setahun kemudiaan, kedudukan aku masih seperti sekarang. Masih gagau bekerja di Medium dengan gaji yang hampir tiada bahagian untuk diri sendiri apatah lagi untuk mak yang banyak melabur untuk pendidikan aku mahupun Nadia yang selalu berdiet terpaksa di kampus.

Jawatan kerajaan sudah beberapa dipohon. Semua permohonan perlu dihantar dengan kepilan sijil-sijil sekolah. Salinan sijil-sijil sekolah yang difotostet dengan cop pengesahan 3 tahun lalu tinggal satu salinan. Sedangkan semua salinan asal dah 3 tahun tiada dari simpanan-hilang tak dapat dikesan mana dan punca. Yang dapat diganti cuma sijil SPM.
Sama maknanya..... aku cuma ada satu jawatan kerajaan lagi yang dapat dipohon.


Sambung belajar... masih jauh niat tersebut untuk singgah ke hati. yang menjadi pokok penyebabnya, kerana aku dah tak punya PC. Hilang juga! Tapi atas tanggungjawab abang. (refer post GF vs BF) Melainkan untuk tunggu bulan 12 bagi memohon sambung belajar ke bidang perguruan di UPSI.

Jawatan ID? Dengan kelayakan sekadar diploma dan pengalaman kerja tak sampai setahun TANPA KEMAHIRAN 3D, mudah-mudah permohonan aku ditolak. Tiada PC masih menjadi antara sebab. Tambah 2 lagi sebab: tiada software 3d di PC ofis & tiada nilai di saku untuk mengupah mana-mana polan yang berkemahiran untuk mengajar aku. Pon, aku masih menghantar resume pada beberapa company ID & non-ID, malah di JJ.

Seboleh-bolehnya, aku tak mahu alasan-alasan bodoh menutup menutup peluang. Kepada rakan-rakan yang sudi menyampaikan peluang, terima kasih banyak-banyak. Maaf juga kalau ada peluang yang tak mampu aku nak terima. Lokasi peluang mungkin tak menjadi masalah melainkan kalau si pengguna kenderaan awam seperti saya menerima tawaran kerja yang berlokasi di luar laluan kenderaan awam.
Pon, saya masih menghargai berita peluang lain yang kawan-kawan dapat.

Aug 25, 2009

Tak Pernah Cukup

Sesuatu yang aku pelajari tentang cinta adalah, ia tak pernah buat aku rasa cukup. Nyatanya bila jam jam yang banyak bersamanya tidak terkesan walau sekelumit untuk aku menahan rindu demi sedetik waktu berpisah.
Tidak mampu…

Seperti tidak pernah berbaloi mata kutet dari berkedip berkutub kearah mata kecil, hidung runcing dan lekuk oreng di bawah juih bibir nya dalam jam-jam yang panjang, lansung tak terkesan untuk hanya sekadar ingat-ingat ia yang nyatanya jauh dari diri.

Meskipun mendung gemawan pupus oleh semilir bayu yang menyelaknya demi perlihatkan gemilang terangnya mentari, dan kicau damai burung yang menyambut indahnya, masih ia kupandang bening dan sunyi dengan hati rentik menahan kenyataan kami direnggang jarak.

Semalam diizinkan sumbang nyanyian dan gaya lucunya disendat dalam kad memori henfon. Ubat bila datang sakit katanya. Tapi hadirnya cinta itu bersama istilah ‘tidak cukup’ maka ribuan kali ditayang ulang tak pernah sudahkan sakit.

Ya, cinta itu datangnya bagai angin. Lagi dilintang, lagi membadai, lagi rengkuh daya juangnya memaut tulang. Tapi direlakan ia bersemilir atas kulit tebal berhaba, roma pon menjadi romantis meliuk-liuk.



Selamat Ulangtahun Pertama kita kenal

1st time met photo



'After a year' photo... Same location

Aug 11, 2009

Bermula di Neraka

Semalam, genap seminggu aku menjadi sebahagian dari warga kerja sebuah syarikat ID bnama 'M'. Para penerima khabar yang kenal dan tau tentang firma ni masing-masing memberi reaksi yang sama- terkejut dan mempersoal ketergamakan aku menghumbankan nasib aku ke tempat yang dikatakan penuh tekanan ni. Encik Syahrul yang juga bekas designer di sini sahaja memberi reaksi positif. Katanya, kerja di sini insyaAllah kalau gigih, sabar dan kuat semangat, mampu bina diri menjadi seorang yang lengkap untuk keperluan industri yang sekarang dilihat makin tenat dengan kewujudan firma-firma yang berdiri atas dasar membikin duit sehingga mengabai keperluan 'design process' yang betul. Kerana statement yang mepengaruhkan tu, aku juga da menolak satu tawaran yang lebih lumayan kerana tak mahu kerugian peluang belajar di sini.

Pelajaran paling pertama selain cara urus kerja dengan rapi tahap rambut belah tengah AC Mizal zaman 4u2c-nya, di sini juga telah berlaku insiden aku menjadi mengsa tengking salah seorang dari staf hanya kerana beberapa kesilapan yang pada aku tak lah sebesar mana kalau nak dibandingkan dengan suara dan daya hentaman tangannya ke meja pada waktu tu. Trauma sampai mengundang mimpi ngeri malam tadi. Mungkin ini cuma intro sebelum aku menghadap 'pelajaran' dari sifu sebenar yang telah menjadi penyebab utama rata-rata staf terdahulu menjalani tempoh bekerja yang singkat di sini.

Uuuuu~~~ Takutnya~~~
Marilah berdoa moga aku kuat semangat!

12 hari lagi...

Hampir setiap pagi selepas celik dari lena, aku akan perolehi satu penemuan tentang Si Dia. Dan hari ni aku peroleh satu lagi perkara tentangnya bahawa Si Dia ibarat sebuah mesin pengorek, yang mengorek hati aku tanpa henti selama hampir 365 hari dan menanam perasaan yang sangat indah dalam hati aku. Keindahan tersebut kian hari kian kuat berdetak seiring dengan dentum nadi dan mensyaratkan setiap pembuluh untuk menerima sebatian darah dan 'indah' itu ke seluruh tubuh aku, hingga aku kini mengecapi kebahagiaan yang terlalu dengannya...

Jul 16, 2009

BF vs GF

Satu khabar buruk telah menggetarkan anak tekak lalu terlepas satu jeritan dari kerongkong aku terus memenuhi atmosfera medan selera JJ yang dinikmati tenang oleh penikmati selera yang lain. Sudu yang penuh dengan gulungan mi sizzling serta merta aku lepaskan tanpa sengaja. Sedang aku tenang memikirkan hari esok untuk memakai komputer yang dalam jagaan abang untuk melengkapkan portfolio sebagaimana kehendak penemuduga Alizar Arkitek, abang membuat panggilan kepadaku, menyampaikan berita buruk tentang rumahnya dimasuki pencuri. Aku menahan telinga sebelum khabar tentang desktop aku juga merupakan antara barang curian si perompak berjaya sampai ke gegendang.

Ia lalu menjadi perkara seterusnya perlu aku fikirkan tentang hikmah di sebalik kejadian walaupun hati baru saja reda dari serangan hiba sesudah selesai meratap, bermuhasabah dan memikirkan halatuju hidup aku sebagai seorang penganggur. Dan sekarang, tanpa desktop tersebut, aku tak dapat melengkapkan portfolio dan terpaksa pula aku memujuk hati untuk mencari simpang penyelesaian lain untuk menyudahkan misi mencari kerja yang kononnya dijangka berakhir segera. Sesungguhnya kita merancang, Maha Kuasa jua yang menentukan.

Azmi yang dihadapan hanya menyaksi. Telefon bimbitnya yang masih punya kredit yang berfungsi, menjadi mangsa ulang dail ke nombor-nombor yang aku fikir dapat membantu bersama fikirkan penyelesaian. Aku teringatkan abang Arul yang mungkin boleh membantu ‘mengesan’ barang yang hilang tapi nombornya tiada dalam senarai ‘phonebook’. Aku dail pula nombor manusia-manusia lain yang mungkin dapat membantu aku yang sedang kekusutan memikirkan jalan. Azmi yang sedang terkulat-kulat di depan mata, memikirkan cara untuk membantu aku redakan rasa, aku abaikan semata.

“Dah ye, jangan sedih” Cubaan pertama Mi membuat mata aku terus terpaksi ke arahnya. Mata aku yang terkandung anak mata yang sedang terbakar dengan api amarah. Mata yang menjuri dirinya sebagai seorang yang kalah dalam memberi reaksi terhadap seorang yang sedang kesedihan.

“How could you ask me to stop being sad while I am really fucking sad? What on earth are you thinking babe?” Mi tunduk dan sesaat kemudian berpaling, menyembunyikan rasa hati yang terefleksi pada wajah.

Beberapa minit yang berlalu bisu dengan wajah masing-masing yang sebu dengan rasa serba salah. Aku akui, aku masih belum pandai mengawal tekanan dengan baik dan Mi masih belum dapat fikirkan cara yang baik untuk membantu, tapi sebagaimana biasa, seminit dua waktu bisu akan menyapu semua resah, gundah dan serba salah di antara kami. Waktu tu, aku pandang Mi dan mohon maaf. Indahnya setiap maaf aku, diterima dengan lafaz yang sama dan wajah yang manis olehnya.

Hati aku ketawa, mengenangkan dia yang sentiasa cuba mengambil hati. Tapi kemudiannya membuang pandangan jauh-jauh dari tempat kami duduk bersama, terkenangkan pula seorang sahabat yang tak pernah gagal menjaga hati.
------------------------------------------------------------------------

Dalam kehidupan yang dikelilingi oleh darah daging yang kita amat sayangi dan sanjungi, yang kita letakkan mereka pada pangkat ‘permata hati’, ‘hero hidup’ atau ‘permaisuri’, akan ada insan tidak berpangkat dan tidah sedarah yang akan wujud saat kita rasa perlu.

Jauh mana pun kita berjalan, kita akan bawa bersama mereka ini. ‘Mereka’ yang buat kita rasa cukup walau dalam keadaan serba kurang. Buat kita rasa hebat walau mereka tahu banyak yang buruk dalam diri kita. ‘Mereka’, yang walaupun kita sedang berjalan ke mana arah pon, bila sampai di simpang yang mengelirukan, tujunya tetap padanya, kerana kita tahu, merekalah peta, makan dan minum saat kita terdampar kesesatan. Dan sedewasa mana pon kita untuk gagah berdiri di atas kaki sendiri, tanpa ‘mereka’ yang ibarat lutut, menongkat dagulah diri.

Zahirnya, Mi adalah yang terbaik dalam banyak hal– tahu caranya terbaik untuk aku rasa istimewa dan punca kebanyakan dekah tawa aku. Tapi, kerana adilnya Tuhan, ada kurang pada dia yang menjadi kepakaran orang lain. Dan kepakaran itu milik Hasanah. Kalau Mi perlu melalui rasa makan hati dan cubaan demi cubaan untuk buat aku berhenti bersedih tapi Hasanah cuma ada satu baris lafaz untuk meniup pulih semangat aku. Terus buat aku tenang dan yakin yang setiap masalah boleh diatasi.
2 insan tak berpangkat ini, yang sekadar punya status sebagai GF dan BF di sisi tapi teratas di hati.

Jul 13, 2009

Sakat

Si kecil Tasya ralit memandang aku yang sedang menyapu mekup-remover di muka.
Kepala aku terfikirkan satu rancangan jahat.

'Its show time. Keep your eyes open Tasya.' Aku menyeringai lalu mencapai bekas kanta lekap dan letak di sebelahnya.

Aku menarik tubir mata kanan dan menarik keluar kanta lekap lalu meletakkannya ke dalam bekasnya.

"Apa tu?" Dahi Tasya berkerut memandang isi bekas tadi.

Aku pejam mata sekuatnya, seolah menahan sakit. Dahi Tasya bertambah kerut. Aku keluarkan kanta mata sebelah lagi dan simpan di dalam bekasnya.

"Sya...tolong~~" Aku mencapai tangan kecilnya.

Tasya menopong saat aku membuka mata perlahan-lahan dan menunjukkan bahagian mata putih.

Maka berderai la tangis si kecil 3 tahun itu ketakutan kerana sangkanya aku telah menanggal keluar biji mata hitam aku.

Kui kui kui~~ Puasnya menyakat!


Wajah mangsa!

Jul 6, 2009

2 Minggu Yang Lemau

Dah 2 minggu menganggur.

