Oct 9, 2008

Beza ramaja kini dan remaja sekarang

Selepas terbaca tinta hasil jiwa Zainal Rashid Ahmad, karya bernama Cinta Ahmad Mutawakkil yang memenangi hadiah sastera Utusan tahun 2002, kesedaran yang sama datang waktu ikuti bicara A. Samad Said di Perkampungan Penulis Muda 6 tahun lalu, kembali melutut dalam isi tengkorak aku.
Karya yang berlatarkan zaman arwah atuk dan nenek kita, yang mendewasa sebagai penyaksi pada deritanya tanah yang kita duduki ini dicabul penjajah.

Apa yang aku dapat simpulkan melalui pengalaman sendiri melalui zaman sendiri, aku akui ANAK MUDA KITA JINAK. Mudah trima apa yang diberi. Mudah telan apa yang disuap. Anak muda umur tujuh belas tahun kini…. dan anak muda tujuh belas tahun dulu…tidak pernah sama. Kalaupun jumlah kerut wajahnya sama, sebab dan punca pulak yang membezakan.




Sebab penuaan remaja dulu dengan sebab penuaan remaja kini
Kalau kerut wajah si tujuh belas tahun dulu… sbbnya adalah usia yang dimamah jiwa ranum yang marak dengan kemahuan untuk lepas dari jajahan pencabul hak Tanah Melayu… tapi kerut muka si tujuh belas tahun yang kini, puncanya adalah kesan jamahan nikotin dan toksik yang mereka sedut dari batang2 racun yang mereka katakan ‘makanan ruji paru2’.

Makanan remaja dulu dengan makanan remaja kini
Perut si manis tujuh belas dulu, kebal dan sebal dengan angin ubi kayu yang melapik perut untuk hari2nya mmbesar, tapi si manis tujuhbelas yang membesar kini, pizza mengganti nasi dan menggandakan tumbesaran badan.

Aktiviti wajib dulu dengan aktiviti wajib kini
Anak muda dulu, isi akal wajib diperkasa dengan muqaddam & al-Quran…. tapi anak muda sekarang, kelukan lidah mak ayah bila beri alasan ponteng kelas malam untuk tak ketinggalan mengundi Stacy di AF6 setiap hari Sabtu atau menonton Miley Steward dalam rancangan Hanna Montana di Disney Channel.

Bicara anak muda dulu dengan bicara anak muda kini
Anak muda dulu bicaranya tentang cintakan tanah nenek moyang, tentang deruman jet penjajah dan tentang Tuan Booth yang mengajarnya membaca untuk mengutus balas surat rahsia Inggeris kepada pihak anti Jepun….. tetapi anak muda kini, bicaranya tentang kenalan baru Myspace, artis antarabangsa yang bakal menggegar pentas konsert tempatan dan lirik lagu Jason Mraz duet bersama Colby Caillat

Penat remaja dulu dengan penat remaja kini
Anak muda dulu, peluhnya menitik di atas kebun pisang yang bulan lepasnya adalah bekas tanah tanaman keledek dan ubi kayu dengan dambaan rezeki dan ibadat sebagai matlamat hidup….. tapi anak muda sekarang, peluhnya terbazir di atas lantai tarian yang bergema dengan dentum irama yang menuntut leka dan tawa sia2.


Ya..aku Wawa Shauqi antara mangsa dan realiti anak muda kini… menulis dengan jiwa yang silu dan hati yang mengangguk tentang bayangan sendiri yang aku hikayatkan ni. Dan menulis setelah dengan tiba2 risaukan keadaan diri dan anak bangsa yang bakal keluar dari rahim2 generasi sezaman aku. Bagaimana kan kita bentuk akal dan jiwa mereka, dalam dunia yang mungkin lebih dasyat perang hiburannya dari sekarang… Kita telah sesat dalam larian kejaran zaman. Yang dituntut tak ditunai yang wajib keciciran…Astaghfirullah…

(Raya kelima-bilik blakang rumah aku-ruang atmosfera berkarya yang tlah usang)

2 comments:

terbangMalam said...
This comment has been removed by the author.
terbangMalam said...

alasan tipikal..

"alaa...mane bole same kan dulu dgn sekarang..."

"zaman sekarang dah maju..kene la ikut arus permodenan.."

"orang dulu pun bukan 'BAIK' sangat.."

kadang kita dituduh sempit akal dan berfikir secara kuno...

hakikat...

tanpa keberadaan zaman terdahulu..takkan terwujud kemewahan sekarang...

secara basis nya..kaedah kehidupan adalah sama sepanjang zaman...tak pernah ada perbedaan...kenapa kita tak terapkan unsur2 positif dari yang terdahulu??tetapi sentiasa membandingkan segala keburukan yang dulu dengan diri??

wallahualam...