Minggu pertama menganggur,
27 Jun- Aku dan Ada bersama rakan UTP yang lain (Jae, Myra dll) berkongsi tapak berniaga di KLPac, sempena Urbanscape. Tak sempat pun berkunjung lama ke lokasi event-event sebenar berlansung (Ohhh Yuna~~~).

Di tapak jualan, bisnes kawan-kawan lain agak maju. Aku dan Ada akur terima keuntungan yang tak seberapa. Tapi terharu bila Daniel dan bi-ef masing-masing datang bagi sokongan.

Bagi Ada, datang mengendong barang jualan dan berniaga di tengah panas terik sambil menanti pengunjung yang kebanyakan datang sekadar untuk melihat, adalah satu pengalaman yang baru. Berkali-kali dia menyatakan rasa serik, tapi kagum dengan semangatnya untuk menghabiskan seluruh hari tersebut. Mungkin persen serik Ada bertambah bila kami balik kelaparan, membelek muka dan tangan yang berbelak dan mengira untung bersih yang kurang dari harga baju yang diborong dari gerai sebelah. Sabar ye Ada... Hehe



Ramainye manusia!!



Azmi yang datang bagi semangat di saat-saat akhir




Minggu ke-2 menganggur,
Hari Isnin selepas interview yang panjang bersama Encik Amin, (Alizar Arkitek), aku menghabiskan petang yang tak dirancang dengan Encik Syahrul (ex-lecturer). Usai beliau mengorbankan isi wallet di Padini, aku tanpa segan silu merelakan diri untuk dibelanjai sekeping tiket wayang menonton Tranformers, dan kemudian, giliran beliau lagi sekali membelanja aku dan Ada makan di Old Town. Ups..sori encik... Next time turn kami pulak ye~ (ayat sama dari tahun-tahun sebelumnya)

Hari berikutnya, adalah hari-hari kosong dan jam-jam tidur yang panjang.
Jalan, lepak, balik, tidur....
Kemas rumah, swimming, tidur...
Karaoke, balik, tidur...
But the best was, when i had a karok time with kolek guys. Sorry guys, i have no pics of ya'll. Balqis is the hell best song of ours! *Syahadahhh!!* Lots of laugh with u guys!



Mi hyperactive



Mi & Zaneq = backstreet boys o backshit boys?



Oh ye!! My online blog, dah dibikin. Tinggal nak publish je tapi nak 'komfem' kan stok dan kaedah penghantaran dulu! Pon, baru ada 4 barang yang terpilih.

Jun 19, 2009

Sunshine, makes me happy, like i should be!

Syukur ke hadrat Ilahi aku dikurniakan rongga nafas dan hidung yang punya lubang menyedut udara yang berdiameter cukup besar untuk menyedut oksigen kepunyaan Allah... sekaligus beri aku peluang untuk terus hidup mentadbir hidup sendiri dalam batas yang Tuhan telah gariskan.

Hari ini, aku memanfaatkan nyawa kurniaan Tuhan dengan melakukan misi 'job hunting' bersama Adawi. Walaupon usaha agak santai tapi aku kira permulaan yang agak baik, asalkan aku tak membiarkan hari yang lepas lebih baik dari hari yang bakal aku lalui. Insya Allah aku akan terus bergerak walaupun dengan merangkak, bergolek, berjalan atau berlari, asalkan aku tak hentikan perjalanan selagi peluru dalam senapang tak membidik matlamat.

Tapi plan B masih di poket kiri, mungkin aku akan aku gunakan kalau berlaku sebarang kemungkinan yang tak dijangka. Mungkin aku akan gunakan 7 hari duduk di kampung, menikmati tawa-tawa anak-anak Maksu dan berkaraoke lagu Miley Curus, JoBro atau Lady Gaga sebagaimana kebiasaan masa kami luangkan bersama. Huhu! Mis ya'll!! Dan mencari seorang rakan sepermainan yang sekarang telah berjaya bersama perniagaan beliau. Nak korek rahsia dan ilmu!! Haha!

Dan mungkin dalam masa tu jugak, aku akan mulakan projek yang da seminggu tertunda dari tarikh sepatutnya dalam perancangan iaitu membikin 'blog shop'. Item sudah bertambah cuma belum mulakan sesi 'panggambaran' lagi. Kepada kawan yang dah bertanya tu, mintak maaf, aku akan cuba percepatkan. Tapi jangan ketawakan aku bila tengok barang yang aku niagakan. Beri sokongan ye? Wink! Kalau ada sesiapa yang nak aku marketkan produk, bagitau ye. Mungkin aku akan tolong marketkan sekali untuk jualan di booth event yang mungkin aku sertai, ok!

Jun 18, 2009

Hari Indah Digraduasikan....

Gambar 1:
Aku tak berapa nak suka gambar ni. Macam sama umur dengan mak aku. Puas pujuk dia pakai jubah aku, tapi dapat pujuk dia pakai topi pon, kira ok la~~

Gambar 2:
Jubah kena curik dengan Azmi. Ambik aura katanya

Gambar 3:
Sumpah-sumpah atau disumpah?

Gambar 4:
Bayu Utomo Rajikin's masterpiece. Jatuh hati pada karya beliau sejak pamerah 'matahati'

Gambar 5:
Me & Mimi

Gambar 6:
Sampah yang smart

Gambar 7:
Terkesima

Gambar 8:
Brape tahun da kerbau ni posing kat situ tapi rumput kat keliling dia, tak jugak diragutnya. Test bagi bunga pun tak makan jugak

Gambar 9:
Mi yang semangat




















Jun 11, 2009

Pejalanan seterusnya

Aku baru usai menghabis isi borang SPA lepas 3 kali login tergendala dengan tiba-tiba. Esok aku ambik cuti untuk rehat-rehatkan diri dan pukul 10 aku ke 7E untuk datang intebiu. Iye... 7E aje dulu. Mana-mana rezeki Tuhan nak bagi, ambik je dulu. Kemudiaan2, baru cari peluang-peluang yang lebih baik, kot ada menyusul. Hehe... Sambil-sambil tu, pujuk-pujuk la diri 'dengan keadaan ekonomi yang tak berapa baik, tak boleh nak memilih kerja sangat'. Kalau dapat, insya Allah untuk position manager. Ok la tuh! Kalau ada yang bertanya 'Ko kerja apa sekarang?', kan ke sedap nak menjawab 'manager aje..'. Hehe...

Mungkin dalam jangka masa kerja ni, aku boleh pulihkan sakit makan dalam pada id. Hehe! Agak-agak kalau tak terubat jugak, mungkin aku akan ikut Fareeza sambung belajar dalam bidang Industrial Design. Tak pon Fine Art. AD may suits me!

Life Gets Harder.

Where should i go?
A question that keeps niggling me since i was told to resign. Today is my 7th day of '2weeks notice' days. It remains a week before i officially resignated.

Every day, as i wake up in the morning and realize it's still weekday, i feel so sick & fuck up. I'm getting tired doing the ritual; facing the mirror, tell myself to be positive and smile fake-ly.. But as i see those happy faces in the office, i turn to be a looser me. Because i always the only person who make things wrong. Sorry for being a slow learner but put others' fault on me is not a good lesson for me.
God... make me a fighter please. I want to fight everything that may brings me down. Expirient had thought me, there is no good being so 'never mind'. See!! I went nowhere! Enuf beralah!

Now world, hear me please...

Ini pulak soal lain. Soal yang wujud bila nak cari kerja pulak.
Pada mereka (seperti aku) yang tidak berpeluang belajar 3D waktu semeser menjalani praktikel seolah tak berupaya menggali peluang kedua untuk belajar bila sudah terlajak melepasi alam kerja ni. Susah betul nak cari firm2 yang sudi terima mereka yang tak punya kemahiran 3D walaupun untuk diberi peluang belajar. Kalau ada yang menerima pun, kita tidak disediakan dengan peluang belajar sebab software hanya dibekalkan kepada 3D maker sahaja. Aku antara yang tak bernasib baik cuz i'm going thru this situation.

AAaaaaa... Tak adil!!!

Tips tok guru untuk marketkan diri dengan pengetahuan detail dan material tanpa kemahiran 3D sebenarnya tak releven da dalam zaman sekarang! Industri terlalu cepat berubah. Student tahun-tahun sebelum zaman rombakan subjek (aku cthnya) agak tidak bernasib baik.

Satu hal lagi, aku tak faham apa yang menyebabkan kesalahan aku dijaja dan dijadi bahan ketawa budak-budak ofis, aku pon tak faham. dari zaman praktikel pon macam tu. Malah penyelia firma pertama aku menjalani tempoh sebulan praktikel pon buli aku dan bagi task pelik-pelik untuk aku sudahkan dalam tempoh yang dia bagi sampaikan staf-staf semua pelik sebab selama firm tu trima budak praktikel, aku lah satu-satunya yang diragging sedemikian rupe. Bencinya~~ Mungkin betul apa yang Adawi cakap, muka aku muka stok orang suka nak buli. Do i look like a has-to-be-bullied-little-nerdy? What a pity me...

Jun 7, 2009

Malapetaka

Jumaat lalu, lepas aku usai bikin post tentang 2 berita buruk, muncul satu lagi malapetaka yang sebenarnya dah lama dikemam oleh Mr Benard untuk dikabarkan pada aku.

"I'm sorry to tell u this but i do have to" bos aku Benard tenung aku dengan wajah yang serba-salah. Injap jantung aku laju mengepam darah. Aku rasa, aku tahu apa yang dia nak cakap.

Kalau la boleh pause saat tu, aku nak pegi perah tubir mata ni kering-kering, jerit puas-puas dan sambung balik saat tu, untuk dengar balik ucapan seterusnya.

"Kampeni ni kecik je. Awak pon tau kat sini projek tak banyak. Awak pon mungkin tak dapat banyak belajar kat sini, and i can see that u nampak tak selesa kat sini"

Aku mengangguk. Seluruh tubuh ketar, tapi cuba ditahan. Aku cuba tarik otot muka untuk senyum. Memang setiap hari lepas pulang dari ofis, aku selalu tanya kat diri sendiri "why i feel like i dont fit in here" dan rupanya apa yang aku rasa, terzahir terus ke penglihatan orang lain.

Aku bangkit selepas meyakinkan dia yang aku tak ambik hati pon dengan keputusan dia- cuba bersikap profesional. Aku tarik sekeping kertas kosong di meja printing. Beberapa helai kertas lain jatuh. Waktu tu, aku tak dengar bunyik apa-apa selain bunyi burung mengepak-ngepak terbang waktu aku pandang kertas-kertas tu melayang dengan slow motion. Bunyi kebebasan yang tak direlakan.

Kembali ke meja Benard, aku tulis 'Letter of Resignation'...

Sedang aku kusut fikirkan gaji yang tak cukup untuk tampung hidup bulan-bulan, lagi persoalan besar tak dapat aku putuskan penyelesaiannya...

Tuhan... berikan lah aku hati yang kental dan jalan jalan yang membawa aku ke arah hikmah Mu

Jun 5, 2009

2 Berita Buruk Selepas Satu Keberuntungan

Syukur ke hadrat Ilahi, Tuhan Maha Kuasa melimpahkan aku rezeki yang hebat semalam bila aku berjaya mendapatkan sumber untuk mulakan perniagaan, pada hari yang sama lepas tau CIMB menolak permohonan pinjaman aku. Syukur sangat dan moga permulaan yang baik ini berterusan sehingga beroleh hasil yang menguntungkan.

Hari ni pula, dapat mesej dari Celcom, memaklumkan penggunaan bil telah mencecah 70% kredit limit sedangkan bil baru dibayar pada 3hb Jun dan penggunaan aku pon hanya setakat mendail satu nombor berbayar dan membalas beberapa sms sahaja. Dengan muka yang merah menahan hati yang sakit, aku mendapatkan kepastian operator celcom dan dia menyarankan untuk aku datang ke celcom center untuk mengenalpasti kalau ada nombor yang tidak dikenali.
Sampai di ofis, admin sedang meradang. Bagai ayam mencanang berita dah bertelur, dia marah-marah bila tahu bos pasang CCTV di ofis mulai Isnin ni. Habis satu ofis dijeritnya. Dan sekarang pon, kerja-kerja memasang sedang berjalan. That's mean i may not be an active blogger anymore. Mungkin kami kena pakat bekerja sambil mengorek hidung, menggaru punggung dan ketiak atau apa saja perilaku yang tak menyenangkan supaya bos rasa menyesal pasang cctv.

Bengangnya~~

Jun 4, 2009

Kongsi laaa~~

Aku baca balik post-post yang lepas, aku suka apa yang didiskusi antara Ash, aku dan Hasanah dalam post "Langsungkan Seni Untuk Dinikmati" yang aku buat pada Oktober 2008. Seronok bila dapat kongsi pendapat dengan kawan-kawan yang punya isi akal masing-masing yang kalau dikongsikan bersama, tentu macam-macam lagi perkara boleh dikupas. Otak aku ni pon da lama tak dibedah keluar isinya. Apa yang aku tulis mungkin tak cukup dari apa yang korang ada dalam kepala. Jadi kawan2, rakan2 dan sahabat-sahabat sekalian, share whats on ur mind in my blog. Ur tots may open others mind.

Jun 3, 2009

Ofis tanpa bos

Aku tengok officemate di sebelah kiri yang leka menonton dragonball. Di belakang aku, officemate 2 menekun skrin menjawab soalan kuiz facebook. Aku tarik sebungkus biskut jacob dari paper organizer. Aku lumatkan sebijik ke dalam mulut. Hampir setengah jam aku ulang kunyah biskut yang buat nafasku bau taik gigi. 3 officemate yang lain sedang melayan ruang santai mereka dengan bergosip.

My 1st 3D

Aku tengok blog budak ID yang lain, sume pakat tunjuk hasil 3D yang diorang buat.


Yang ni aku buat pakai software InteriCAD. Orang kata software ni senang. Walaupun ini software pertama yang aku pakai untuk belajar dan buat 3D, tapi aku berani akui kebenaran kenyataan orang lain sebab aku yang lampi ni pon, cepat jugak la dapat apply apa yang diajar. Plus, nak render kejap je! Kejap sangat! Tak macam 3D max yang kadang-kadang kena ambik sampai satu hari untuk render satu view.

Sayangnya, aku hanya boleh buat 3D bila salah seorang 3D maker tak datang sebab software hanya boleh dimuat turun pada 2 PC sahaja (da semestinya PC aku tak termasuk). Alahai ruginye aku~~

p/s: Perabut yang kelihatan b ukan diambil dari library tapi di'construct' sendiri.. ;P

What's wrong with me?

Kebelakangan ni, malah sejak hampir sebulan lepas aku jadi semakin mudah marah-marah dan kecik ati. Nak kata PMS, takkan la sampai sebulan? Hidung pun da makin sensitif menjadikan aku tak suka orang cakap dengan aku dekat-dekat sebab selalu terdera dengan bau nafas orang lain. Kadang-kadang terganggu dengan bau sendiri.(tapi sejak pakai deoderan Dr.Mist masalah bau sendiri da kurang banyak) Kerana perkara-perkara macam tu je da boleh buat emosi aku terganggu beberapa minit dan kadang berlarutan sampai satu hari. Perkara-macam tu secara otomatik menjadi sebab aku cepat melawan bila ditegur, tak pandang orang bila bercakap, mudah rasa terganggu, mudah melenting bila jadi bahan gurau dan menjadi seorang yang menjengkelkan. Man... i just cant help myself by having this bad breathe alert..Errhh!!

Helpp!!! Perhaps i'm lonely and need friends. Where are they?

Jun 2, 2009

Mahligai Yang Kurang...

Bila tanah di Ujung Sewe itu berdiri satu mahligai di tengah-tengah serakan teratak usang, ramai penduduk yang asal hidup dari zaman moyang-moyang mereka yang menelan sendu, melopong dan berperi dengan jiwa sakit. Yang tinggal di kanan mahligai, kepala mereka makin miring ke kiri dan yang duduk di kiri mahligai pula, kepala makin miring ke kanan. Mahligai yang bagai magnet itu memusatkan perhatian seluruh bumi Ujung Sewe.

Saat keluar si pasangan Lola & Dora yang seelok-elok rupa dan seindah-indah budi bahasa dari mahligai itu, berkeliaran mata-mata pemerhati lari dan berlakon buat tak reti.

"Mungkin dari syurga turunnya mereka" Bidut menelah, disambut angguk-angguk yang lain.
"Mungkin juga dari keturunan bangsawan" Jonggo menambah.
"Atau mungkin kilang niaga mereka saban tahun untung besar. Kenyang makan anak-anak mereka. Tentu juga diilmukan di tempat hebat." Gendut menunduk memandang diri yang serba hina sebagaimana sahabat lain.
"Dengar tawanya!" Sambut Ketepeng lalu masing-masing mendepangkan telinga dan mmemicil mata. Dekah dari kerongkong lelaki Dora dan perempuan Lola yang anak ramai dan bijak-bijak itu enak didengar, seperti dekah orang kaya lain. Tapi tidak panjang dan kadang-kadang kedengaran dibuat-buat.

Maka mulalah berperi penduduk Ujung Sewe akan teori yang bagai-bagai...

Ada kurangkah isi mahligai yang dikeliling taman indah itu sedangkan burung dan kumbang yg singgah kebun taman orang kaya itu pun akan pulang riang mengicip baka-baka kacuk di dahan tiap rimbun pohon kebun mereka.

"Kata orang juga, asas, tiang dan alang rumah itu pon terbina dari konkrit yang diangkut dari Jerman."
"Gah! Tentu katilnya juga tak undang sebarang dengkur"
"Ya! Tentu juga sofanya adalah sofa terapi yang boleh mengurut"
"Aku yakin juga bilik airnya ada air terjun"
Penduduk Ujung Sewe makin rancak membikin teori.

Muncul satu pagi, bila minaret mahligai itu yang kebiasaannya menjadi yag pertama-tama menerima simbahan cahaya pagi, pasangan Lola & Dora keluar...
Si Bidut yang Gendut, tukang salur berita tentang Ujung Sewe yang dari tadi memerhati tersedar sesuatu. Ada kedut kering & kematu seribu yang kelihatan di tumit kaki Lola & Dora. Terpikir mereka mana mungkin kaki seorang kaya yang punya kilang bikin bisnes maju dan hidup mewah punya kaki seperti orang yang berkebun di selut. Mahligai mereka serba cukup dalam istilah mewah. Telahan hebat yang dibuat tentang mahlgai itu pon benar belaka- diakui pasangan Lola & Dora sendiri.
Apa punca calar di kaki, pada sepasang tubuh yang indah sedemikian?
Apa penyebab kematu milik kaki yang menapak mahligai seindah Masya Allah indahnya itu?
Mana datangnya kulit-kulit kasar di telapak yang menyarung sepatu mewah sentiasa?

Maka berkumpul lah satu kampung pakat mencari punca kematu kaki orang kaya. Si Bidut menawarkan diri jadi tukang teropong dan tukang menghendap. Yang lain berderet mencari tempat paling celah di sebalik rimbun pohon kebun mahligai, menanti jawapan Bidut.

Si Bidut yang baru mencecahkan dagunya di sil tingkap mahligai terus mengucap panjang sebaik memandang isi mahligai. Riuh satu kampung, tertanya-tanya sebab musabab reaksi Bidut. Ada yang mahu menurut Bidut melihat indah bagaimana perabut mahligai sehingga panjang si Bidup mengucap dan ada yang terlompat-lompat memancing mata ke dalam mahligai.

Dalam keriuhan, Bidut menjerit "Mahligai indah tak berlantaiii!!!"
Maka terdiam seluruh yang menunggu dan pulang dengan diri yang seperti baru dikabarkan dunia akan kiamat. Hati-hati mereka terkujat, bagai direnjat... Semua jadi bingung dan mengenang peristiwa... Hari itu, dan hari-hari berikutnya, kisah mahligai terus-terusan dingat dan dipesa pada anak cucu seluruh tanahh Ujung Sewe.
'Alangkan cantiknya rumah, dibina dengan asas seteguh-teguh asas dan dihias mewah dan indah. Tapi tanpa lantai, bagaimana nak menapak, apa indah yg boleh dialas? Bagai hilang sebiji anggota, cacat turut sebuat rumah.'

Siapa Rasa Dirinya Macam Kes Kat Bawah Ni?

"You shud b on d screen!" Hasanah berperi di satu hari smbil telunjuk menghala tv. Aku ketawa besar, menempelak kenyataan beliau.
" But wut shud i be? Singer? Actor? VJ? Model iklan rambut rosak layak la."
Aku pandang dia dengan muka 'ape-mende-ko-pikir-ni-hasanah'.
Tapi, sebagai kawan baik, celah mana pun aku selindungkan keinginan dari hati sendiri, Hasanah boleh kesan.

Yup! Memang aku ada keinginan muncul di tv terutama setiapkali menonton idola aku Aznil.

Tengok rancangan tu, rasa nak masuk. Tengok rancangan ni pon rasa nak masuk. Tengok orang tu nyanyi, rasa nak rampas mikrofon dan tolong sambung menyanyi untuk dia. Tengok pelakon tu berlakon kurang sikit, aku rasa nak masuk skrin tv dan cakap "Bak sini bagi aku plak blakon!"

Impian aku memang impian dalam katogori poyo. But f*&%, i dont give a damn! Biarpun aku sedar bakat aku tak la sehebat mana- hidung kemek, pipi kembong, nyanyi pon macam ayam, berlakon teater pon suara tak sampai. Tapi aku perlukan jalan untuk meneroka minat sendiri. Bertahun-tahun aku abaikan minat sebab dengar cakap orang minat aku tak kemana.

Encik Syariman, supervisor praktikal aku pon pernah cakap, "Satu hari bila kamu da bekerjaya macam saya, kamu akan rasa benda-benda tu semua tak penting"
Aku tanya balik kat dia (dalam hati aje)
"Abang dah hidup stabil macam ni, abang pernah tak ada rasa sesal dalam diri?"
Ya, aku tak nak wujud sebarang rasa kesal walau satu hari da punya kerjaya dan hidup yang stabil hanya sebab aku ada impian yang tak tercapai dan ada kebolehan dalam diri yang terabai. Dan aku tak nak jugak satu hari Tuhan tumpulkan kebolehan sebab aku tak manfaatkan ia selama duduk ia dalam diri.

Saban hari aku tonton dan baca iklan ujibakat tapi setiapkali jugak aku biarkan peluang tu dimakan masa. Pernah tgk iklan fair&lovely;
Seorang gadis tersenyum2 menonton iklan ujibakat pembaca berita tapi bila tengok diri kat cermin, terus snyuman dia mengendur.
Tergelak aku tengok iklan tu. Situasi sama macam aku. Aku rasa skrin tv bilik walau 14" inci cuma, terlalu besar untuk aku yang bakat entah la sebesar mana pon. Setiapkali datang tekad utuk mencuba, datang suara halus yang jahat yang mengecil-ngecilkan diri.

Tapi aku percaya keajaiban yang terselindung pada peluang. Mungkin hari ni aku cuma berteleku di meja makan sambil mengepulkan awan angan-angan di ubun setiap kali menonton tv, tapi mana tau, kalau muncul keberanian satu hari, org lain pula menapong dagu melihat aku di dalam tu. Ahaks! (Sambil ambik pemadam dan cepat-cepat padam awan kat atas kepala)


p/s: Hafiz da lepas~~ Aku bila lagi...

Jun 1, 2009

Officially Graduated!

Alhamdulillah...
Susah payah, jerih tangis, jatuh bangun selama 3 tahun akhirnya dibuktikan berhasil pada 30 Mei 2009 apabila diraikan bersama rakan seperjuangan Fakulti Senibina Perancangan & Ukur. Walaupon hari tersebut tak bermula dengan baik sebab salah menyebarkan info kepada keluarga yang diajak hadir besama. Pagi hari konvo baru lah sedar yang rupanya istiadat akan bermula 8.30 pagi, bukan 2.30 petang sebagaimana sangkaan aku mulanya. Sebagaimana biasa, mak bising2 pada mulanya. Tapi mungkin dah lali dengan kelalaian aku atau menghormati hari tersebut sebagai hari aku patut diraikan, dia mudah reda hari tu.

Sampai di UiTM, graduan bersama ibubapa masing-masing berbaris menaiki bas.
"Padan muka aku sorang" (Ibu & Adik smpai lewat)
Sesampai di foyer menara, aku mencari arah graduan berkumpul dan syukur melihat wajah-wajah rakan yang lain. Sebaik bunyian gamelan menerobos ke corong telinga, emosi yang tadinya sedang huru hara dan keributan tiba-tiba terpaksi pada suasana keraian. Tanpa dipaksa, otot muka mengendur dan menyorot senyum. Senyum yang menerbangkan seindah-indah perasaan ke dalam diri. Bertambah-tambau indah bila barisan graduan semakin mendekati Dewan Sri Budiman- dewan tua yang saban tahun memproses graduan menjadi alumni-alumni UiTM.

3 tahun mengimpikan ibu menjadi saksi saat ni.
Parasaan yang wujud saat berbaris menanti giliran, berjalan dengan penuh keyakinan sebaik nama disebut untuk menuntut skrol di tangan Naib Canselor dan sempat memberi 'peace' pada kamera yang mengekor langkah sepanjang atas pentas...
dinamakan sebagai 'paling manis'. Manis buat diri-diri yang telah bekorban demi melihat langkah aku di pentas tersebut. Tapi kesian ibu, dia sangkakan dia akan berada dalam satu ruang yang sama waktu tu tapi sayang ditetapkan pula ibu bapa di dewan canseleri.

Setiap gambar yang terabadi walau dalam henfon kamera cuma punya wajah ibu yang jelas riang dan syukur. Sayangnya tapi bila beliau menolak waktu aku cuba memakaikan ibu jubah konvo ku. "Pakai topi pon ok" katanya lalu rela kepalanya aku sarungkan topi tersebut. Walaupon agak terkilan tanpa kehadiran abang yang sibuk bekerja dan Encik Syahrul yang tak dapat membatalkan kelas di saat2 akhir, tapi terubat juga bila keluarga Akak Zariah (sepupu) mengunjung aku dengan jambak bunga yang lebih besar dari pemberian ibu. Bunga ketiga diterima dari Azmi yang tiba agak lewat (dari Pahang) atas sebab yang sama sebagaimana Encik Syahrul- lewat tahu sesi konvo aku yang sebenar...

Syukur juga dapat grad dengan bintang (walaupon 1 aje). Saat menerima traskrip selepas pemulangan jubah semalam, baru perasan adanya wujud 2 C yang mencacatkan transkip peperiksaan untuk 6 sem ni. Selebihnya, 21A dan 23B... (>v<)

Konklusi: Syukur

May 21, 2009

Kisah seluar

Hari ni aku pergi kerja dengan 2 gaya di badan. Pinggang ke kepala serba hitam, lagak korporat. Tapi padanan jeans hampir lusuh dan kasut biru berbunga lace yg aku pakai telah menyeparuhkan gaya korporatku malah seboleh2 nya hari ni, aku nak jauhkan diri dari cermin. Malu nak pandang diri sendiri! Semua gara2 terlambat bangun pagi!

Dan kerana terlambat juga, jeans buruk ni terlupa untuk dizipkan. Aku hanya tersedar lewat waktu rehat, waktu nak kembali masuk ke opis. Tapi, mungkin rezeki orang uptown tak brape baik hari ni sebab baju aku agak labuh. Tak jelas pon nak diintai melainkan pada waktu2 baju aku terangkat/terselak sikit.

Sebaik menyedari, aku cepat2 masuk ke tangga ofis dan membetulkan zip seluar tanpa risau sesiapa akan nampak. Huhuhu! Bes!! Tapi yang tak besnye, belum sempat misi selesai, ada seorang lelaki menuruni tangga dan ternampak aksi 18xs ku.. Aaaaaa!!! Sekonyong2 terasa darah dari jantung meluru ke seluruh muka aku!
Malunye~
Benci tengok orang tu senyum masa tu...
Harap dia tak ingat muka aku~

p/s: pujuk hati; mungkin rezeki orang tu...

May 19, 2009

Teruja


Finally, i have few photos to upload in FB, MS and FS since over 5 months i haven't do so.
Its wus kinda crazy but we were having fun!!
Efford ni~

May 18, 2009

Kisah Farwan Tiada Pembaca

Kisah 'Farwan Menyahut Pulau' ada sambungan.
Cuma curahan idea dah pon kering. Yalah! Macam nadi kalau skali denyutnya ditahan... manakan mudah utk disambung. (alasan~)
Kisah Farwan menerima nasib yang sama dengan kisah2 karangan aku yang terdahulu. Niat nak dieram sehari dua tapi sampai sudah tak tetas2.
Aku nak fikir sesuatu yang lebih menarik untuk perhatian pelawat. ;P

Semalam aku baru usai menyudah hadamkan 'Di Bawah Lindungan Kaabah' karya Hamka yang sepatutnya tamat dibaca 3 minggu lalu. Bukan masalah merangkak menapak ke satu2 bait isi cerita tapi bagi aku, karya2 yang ditulis dengan akal yang panjang perlu dikunyah satu2 sblom ditelan. Baru hadamnya habis. Merenung panjang mengenangkan nasib cinta Zainab dan Hamid. Entah kan wujud lagi abad ini, hati2 manusia seperti Hamid dan Zainab, yang redha cinta nya diuji hasrat tak sampai dan hati tak sudah oleh Tuhan. Hati yang kecewa dibawa lindung di bawah kaabah.. Aduhai.. tersepit rasa hati membaca.

Nilai karya Hamka tu, cuma rm6 di MPH. Tapi nilai sebenar adalah jauh lebih enak untuk dijadikan santapan jiwa2 mereka yang berselera dengan hidangan novel2 cinta di merata toko.

p/s: Tak baca lagi 'Ayat2 Cinta'. Tunggu siapalah sudi hadiahkan~
Hehe

You Are The Only...

Dari kecil lagi, aku mungkin merupakan anak Puan Roshidah paling sukar.
Kuat menangis(tempoh wajib: 5 jam sehari), kuat buli adek, keras ati, sukar diramal dan bertambah pelik bila meningkat dewasa tapi alhamdulillah, kerana dibesarkan dengan ajaran adab dan agama, walaupun sukar melekat dalam proses mendewasa, ia terkesan bila usia menginjak ke alam dewasa. Bila hati da kenal rasa cinta, da ada naluri ingin menjaga bila melihat bayi dan anak2 saudara membesar di depan mata makin kenal juga aku kenal pada kasih ibu. Makin juga aku tahu kenapa perlu ditegur, kenapa perlu dihukum dan kenapa perlu dipaksa melakukan apa yang kita tak suka. Walaupun aku tak dimanja, tidak dibodek dengan permainan dan hadiah hebat, ditukarkan baju sebulan sekali, mahupun dipuji dan digalak bila hebat pencapaian di sekolah, tapi itu ego ibu, yang walaupun menyakitkan tapi itulah suis utama yang mengawal rasa riak aku bila dewasa. Ibu juga dipersalahkan bila aku mendewasa tanpa punya keyakinan tinggi sebagaimana kwn2 lain. Tapi mata dewasa aku dah terbuka, da melihat hasil didikan yang berbeza dari setiap keluarga, aku amat berterima kasih kepada ibu kerana sesungguhnya, aku telah melalui fasa kedewasaan yang betul. Segala kurang-kurang itu yang meletakkan kaki aku sentiasa di atas tanah, setiap kali di bawa terbang tinggi, untuk mengintai isi-isi dunia. Walau aku mendewasa tanpa itu dan ini, tapi syukur kerana hikmahnya, aku punya hati yang mudah faham rasa untuk setiap rempah ratus ujian Tuhan...

Terima kasih Puan Roshidah~
Walau kurang serba untuk memberi, tapi tetap selayaknya sayang ini diberi terbanyak untuk kamu yang mendewasakan aku dengan jerih dan payah tanpa ketiadaan 'tulang belakang' seorang isteri...




You are the best... always and only...

May 13, 2009

Damn Dogs!

Pesanan mak untuk takut kepada Tuhan semata-mata hanya berkesan untuk aku menghadapi malam sendirian tanpa gangguan 'makhluk2 tertentu' dan menghadapi beberapa situasi terkawal sahaja, tapi tidak bila menghadapi anjing.

Mungkin sesetengah orang pikir, adalah lucu bila melihat seseorang lari bile nampak kucing atau anjing.
Aku juga pernah ketawakan Hasanah bila melihatkan bliaw berhambat lari sambil terjerit2 di sepanjang koridor banguan fakulti kerana dikejar kucing. Membayangkan peristiwa tu pon, aku masih tak boleh berhenti ketawa walaupon pada aku, Hasanah tak berniat menjadikan ketakutan nya sebagai satu perkara lucu.

Macam tu jugak reaksi aku bila terserempak dengan anjing, Walaupon anjing tu berada dari jarak seratus meter dalam keadaan statik. Bayang-bayang anjing saja dah boleh membawa imajinasi aku kepada insiden dikejar, digigit dan diserang. Kerana sesungghnya, pengalaman mengajar, bahawa berlagak berani menghadapi anjing, tidak pernah berkesan. Pengalaman dikejar 7 tahun lepas da cukup membuatkan imajinasi aku terlajak ke insiden yang lebih mengerikan.

Semalam, seorang jiran aku, sebagaimana kebiasaan pagi beliau, membawa anjing peliharaannya berjalan (teman berjoging agaknya). Tapi dalam jarak sepuluh meter dari aku, dia berhenti. Mungkin kerana tersedar aku tercegat depan pintu rumah dan mungkin jugak dia masih ingat waktu aku membalas sapaan dia pada satu pagi, "If you dont mind, cud u plez get him away from me (with a freak out face n pointing to his dog)cuz im actually afraid of dogs". Maaf kepada beliau tapi aku tak mampu berkompromi dengan ketakutan sendiri.

Mungkin kerana dari kecil aku ditakutkan dengan bahaya dikejar dan diserang anjing oleh Maksu, sebagai cara utk menghalang aku keluar bermain dari rumah. Akal kecil yang memang diazalikan Tuhan punya kekuatan imaginasi yang tinggi telah membawa rasa takut aku hingga ke alam dewasa.

Tapi aku percayakan hikmah. Mungkin ketakutan tersebut jugak menjadi punca keakraban antara aku dan Azmi. Ehehe~ Sepanjang perkenalan, aku berjaya menyembunyikan sifat 'kelam kabut'... aku sampai lah di hari dia berjanji untuk temankan aku ke kilang perabot. Sampai di depan kilang, semangat aku jadi pancit. Melihatkan saja anjing berkeliaran di sekitar kilang, aku terus terfikir untuk batalkan saja plan utk berurusan dengan orang kilang tersebut. Hampir stengah jam masa diambil untuk aku bukak pintu kereta, keluarkan kaki, mengawal nafas yang tercungap2 dengan mulut yang tak henti2 meyakinkan diri untuk terus keluar tapi kemudiannya menutup pintu semula- berulang2 kali.
"Rileks wa", Azmi meredakan rasa risau dan aku diam dan rasa sikit malu.
Selepas hampir 30 minit Azmi yakinkan aku takde apa akan berlaku kalau aku berjalan dengan tenang di belakang dia, aku keluar juge dari kereta. Azmi 'mengheret' aku yang sedang mencengkam baju dia dengan kuat di belakangnya. Bila ada anjing2 mengangkat kepala ke arah kami, makin kuat baju Azmi aku cengkam. Tak sampai 2 minit kemudian kami kembali masuk ke kereta dalam keadaan aku terketar2. Sampai ke hari ni insiden tersebut terasa manis untuk dikenang.

Sesungguhnya, rasa takut memang menyeksakan...
Cuma satu je harapan aku...
moga takde anjing yang pandai membaca akan baca post ni... Kalau tak, mesti dia ajak geng2 dia tunggu aku depan ofis.
Aaaaa~ tidaaaak~

May 8, 2009

Farwan Menyahut Pulau

Hari-hari mata si gadis Farwan berkaca melihat pulau yang kian didekati sahabat2 nya. Kalau ditelek dalam2, bole nampak bayang2 syukur dari matanya. Tapi syukur itu tidak buat dirinya. Sekadar perkongsian sebahagian kebahagiaan dari rakan2 yang telah sayap mereka bertebar di tanah pulau itu.

Hari ini, sudah genap setahun Farwa sekadar menjadi penyaksi kawan2 unggasnya berhijrah setelah tertumbuh kepak di kedua2 bahu mereka. Tahun lalu, bila Farwan menoleh ke bahunya, tidak ada sebarang tanda akan tumbuhnya kepak walau disiar merata jalan. Baru 6 bulan sudah kepak untuk die terbang menumbuh di bahu dan Farwan sudah pon riang terbang mencecah awan yang isinya bukan skadar gumpalan kabus berat, tetapi juge kebahagiaan di apungan.

Walau untuk terbang sampai ke pulau akan memakan masa beberapa tahun lagi, tapi Farwan amat percaya bila hatinya membilang, inilah kepak paling ideal buat dirinya.


Alah! Kena buat keje sket! Sambung bercerita di post strusnya...

Apr 29, 2009

Keajaiban Aturan Tuhan

Da 2 hari aku jadi tetamu tetap toilet ofis.
Dasyat betul keajaiban khasiat susu organik.
Walaupon perut tak la sakit, tapi hari ni saja, da 5 kali aku masuk toilet, membuang isi usus. Memandangkan da 3 bulan aku mengalami masalah 'kekerapan servis usus yang tidak memberangsangkan'(kadang2 4 kali sehari aje), jadi pada aku, syukur dan berbangga dapat melalui 'keajaiban' ni.

Tapi yang tak besnye, lokasi toilet berdekatan dengan bilik meeting menyebabkan kadang2 aku terpaksa mengawal2 perkara2 aktiviti pembuangan yg sukar utk dikawal antaranya mengeluarkan bau dan bunyi2, (>v<) terutamanya bila ada mesyarat berlansung.

Semalam juga turut berlaku satu lagi keajaiban bila aku ke kedai spek (kononnya nak buat spec baru, malangnya bajet tak mengizinkan) dan melakukan ujian tahap rabun (nama saintifik tak tau) dan didapati kedua2 belah mataku mengalami pengurangan rabun jauh sebanyak 100 setiap kedua2 belah mata, dimana ini merupakan fenomena yang tak pernah berlaku sejak aku mula pakai spek pada umur 8 tahun. Kata kawan, mungkin ada kaitan dengan kerajinan aku mengambil beberapa jenis supplemen sejak mula bekerja ni.

Syukur alhamdulillah... Moga kualiti kesihatan aku terus bertambah...

Apr 28, 2009

Aduhai Dunia Warna Warniku!

Seorang sahabat Azmi pada suatu hari menyapa dalam tingkap YM aku
"Hy Warna Warni!"

Aku mengecilkan mata menghalusi sapaan tersebut, "Dari penjuru manakah dalam akal die yang mengilhamkan istilah tu utk aku?"

Seorang lagi sahabat lama yang satu hari mengusulkan utk kami berjupe dan menjalankan aktiviti kgemaran bersama: karaoke, telah menggunakan istilah yang sama.
"Mmg tak ssh nak cari ko. Dari jauh je kalo nampak objek warna-warni, tau la tu ko"

Kembali kebingungan sambil membelek pakaian sendiri yang ketika itu hanya ada 2 kaler: hitam dan oren. (Ofkos la jeans kaler lain sket.

Seorang sepupu baru2 ini berterima kasih kepada ku. Katanya, kalau tak kerana aku yang menemani dan menjadi perunding baju2 ketika bershopping, da tentu dalam almarinya cuma ada baju warna hitam, putih atau plain color. Dan kerana aku juga katanya, dia da mule berani mengenakan koleksi baju, kasut dan beg tangan yang kalau dipadankan dengan 'color wheel', da lengkap semua warna.

Kalau di ofis pulak, slalu ditegur 'berpakaian pelik'.
Setiap hari aku telan je soalan Nasrul "Camne ko pakai baju ni? Ko tak rasa pelik ke?"
Pada aku, tak la sepelik mana cuma mungkin mata2 awam tak biasa memandang.
Tapi takpe, tak kecik hati pon. Aku redha saje...
Tapi mmg aku akui aku punya masalah untuk mengenakan baju yang sesuai untuk majlis formal. Sehingga pernah ditegur "E ee...baju Wawa macam baju Kiki Lala" dalam satu majlis.

Oh Ya! Terlanjur fikir tentang ni, aku jugak ada satu hobi. Membeli baju2 murah dan memotongnya menjadi gaya baju yang aku mahukan. Pengubahsuaian yang paling ekstrim penah aku buat adalah sepasang kemeja lengan panjang bercorak bunga2, aku potong membentuk vest. Da 2 tahun masih belum berkesempatan disempurnakan dengan jahitan mesin. Insya Allah kalau selesai semuanya, bole la buat satu post mengenainya.. Tapi sayang,aku tak sempat tangkap gambar asal baju2 tersebut sebelum pengubahsuaian..

Apr 27, 2009

Online di Ofis

Hari-hari kebelakangan ni, masa aku di ofis terlalu kekang hinggakan aku terkadang tanpa sebab berulang-alik menapak ke toilet yg memerlukan 60 langkah pergi dan balik. Dan kerapkali pantry dikunjungi untuk mengisi gelas air minum aku, sbgai usaha memenuhkan masa lapang di ofis.

Dan kebelakangan ni, setiap pagi sampai ke ofis, bile bertanya senior designer kerja apa yang bole dibantu, mereka memerlukan selang masa yang agak lama untuk menjawab tidak kerana hakikatnya waktu ni, mereka sndiri mengulangi kerja2 yang sedia siap pada hari sblom2 nya.

Bukan berkeras memalingkan pesan ibu untuk tidak curi masa kerja di ofis dengan online, tapi selain online, aku akan terpaksa berpura2 membikin drawing di komputer sedangkan yang lain pon sedia tahu sgla drawing yang perlu dsiapkan, telah slesai.

Bile tiba-tiba gerak hati berbisik mengingatkan berkat gaji yang akan diterima, kembali aku membuka laci dan mengemas helai2 drawing yang da sedia kemas, membetulkan posisi plastik tong sampah, menyapu2 baki2 debu di skrin monitor dan apa sahaja perkara yang bukan dikatogorikan sebagai perkara2 yang mengurangkan berkat gaji.

Alahai~
Kalau tido lagi tak berkat. Teruskan je la kepuraan~

Ye ke aku takde peminat?? Kuiz facebook salah

Tragiknya bile lelaki A dibelasah oleh seorang teman sekelasnya (lelaki B) hanya kerana lelaki A diminati oleh Cik F. Lelaki A tu tak minat pon kat Cik F, tapi tak pasal2 kena blasah.

Ini adalah kisah 10 tahun dulu. Kisah yang menjadi bahan sengih dan kenangan lucu bile terkenang. Cerita pergaduhan tu bersambung dengan beberapa babak yang lebih manis pada zaman sekolah menengah. Kenangan dibuli dan disakat, yang pada lelaki B, adalah ekspresi dan usahanya untuk mendekati aku adalah antaranya.

Cerita ini berhenti bila kami melalui zaman pengajian di institusi tinggi..

Minggu lalu, datang seorang makhluk Tuhan yang sangat persis lelaki B. Punya wajah nama dan bin yg sama dgn lelaki B..cuma dia adalah versi yang lebih hebat dari dirinya yang dulu. Dia datang menyampaikan berita tentang dirinya setelah 5 tahun sunyi dari pengetahuan aku. Dia yang dahulu sekadar belajar tak habis tapi telah mmbuktikan keupayaan nya mendahului teman2 blajar tinggi yg lain dari segi kewangan dan taraf hidup. Tapi untuk aku katanya, ia bukan skadar berita kehebatan dia tetapi juga satu bentuk lamaran yang skiranya 'tidak' juge jawapan yang aku bg, keputusan tetap haknya. Da pasti ia lamaran yang mencabar 'cinta hati saye'.

Hilang sekejap aku dari dunia realiti bila menghayati 'ayat power' si lelaki B. Sekerdip masa kemudian, aku beristighfar panjang lalu melutut maaf kepada hati sendiri yang sudahpon dalam jagaan 'cinta hati saye'.

Tapi 'cinta hati saye' cuma ketawa dan dalam tenang dia menjawab,
"Kite takde ape wak. Takde harta nak bahagiakan awak...
Tapi awak timbang2 la sendiri keiklasan siapa yang lagi berat dan yang mana awak rasa awak berhak terima"

Macam dicampak sebakul kain untuk dipilih... aku terasa beratnya isi kata2 dia.
Kain yang paling suit, bukan sekadar cantik dipadan di badan, dan hebat dipandangant org. Bukan juga kain terbaik dinilai dari asal buatan dan harga dagangan... Kain yang bagus juge tidak perlu panjangnya terlalu untuk melilit diri dan bukan jugak terlalu lebih corak dan kalernye asalkan selesa di bdan, tahan di bawa rantau dan cukup rasa dilindung.
Saat dihampar dengan kain yang betol, saat tu saye da tau seswai nye ia. Kalupon digaul dengan baldu atau sutera atau kain ela jualan nayoya tekstile atau gedung kamdar, aku tak kan sesal untuk tarik keluar kain 'cinta hati saye' yang saya rasa paling suit dan saye tak dapat bayangkan kain tu dipunyai org lain!

Dan tidak lah tak bagus sutera yang ditawarkan tapi mungkin nilainya lebih suit dihampar pada org yang mahukan apa yg ada pada sutera tu..

Maaf B dan terima kasih pada 'cinta hati saye'
Wahahaha!! Maaf la kawan2 untuk post yg jiwa2 ni... Huhu!

Apr 23, 2009

Kuiz facebook yang buat aku rasa terhina

I linked to Azmi page in facebook.
He did a quiz of "Kuiz psikologi: Adakah anda memiliki ramai pminat?"
Damn he got 15!
I wuz like "Cik abg... perlu ke buat kuiz ni???"
Then, i decided to try d quiz n get more numbers than he had. Test power la konon2...
But, f%#*kingly the result was "Anda tiada peminat tapi anda sibuk meminati orang lain"....
I feel like to put my face into a bag of garbage... Sangat terhina...

Wut d fish punye kuiz!!

Jubah konvo buat ibu...

Sebulan lagi untuk capai impian aku yang da berusia 4 tahun. Impian aku yang da dilalui oleh rakan2 sebaya aku kebanyakannya (terutamanya kawan2 Diploma Sains batch July 2003). Walaupon terlewat 2 tahun grad, tapi bile kenangkan aku grad sebagai bakal interior designer buat aku tak rasa sikit pon menyesal. Orang cerdik mmg lewat sket grad, sbb kena lalui ujian demi ujian. Hehe! Yang penting, lepas abes blaja, peluang dan rezeki untuk bekerja ada.

Tapi kepada kawan2 yang masih belum ada rezeki, tidak le plak malang... Cuma mungkin Tuhan ada sediakan peluang yang lebih baik di masa depan. Renungkan kemungkinan hikmah yang akan korg dapat dan bnyak2 bdoa smoga dihadapkan dengan peluang2 yg baik. Apa yg penting, kalau ada pluang depan mata, juz grab! Jgn nak pk2 lagi, takut nnti pluang blalu camtu je n tak dtg balik. Tambahan pulak time ekonomi meleset ni... mmg ssh nak cari kerja yang standard dgn kemahuan kite.

Congrat kat kwn2 ID UIA yang baru je grad bulan ni! Slamat menempuh ujian mencari keje! Korg akan bsaing dgn graduan ID UITM hujung bulan ni so cepat2 la survey firm2 yang perlukan dsigner ye! Selamat maju jaya!!

p/s: Tak sabar nak sarung jubah konvo kat mama n ckp "Ni hadiah ptama untuk ma sblom dapat adiah percutian ke Osaka tahun depan" sambil diiringi sepatah 'Aminn' dari mama..

Apr 13, 2009

Hikayat Si Tangkai Jering

Kalau anda diberi sepuluh markah untuk menilai tahap kedekut seorang manusia, brape markah yang anda nak bg kepada manusia yang mencabut kepala paip rumahnya supaya air di rumahnya tak digunakan sesuka hati oleh org lain? Itula tok aku. Katanya orang yang nak ke surau bersebelahan rumah, slalu tumpang paip rumahnya untuk ambil wudhuk.

Aku geleng...
Akhir tahun ni waktu famly berkumpul dan mengumpat tentang mak tok aku, terbukak 1001 cerita pelik dan salah satu ceritanya adalah tentang 20 tahun lepas. Cerita yang menguatkan lagi hipotesis aku yang bliau bukan saja kedekut, tapi berfikiran pelik. Baru la aku ada jwpan kenapa mak aku kurus lepas beranakkan abg sdgkan album2 zaman sekolah mak, badan mak gemok.

Mak seorg yang tak bnyak ragam. Redho sokmo orgnya... (aku warisi sifat tu kot. Ahaha) Sebeb sifatnya tu, mak bole tahan duduk dgn tok lepas bersalinkan abg.
Fakta benar yang didapati dari pengalaman seisi keluarga,sesapa yang tinggal lama dengan tok, bole jadi gila dengan prangai peliknya. Tapi nasib baik mak tak sampai jadi mcm tu. Mak hanya jadi kurus (43kg) sebab tok sorokkan makanan. Tabahkan mak aku?

Ini hanyalah 1/100 kisah pelik tok aku. Ada macam2 lagi cerita tentang bliau yang kadang2 bila diadu dan dikongsi, bole jd bahan tawa kami sekeluarga. Kesian pon ada. Tapi bila menghadapi bliau, tahulah macamana susahnya nak tahan rasa jengkel

Makin tua ni, makin kuat dia berjalan. Kejap ke rumah org tu, kejap ke rumah org ni. Tadi aku baru dapat msg dari sorg mak sdara yang da 3 hari menjalani 3 hari yang derita sbb menerima tok sbg tetamu, "Syukur Mak Tok da pegi. Sape la pulak jadi mangsa lepas ni jd mangsa."

Aku ketawa je sambil mengenangkan fenomena tindik telinga. 'Makin meningkat usia, makin keras tulang telinga'

Apr 10, 2009

Seketul diri yang menjadi malu dengan tulisan sendiri

Kalau bagi Peah "blog adalah olahan catatan pengalaman sendiri", aku rasa aku tak layak jadi blogger.
Bercerita peristiwa pengalaman sendiri bukan kemahiran aku.

Blog aku hanya suara dari dalam diri aku yang kadang2 tak boleh aku ucapkan waktu manusia di sekeliling aku dalam situasi dan mood santai. Gusar kalau bersatira atau berpuitis2 nnti, mengganggu dekah2 tawa mereka. Ya, bahasa sendiri kadang2 boleh bikin canggung orang yang mendengar.

Meja untuk aku berpuitis akan diisi bersama kawan2 yang ingin sahaja. Adala sorang dua. Itu pon kalau masing2 ada waktu percuma utk ketemu.

Semalam2, kata2 itu satu tarian dalam hati. Rentak yang tersusun dalam kepala terus2 ditabur masuk ke halaman monitor.
Walaupon bukan hikayat diberadukan, tapi coret2 ringan yang dikongsi adalah sebenarnya latihan untuk pertajamkan kembali mata pena aku yang dah 6 tahun tak diasah. Dan selama jangka masa tu jugak aku trima pesan "mula balik menulis" dari bibir2 kawan2 yang berasingan.

Tapi hari ni, aku hanya punya tangan yang longlai. Dek mengabaikan 'd hobby' yang dahulunya menjadi olahan peribadi. Kesal jugak waktu duduk dalam ruang masa yang sesuai utk teruskan minat menulis, diabai2 sehinggakan tanpa sedar, "d gift" tu sekadar terus2 menjadi baki2 sejarah hingga sekarang.

Tapi untuk kembali menyediakan bahan karang yang baik, aku perlukan masa yang lebih untuk membaca. Dalam rutin aku sejak menjadi manusia bekerjaya ni, surat kabar sekadar singgah2 lalu je di pandanangan. Bahan bacaan harian aku hanyalah papan2 tanda di tepi jalan sepanjang perjalanan pergi dan balik ke ofis. Buku 'Di Bawah Naungan Kaabah' tulisan Hamka yang menjalani proses usang dalam beg kerja aku tak berkesempatan lagi dipegang, dek kerana tangan aku perlu berkhidmat waktu bersesak2 dengan pnumpang lain dalam bas-hari-hari.

To b continued...

Apr 7, 2009

Online Shopping

Semalam aku enter blog 'online shop' kelolaan Yuna. Alaaa... Yuna yang da makin meletup2 kat merata media skrang ni.. Yuna yang aku minat sblom kemunculan Dan Sebenarnya kat radio lagi.

Bijak betol anak Zara'ai tu buat duit. Da la gig sana sini hampir stiap mggu. Demo sentiasa sold out. Skrang ni plak ligat bniaga baju kat "iamjetfuelshop.blogspot.com". Murah rezeki bliau...

Sebagai seorang penggemar pakaian warna warni, funky, artistik, bagi aku mmg tersilap langkah la klik blog tu. Sbbnya, boleh abes duit bershopping situ je. 3 kali bertukar order, akhirnya, aku pilih satu jaket pendek cork petak2 kalerful. Walaupon aku ni jarang skali sanggup kluar duit utk beli baju lebih dr rm30, tp sbb Yuna dan rasa puas hati bile kenangkan kecomelan jaket ttu akan terserlah bila di sarung ke badan aku, aku persetankan sifat kedekut aku dan berhabis rm60 demi nya. Hmmm...antara baju aku yang termahal tu!

Kawan2, silalah jamu selera dan citarasa fesyen anda kat blog tsebut k!
Yang minat jam, sile la ke blog kawan aku: glossandheels.blogspot.com
Yang minat kasut lukis tangan plak, klik kat link "Kasut Bulu Bulu". Sangat kiut!

Mar 31, 2009

Merdeka!!

Setelah sebulan aku menyiksakan batin surf internet di ofis dengan bukaan skrin internet sebesar 1/6 dari saiz sbenar monitor komputer, akhirnya hari ni, aku bole maximizingkan saiz skrin selebar2 nya di cc! Puas gile!

Dan aku jugak bole mule mencocok pendrive dan meng-upload gambar2 kat facebook! Huehhehe! Tuhan je tau betapa puas prasaan aku masa ni.

Sepanjang menyandang gelaran wanita berkerjaya ni (kononnya), aku juga menjalani hidup seperti katak yang terkurung dalam tempurung. Otak aku da tak berpeluang disalurkan dengan maklumat terkini dunia sampaikan berita paling hangat baru2 ni iaitu mengenai "earth hour" pon aku tau dari radio kereta bf aku. Tu pon pada hari sambutan. Teruk nya rasa bila kena tempelak ngan bliaw.

Celik mata, da bergegas bsiap ke ofis. Seawal 7.30 da kena kluar rumah tunggu bas, dan kembali tunggu bas setelah usai waktu opis pkol 6 (kalau ada sbmission, balik lambat). Kalau bas sampai awal pon, paling tidak sampai rumah dalah 7.30. Dah penat, rehat2 santai + mandi + solat + makan... Dapat la tgk brite sket2. Kalau sempat pon, dapat la tgk bahagian sukan yang mmg berita yang aku tak minat ambik tau lansung.

Dan kerana itu jugak, post blog aku da takde input2 ilmu atau pandangan situasi semasa... Oiii...boringnyeeee....

Mar 30, 2009

La la la..kerjalah...

Rindu pulak zaman studio!
Stres, stres jugak, tapi masih ada ruang utk bgurau dan ktawa. Kiranya macam bz dalam santai gak la... Beza dengan bila kat opis... buat kerja utk org, bnyak tnya org runsing, silap je, kena marah. Bile jiwa kacau, nak rasa tenang sket, takde pengubat. Nak kol bf utk mngadu, die lak rimas dgr aku cakap mcm semut bcakap..

Terbaik je yg bole dbuat, ckp kat diri sndri, "Rilek2 aje ye Wawa...Nak pandai mmg camni...".

Mar 24, 2009

2 ksalahan dalam satu hari

Satu hari, sebagaimana kebiasaan hari sblom2 nye, aku berjalan keluar dari kawasan rumah utk tunggu bas bg ke tmpat keje. Spt biasa aku mdail nmbr bf utk kejut kn bliaw bngun. As i walked over the guard post with fon on my right hand n payung on my left hand, gad kat pos pngawal angkat tangan menegur. I smiled n berusaha balas angkat tangan walaupon tangan da penuh, dan tanpa sngaja jari tengah tangan kanan saje yang terangkat. Tanpa sempat mengekspresikan rasa bersalah, I saw d guard face turned "apekah salah aku?"...
Uhukhuk... Sori pacik.. tak bniat

Sampai di tempat keje, aku sambung keje buat logo "Star cafe" pakai otocad. Adalah kepayahan yg teramat utk buat line lengkung yg smooth dlm autocad. Lepas mengeluh buat ke lapanratus kalinye, officemate nama Jacky dtg tawarkan ptolongan. After 15 minits, huruf "S" yg paling ssh nak dbentuk, menjadi jugak dgn bantuan Jacky. As a compliment, i said "Wahh, thanx! Your S is so beautiful!".
Then Jacky wuz like "Haa?? My ass beautifull?"

Urghhhh... Rasa nak tepuk je dahi. N there were several more cases happened. Antaranya....kain terlucut time assmbly kat skolah, terkenyit mata pada kawan bf aku. Ya Allah malunyeeeee!!! Aku rela org tegur aku terkentut kuat atau cili sangkut celah gigi dr malu mende2 camni...

Mar 19, 2009

Beza CIPTA & REKA

Hari ni, aku dah bersembang dengan seorang rakan. Menjalankan sesi bedah dan dedah isi kpala & jiwa masing2 tentang perkara yang kadang2 tlupa dijangkau akal. Sedang aku menyorot makna 'pencipta' dan 'penikmati' yang aku katogorikan pada manusia, cepat2 bliau menyangkal... "manusia xlayak digelar pencipta".

Me: Oooo c'mon! Dont b too specfic!

Terbang Malam:
Actually we have to. Aku pn paham maksud kau.
Tapi dalam bahasa..even aku xla bagus mane..Penggunaan perkataan yg sesuai utk menggambarkan sesuatu tu penting

Me:
Ok..Kalo camtu aku tukar penggunaan bhsa aku dari 'pcipta' kpd 'pereka' ok?

Terbang Malam:
Pereka maybe ok. Sbb manusia x 'cipta'. Manusia just 'reka'. Reka adalah 'olah'
'Cipta & Reka/Olah' are 2 different thgs. 'Cipta' bagi aku adalah perkataan agung

Aku mngalah, mohon kenyataan diperinci.
Yeah, kite manusia yang majoriti adalah penikmati hasil pencipta jarang mengolah dengan halus perkataan yang wujud dalam percakapan harian kita, malah dalam kamus pon. Jadi, aku mintak die perjelaskan apa sebenar maksud yang die da selongkar dan nampak utk 2 perkataan to and he said....

Terbang Malam:
CIPTA adalah from none to a thing. Dari kosong ke sesuatu
Manusia xde kuasa utk mencipta
Hanya Tuhan je yang ade kuasa tu
Sifat Allah tu sendiri Maha Pencipta. Tak tulis Maha Pereka

Reka is just developing
Cipta is creating

Manusia hanya diilhamkan utk
develop the existed things. Existed thing that created by Him.
Sebab if Dia x ilhamkan kita, kita ni just nothing

So utk menggelar diri kita pencipta
.......... terlalu jauh


Kawan2 dpat?

Feb 22, 2009

20 Feb is my birthday!!

20 Februari lepas, genap sudah pusingan ke 24 usia aku. Tak untuk mentakpuaskan ati mana2 pihak tapi aku betul2 perlu jawapan pada soalan ni "Apsal aku masih muda luaran dan dalaman walaupon da 24 tahun sambut bday?". Emmm... ada plak la hati2 jeles yang mencebik tatkala membaca kebenaran fakta ni kan... Huahahaha!

Seawal 14 Feb aku dan adik yang lahir pada tarikh yang sama dengan Valentine's Day (btuah bf bliaw bole jimat kos beli adiah) menyambut bday bsama ahli famly yang lain. Kek buatan sendiri yang adik aku cakap macam kek deepavali dihidang bsama spegeti goreng, mushroom soup, mashed potato, pizza(datang kmudian) habis walaupon jumlah perut yang ada masa tu dianggarkan pada mulanya tak mampu mghabiskan hidangan yang begitu bnyak. Thanx to Maklang sbb bsungguh2 mjayakan hari bmakna ni walaupon dalam kesederhanaan... Love the presents!

Seminggu kemudian, aku menerima hadiah paling lewat dari Azmi (walaupon sbnarnya bliaw kasi adiah pada tarikh yang tepat)... Hadiah paling lewat yang juge paling besar!-sejibik teddy bear yang dberi nama Momo. Katanya nak lawan adiah dari Maklang (seekor zirafah merah nama Pluffy)

Kepada rakan2 yang tak lupa dengan ucapan dan doa2 pada aku, terima kasih banyak2... I love ya'll... Hadiah yang paling bharga untuk aku buat masa ni adalah doa dari kalian moga2 cepat la datang rezki untuk aku dapat keje.. Aminn...





"Momoe" pemberian Mimi




Cupcake pmberian Mimi juge

Feb 6, 2009

Matahari Sudah Pon Terbit di Barat

Pagi setiap hari kita dihidang dengan kesengsaraan Palestin; di peti telivisi, di radio, di dada akhbar dan mata hati kita yang sejak lahir dibesarkan dengan produk2 Zionist menakung cairan simpati di tubir mata buat bberapa detik. Namun, jam masa di bumi yang masih serba-serbi aman menghambat kita kembali kepada duniawi, kepada hal kerjaya, kepada hal menu makan tengahari, kepada jadual rancangan di tv dan kepada gaya yang nak dipasang di badan. Terlupa sudah pada penderitaan saudara kita di Palestin yang berkurun2 mewarisi generasi menderita dek tanah dicabuli oleh kuasa yang asalnya tidak punya sebarang hak ke atas mana2 tanah di Bumi Allah ini.

60 tahun sebelum Pelstin ditutup oleh sayap kiri dajal (Israel), mereka telahpon berantakan, hilang perpaduan, bercakaran, berbalahan, merebut tanah dan sebhagian penduduknya hidup seperti masyarakat Malaysia sekarang yang tak bnyak berusaha, hidup selesa dengan keamanan negara dan lupa akan syariat Allah, hingga kan terlupa pada musuh yang menanti untuk mendarat di tanah negara nya. Akankah kita punya potensi untuk memberi kemenangan kepada mereka? Nauzubillahminzalik...

Sebelum Palestin dirompak, kita dulu telah dijajah dengan 3F yang menjadi rancangan anti agama Allah sejak zaman bapa bangsa Yahudi Seyyed Hossein Nasr lagi. (Terima kasih kepada saudari Nasibatulhusna yg berkongsi intipati 3f kepada saya beberapa tahun yang lalu)Mata hati kita ditutup dengan 'fun', 'fashion' & 'food'; material ciptaan mereka yang bertindak menghapuskan cinta ukhwah dan akidah dalam darah umat Islam. Tanpa sedar, kita telah pun tunduk sujud ke barat, situasi yang merungkaikan tafsiran tentang salah satu tanda-tanda,kita telah berada dalam akhir zaman, iaitu 'matahari terbit dari barat'.

Cinta ukhwah sesama Muslim kita terdagang semudah dengan material2 duniawi tajaan Zionist di sekeliling yang wujud merata2.
Lihat disekeliling kita, di dalam laci kita- dari ruang tamu, dapur, bilik tidur hingga ke tandas kita, penuh dengan produk2 Yahudi yang kita biarkan menyalut dan menghadam dalam tubuh kita. Sebagai saudara seagama yang gusarkan keadaan akhir zaman ini, memanggil rakan2 bersama untuk berhenti menyokong produk2 tajaan Zionist dan mula mencapai ubat gigi Najwa, pencuci muka Safi, dan apa saja produk2 tempatan di pasaraya milik rakyat tempatan. Walaupun tangan kita kecil untuk menghentikan penderitaan mereka, namun sumbangkan lah walau sekecil2 usaha dengan mengangkat tangan berdoa dan menderma.

BOIKOT!!



Saya dan kita semua perlu tutup telivisi yang memaparkan bahan2 ketawa bikinan Yahudi atau apa sahaja dan duduk mengenang sabd baginda Muhammad bahawa "Islam adalah agama dagang dan asing. Datangnya seperti orang asing, dan perginya juga nanti bagai orang asing. Tetapi kata Nabi SAW, berbahagialah mereka yang tergolong dalam kalangan yang asing itu." Asing kita adalah hanya dengan mengurangkan ketawa dan berhibur dan taksub mengejar kemewahan dunia. Dan aku doakan, aku mendapat rakan untuk mengajak aku menangis, musahabah dan berjihad ke jalanNya. Ya... aku dah jauh dari kehidupan 'asing' tu...

Feb 5, 2009

Aku Yang Sering Kesesatan

Usai mengusahakan plan B dalam misi mcari kerja, aku & Fareeza bergerak pulang dari Ikea jam 6.30(lebey kurg).
Beberapa jam sebelum aku menjadi sumber pemberitahu arah jalan pulang, aku dah 'warning' kelemahan 'mengingat jalan' pada Fareeza.

"Punya la sengal ubi kayu nye aku, da 8 ratus kali pegi date lalu jalan yang sama nak ke Ipoh dari Sri Iskandar masih aku tak boleh ingat laluannya. Lagi teruk, kadang2 aku tak bole ingat nak keluar ke mana lepas singgah solat kat mana2 masjid". Tanpa selindung aku mengaku.

Ye...tanda2 aku perlukan henfon yang lebih mahal utk GPRS.. Buat masa ni, Azmi la btindak menjadi trainer aku dalam usaha aku mengurangkan kelemahan ni, yang menjadi punca aku takut jalan sorang2 dan menolak utk ditnya arah jln.

Kesian Fareeza, dah la tensyen didesak adik nye yang suh die cepat, plak tu dapat way instructor yang 'weng' macam aku. Aku tak brani pandang muka fareeza, takut kena terkam. Mana tak nye, hampir setiap simpang yang dilalu, kami tawaf berkali2. (Kalau dapat hajah, takpe r) Kami menghabiskan masa 1 jam pusing2 mencari rumah yang spttnya ambil masa 10 minit je utk sampai. At last, dengan bantuan talian hayat dari MakLang, aku dengan rasa sangat bersalah pada Fareeza bgtau arah keluar yang betul dari Ikea tu untuk pulang ke rumah....

Balik tu, aku msg Fareeza "Fareeza, senang tak cari jalan balik (sbnarnya bole Fareeza 'pulangkan paku serpih' kat aku dengan soklan tu). Sori tadi buat kite sesat"
Fareeza replied positively "Ok je tapi pasni kalo ko nak gi mana2, bawak la map".

Aku rasa orang macam aku kena cari henfon yang ada function utk 'google earth'....

Feb 3, 2009

Perca-Perca Cinta Untuk Palestin

Kala mengisi masa percuma pada hari sebelum akikah di sebuah kediaman Sunway kayangan, aku membenamkan isi tengkorak dengan isi kolum kreatif dari akhbar berita minggu yang dikejap dan dihadap pada paras ubun-ubun, menghadam hasil tinta bijaksana milik seorang yang punya capaian akal yang aku telah, lebih tinggi dari aku, berikutan karyanya yang benar-benar menyentap rasa normal dalam diri aku.

Sorotan pertama, aku hanya nampak cerpen ini adalah fakta yang diolah dalam penulisan kreatif tetapi kali kedua jerami saraf aku bjaya menangkap konflik yang ditimbulkan oleh penulis yang disampaikan dari 2 watak- anak dan ayah tentang konflik politik yang menjilat hati2 mangsa si hati binatang di balik pertubuhan yang kononnya penjaga kemanusiaan sejagat.

Perenggan fav aku apabila si anak melontar konflik tentang pemakaian tudung yang dipolitikkan di beberapa negara yang kononnya anti pengganas

Selamat menikmati...





MATA bening Baba tajam menikam retina. Barangkali selaku anak dan separa bersalah pula, saya sewajarnya gentar lalu menikus tertunduk. Namun, di balik tenungan mata bening coklat cair milik Baba yang terlalu persis indera penglihatan milik kendiri, saya menemukan sinar berbeza nada. Maka derhakakah andai gerun setitik pun tidak membekas?

“Berontak memenangkan darah muda tidak akan menguntungkan sesiapa, Wafeya.”

Pernyataankah atau keluhankah? Indera dengar saya mengecam maksud bercapah makna. Mangkuk sup di hadapan hampir kering, namun Manhattan clam chowder masih banyak berbaki di dasar. Cebisan biskut tiram bergaul kuah pekat yang selalunya amat saya gemari mengembang, merencat selera. Baba menggamit pramusaji apakala kandungan mangkuk putih mula dikuis-kuis dengan hujung sudu bulat namun saya gesit menolak.



Ini bukan hidangan pilihan utama; tatkala diseru Baba melalui setiausaha peribadinya agar melapangkan jadual sedia kosong untuk janji temu makan tengah hari, saya berhajat besar membawa Baba menyantapi falafel di restoran kecil kegemaran di West Village. Taim, bererti lazat dalam bahasa Hebrew, dipunyai dan beroperasi di bawah pengawasan Ednat Admony, tukang masak Yahudi dari Israel yang pernah pula berguru dengan Bobby Flay, si bintang masakan dari saluran kabel Food Network. Namun semasa berdandan ringkas berhadapan cermin besar di dinding kamar, saya terlalu berat hati meninggalkan sehelai selendang kekotak putih-hitam segi empat sama yang sudah sebati dengan diri. Lalu, mengunjungi Taim ketika sengketa di Genting Gaza - meski mereda oleh gencatan senjata unilateral - dengan kaffiyeh melingkari tengkuk bukanlah tindakan bijak.

Argh, bukankah punca saya terpaksa terbang pulang ke kota New York yang beku didakap dingin awal tahun Masihi, sedang semester musim bunga menginjak minggu ketiga di kampus University of California Irvine atau mesra oleh akronim ringkas UCI, adalah sehelai selendang ini juga?

“Apabila pihak berwajib yang dipertaruhkan kepercayaan gagal bertindak, tidakkah khalayak wajar bangkit menuntut manifesto pilihan raya di kota dan objektif penubuhan organisasi dikuatkuasakan?”

Sahutan tegas disambut desahan panjang. Baba tersandar. Beralahkah atau menyusun strategikah? Biarpun saya anak dan menjawat gelar cahaya mata tunggal pula, kolam hati Baba mustahil ditelah. Bening sepasang iris coklat cair adalah cerminan misteri jiwa seorang lelaki Palestin dari Beit Lahiya bernama Isham Mustafa. Sebaliknya, saya mengekor deria lihat Baba yang kejap tertancap pada refleksi sebuah pencakar langit di luar tingkap kaca restoran. Tidak dapat tidak naluri seorang pelajar seni bina mula bekerja, menganalisis segenap inci bangunan agam yang tercapai oleh pancaindera dari kejauhan.

Bangunan Sekretariat milik Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) setinggi 38 aras di pinggir East River tegak mencucuk dada langit New York bersilauan disimbah sinar lemah mentari pertengahan Januari rentetan struktur luar dibina sepenuhnya menggunakan kaca, marmar dan logam tahan karat. Bangunan yang menempatkan pejabat Setiausaha Agung PBB pada tingkat teratas itu telah direka bentuk berlandaskan konsep International Style yang popular amat di Eropah pada dekad lima puluhan. Keputusan ini dipersetujui majoriti pihak terlibat kerana konsep berkenaan sinonim diasosiasikan dengan aspek minimalis, pelbagai bentuk geometri nan abstrak dan bebas jargon politik.

Ya, sebagai ibu pejabat sebuah pertubuhan yang seharusnya adil dan telus, ciri terakhir tentunya membawa signifikasi luar biasa. Tambah pula, ia tertegak atas nama kerjasama antarabangsa jua; Wallace Harrison, jurutera ternama dari Amerika Syarikat mengetuai sepasukan jurutera terpilih dari Switzerland di Eropah ke Uruguay di Amerika Selatan telah menterjemahkan cetak biru lakaran Le Corbusier, arkitek Perancis di atas lot seluas 18 ekar di tengah-tengah Pulau Manhattan bernilai lebih lapan juta dolar sumbangan jutawan John D Rockefeller. Kawasan kecil merentangi First Avenue dari 42nd Street sehingga 48th Street itu kemudiannya dinamakan United Nations Plaza dan diiktiraf sebagai teritori bebas yang tidak diikat undang-undang mana-mana negara, hatta Amerika Syarikat sekali pun.

“Sayang …” saya menggumam tanpa sedar. Anganan Baba terganggu. Wajah saya diseluruhi. Saya melipat kedua siku, lalu dipanggung ke birai meja.

“Baba tahu, secara zahir Bangunan Sekretariat menghantar mesej keamanan yang jelas? Namun secara tersirat, sebagaimana ia dimamah usia dan ditimpa impak kerja-kerja kejuruteraan yang tergopoh-gapah seumpama tergesanya pembentukan organisasi itu seusai Perang Dunia Pertama, bangunan itu tidak lagi relevan sebagai kediaman moderator antara pihak-pihak bertelagah.”

Kening Baba terjungkit sebelah, menghantar pertanyaan bisu. Saya meneguk liur, membasahkan kerongkong yang kering lalu meneruskan.

“Sedari awal pembinaan, praktikaliti Bangunan Sekretariat sememangnya diragui. Setiap aras terlalu sempit, sekali gus kurang ergonomik untuk menempatkan kubikel atau ruang pejabat yang dihuni beratus-ratus petugas serentak sementara penggunaan kaca sebagai penyuntik elemen mesra alam dan futuristik pula memakan diri kerana ia mengganggu regulasi suhu keseluruhan bangunan. Selain itu, ia juga berhadapan pelbagai masalah dalaman seperti asbestos di bumbung, cat berplumbum pada dinding dan retakan konkrit. Dan, jangan terkejut, Bangunan Sekretariat tidak mempunyai sistem pemercik pemadam kebakaran sendiri.”

“Ironik,” Baba menyebut sepatah. “Bukan ironi, tetapi selari,” saya menggeleng, membetulkan namun giliran Baba pula meneleng-nelengkan leher. “Kamu memperkatakan hubung kait antara Bangunan Sekretariat dan PBB secara umum, tetapi Baba suka menyebutkan Majlis Keselamatan PBB secara rinci sementalah ia badan paling berpengaruh dalam sejarah penubuhan PBB serta berperanan langsung dalam menyelesaikan perbalahan antara negara. Tambah pula, ia baru sahaja bersidang kurang dua minggu lalu, beberapa hari sebelum kamu digantung pengajian.”

“Baba merujuk perhimpunan para ahli tetap dan tidak tetap Majlis Keselamatan berjumlah lima belas negara untuk mempertimbang proposal menguatkuasakan gencatan senjata di Gaza?” Saya memicing mata.

Baba tersenyum sayugia. Argh, bukankah ini isu kegemarannya? Selaku antara peneraju Fakulti Sains Politik yang mengkhusus dalam pengajian sejarah Timur Tengah di Columbia University, Baba pernah makan hati tatkala saya enggan menggeluti cabang ilmu nan sama. Bukan titisan genetik dihujahkan Baba, tetapi peluang untuk membetulkan salah tanggap dunia Barat terutamanya terhadap negara-negara di daerah bergolak secara intelektual yang dibazirkan. Namun kecenderungan saya terlalu kental terhadap bidang seni bina. Sedari anak-anak, saya bercita-cita untuk balik membangunkan tanah rebutan nusa kelahiran keturunan keluarga Mustafa. Masakan Baba tegar menghalang impian semulia itu?

“Kamu perlu ingat, persidangan dirancang hanyalah untuk mencapai resolusi sama ada Israel patut diseru agar meletakkan senjata, bukannya membincangkan penguatkuasaan. Di sinilah ironinya Wafa, kerana objektif primer penubuhan Majlis Keselamatan adalah untuk mengekalkan kerukunan pada peringkat antarabangsa. Salah satu metodologi untuk memastikan visi ini tercapai adalah tindakan ketenteraan. Namun seperti kamu maklumi, Majlis Keselamatan sekadar mengerling dari jauh, mengecam dengan penuh ‘diplomatik’ dan membungkam tanpa aksi terhadap perang dilancarkan Israel di Palestin. Oleh sebab objektif ini tergaris dalam Perlembagaan PBB, mengingkarinya laksana menjilat ludahan sendiri.”

“Condoleezza Rice, wakil Amerika Syarikat, menghantar mesej jelas dengan mengelak daripada mengundi. Sebagai salah satu ahli tetap Majlis Keselamatan yang dikurniakan kuasa veto, tindakan itu sedikit, walau tidak banyak, pastinya mempengaruhi ahli-ahli lain.”

Baba mengangguk. “Lagi kontradiksi menarik, sebetulnya. Perlembagaan PBB turut menyebut bahawa mana-mana negara ahli Majlis Keselamatan yang bertindak dengan apa cara sekalipun untuk menghalang atau melengahkan pelaksanaan dasar sebulat suara dipersetujui ahli-ahli lain akan ditarik balik hak dan kelebihan eksklusif sebagai anggota.”

Tawa kecil tetapi nyaring terhambur dari celahan dua bibir. Baba menaikkan kedua-dua bahu sambil menceber. Tawa saya beranak-anak beberapa tagal dialak Baba dengan variasi ekspresi yang menggeletek tangkai hati. Khali menyusuli lantaran saya keputusan nafas terpaksa mencuri jeda memperbaharui bekalan oksigen ke kedua-dua belah peparu. Pramusaji mampir, cekatan menatang pergi segala macam pinggan mangkuk hidangan setelah meninggalkan dokumen transaksi dagangan di atas dulang kecil yang menawan.

“Baba marah?” Saya memberanikan diri mencelah sunyi. “Marahkan kamu?” Reaksi retorik namun saya patuh mengiyakan. Baba diam sejenak, cermat menyisip kad lut cahaya bercip elektronik di bawah resit transaksi, sebelum berhati-hati mengatur bicara. Argh, sememangnya tabiat Baba sebegitu - tegas dan santun berpadu dalam setiap tutur kata!

“Kecewa barangkali lebih tepat, Wafa. Ketika dunia sedang bergolak, bukankah Baba acap berpesan, jangan sesekali dilontar api provokasi? Biarpun sehelai kaffiyeh, kamu tentu tahu puak-puak berkepentingan tidak akan teragak-agak mempolitikkan.”

“Tapi Baba, apa lagi daya saya untuk menunjukkan sokongan terhadap saudara-saudara seagama, sebangsa yang tertindas? Paling tidak, sehelai kaffiyeh melindungi aurat mampu menjadi serampang dua mata menginisiasi perbualan yang saya kaut untuk mencerahkan. Tidakkah Baba juga pernah berharapan besar agar saya mendidik khalayak secara berhikmah?”

Baba tidak segera menjawab. Pramusaji mendekati dengan penuh apologi, mencapai dulang kecil lalu permisi. Saya tahu dan Baba juga mengerti bahawa saya terhukum oleh peraturan duniawi yang dirangka untuk mendamba sokongan kewangan pihak-pihak tertentu. Bukankah mesti berani kerana benar? Malahan Profesor Mark LeVine, pemegang portfolio seumpama Baba di UCI, juga kolumnis berkala laman sesawang Al-Jazeera, teguh mempertahankan hak saya mengenakan kaffiyeh beraneka urna ke dewan kuliah setiap hari berlandaskan tiket kebebasan bersuara. Argh, celakalah manusia-manusia munafik pemanipulasi situasi! Jikalau semua pemakai kaffiyeh dipukul rata sebagai pendokong keganasan, maka persepsi serupa sepatutnya diaplikasi kepada setiap pemakai celana denim kerana Charles Manson seorang penjenayah.

“Baba …” saya memanggil. Baba mengangkat muka. “Masih ingatkah Baba pada cerita-cerita rakyat dari Beit Lahiya yang sering Baba hikayatkan sebelum saya beradu saban malam lama sebelum saya menginjak usia remaja dahulu?”

Baba tersenyum. Sekilas sepasang iris berkejora, seolah-olah bernostalgia. Saya ikut tersengih, meski sedikit sumbing. “Jika begitu, Baba pasti ingat cerita kesukaan saya.” Sirna semerta mengelabui iris berbintang. Baba mengedutkan dahi, terpancing. “Seorang Rabai dan Lelaki Palestin?” Soalnya bersungguh. Saya mengangguk sekali, lalu memulakan.

“Pada suatu hari, seorang rabai terhormat di Baitulmaqdis sedang meraikan beberapa tetamu di rumahnya apabila beliau didatangi seorang lelaki Palestin. Lelaki Palestin berkenaan merupakan seorang peniaga yang memiliki perusahaan sendiri. Beliau mengunjungi kediaman si rabai untuk mengadukan kecurian sebentuk cincin emas di kedainya kerana pelaku disyaki adalah seorang lelaki Yahudi. Si rabai menyoal siasat pekedai Palestin berkenaan beberapa ketika dan setelah meyakini bahawa lelaki itu tidak berdusta, beliau telah menghantar utusan menjemput lelaki Yahudi yang diperkatakan.”

Saya mengerling tampang Baba yang tekun menekur meja sepanjang saya berkisah. Kura tangannya saya kuit sekali, mendesak penglipur lara pujaan menyambung riwayat lisan. Baba keberatan, namun saya konsisten menggesa. Dia mendehem perlahan.

“Sebaik sahaja tetamu yang ditunggu-tunggu tiba, si rabai tanpa lengah meluru lalu membisikkan agar lelaki Yahudi berkenaan menafikan sekeras-kerasnya tuduhan mencuri yang dilemparkan kepadanya. Kekagetan oleh sokongan daripada tokoh autoriti agama disegani, lelaki Yahudi itu tanpa sedar meninggikan suara membalas, ‘Ya, begitulah juga rancanganku’ di hadapan si pekedai Palestin teraniaya dan sekian ramai tetamu lain. Rentetan pengakuan sukarela tersebut, rabai yang pintar segera mengarahkan agar si pencuri memulangkan barang curian kepada pemiliknya. Si pencuri kemudiannya dilepaskan tanpa sebarang ikaban.”

Sepi sekali lagi merajai. Baba mencerlung anak mata, menanti butir-butir bicara seterusnya.

“Kisah ini terlalu ideal untuk direalisasikan, Baba. Kita tidak boleh membungkam mengharapkan Israel, atau Ehud Olmert misalnya sebagai figura kuasa untuk mengembalikan Palestin kepada sekian ramai pelarian yang merempat berteduh di Gaza, Tebing Barat dan kem-kem perlindungan di Lubnan dan Syria. Konflik ini terlalu disarati cita-cita politik; pilihan raya Israel pada bulan hadapan, argh bagaimana pula sebuah negara haram yang menjulang prinsip etnokrasi bisa menganjurkan sebuah pemilihan secara demokrasi masih memusykilkan saya. Olmert tentunya enggan senasib oleh mendiang Yitzak Shamer yang condong berdamai tetapi setangkas itu juga dibidik mati oleh penembak curi. Sementelah Tzipi Livni, si menteri luar yang zalim menghalalkan segala tindakan militari Israel disebut-sebut sebagai calon terbaik memimpin Knesset, harapan perdamaian sedia tipis bakal lenyap seratus peratus. Hendak dikembalikan ke bahu PBB, Baba juga telah panjang lebar membentangkan betapa badan itu terlalu korup untuk terus relevan dalam menyelesaikan isu-isu kontemporari.”

“Lalu?” Baba mencelah.

“Namun beralasan dan berpeluk tubuh tanpa mengusahakan sesuatu juga dosa. Jihad Baba adalah melalui saluran akademia, sementara buat masa ini perjuangan saya, seorang warga dunia terhad kudrat jasmani dan rohani - maafkan, saya beralasan lagi - masih berlegar meliputi demonstrasi prokeamanan, memaksimumkan tekanan politik ke atas ahli Kongres tempatan yang saya undi, menawarkan penerangan kepada sesiapa yang kepinginkan kebenaran serta ya, berkaffiyeh sebagai simbol solidariti. Biar pun tidak banyak, tetapi inilah perca-perca cinta yang mampu saya kirimi kepada saudara-saudara saya di Palestin.”

“Kamu tak takut?” Baba menduga. Pramusaji kembali dengan kad lut cahaya dan dua salinan kertas putih untuk ditandatangani. Baba laju menggores kedua-dua.

Saya menyeringai. “Tuhan telah menitipkan melalui prosa panjang Ayat 81 Surah An-Nisaa’, tetapi memadai saya memetik sebahagian daripadanya: ‘..serta berserahlah kepada Allah, kerana cukuplah Allah menjadi pembela (yang memeliharamu daripada angkara mereka).’ Saya hanya gentarkan Tuhan, Baba, kerana seandainya pada hari pembalasan kelak saya kekurangan amal semasa dihisab, semoga sumbangan seni ini mampu menyelamatkan saya daripada azab yang lebih pedih.”

Baba tertegun setagal namun saya menemukan keharuan di sebalik sepasang mata bening yang semena-mena berkaca.

“Kamu tahu maksud Wafeya?” Dia mengusul tatkala kami beriringan melintasi United Nations Plaza menuju stesen kereta api bawah tanah terdekat. Dagu saya pantas naik dan turun.

“Kesetiaan. Oleh itu, Baba doakan kamu istiqamah berjuang.”

Amin!

INFO:

REBECCA Ilham nama pena bagi Hazwani Rameli yang dilahirkan pada 17 Februari 1985 adalah pelajar Fakulti Kejuruteraan Petroleum, Colorado School of Mines, Amerika Syarikat. Setiausaha Grup Karyawan Luar Negara

(GKLN) dan moderator GKLN Cawangan Amerika Syarikat ini, pernah memenangi tempat kedua dalam Pertandingan Menulis Esei Berunsur Sejarah Peringkat Negeri Pulau Pinang 2000. Puisi dan cerpennya pernah mendapat tempat

dalam Dewan Siswa, Berita Minggu dan Mingguan Malaysia. Penulis boleh dihubungi di beckyilham@yahoo.com dan laman http://www.gkln.blogspot.com.