Dec 23, 2008

Letih menanti



Penantian adalah ruang waktu yang dipunyai oleh hati yang sabar
Walaupon aku bukan antara pemilik hati yang sabar, keyakinan akan terbayar sebuah kesabaran telah membawa aku duduk di lantai ruang menunggu di KL Sentral. Dari bermenung dalam atmosfera yang penuh dengan nafas manusia yang masing2 berkejaran ke destinasi masing2, dan lebih elok dari buang pandangan kosong ke arah kalut2 aksi ribuan jasad di sini, aku menambah isi blog. Berhikayat tentang ruang waktu yang aku isi dengan kesabaran...menanti jasad yang mengkerjakan hati aku sehingga tanpa paksa ia penuh dengan rasa rindu-selama sminggu-dari Indonesia. Menanti dia cinta hati bernama Mimi. Antara teruja dan tak sabar, kesanggupan terikat pada penat jasad bila ingat akan ole2 yang menjadi janjian saat diri membuat pengakuan iri hati cutinya ke seberang bersama rakan2.
Telah masuk jam kedua aku bernafas dalam letih penantian...
Sambil berdoa jasad yang ditunggu segera muncul depan mata...

Dec 19, 2008

KITA LESU??

Post ditulis pada: 12 Disember

Salah satu isu yang dibicarakan di dewan rakyat pada 11 Disember berkenaan ‘mahasiswa lesu’ berpunca dari ‘sikap malas’ mahasiswa.
Aku selaku wakil bekas mahasiswa menyetujui isu ini tanpa didasari politik. Dan tidak juga untuk mengutuk mana2 pihak sekadar memberi pendapat secara ‘pandang dengan 2 mata’ atau secara rasionalnya. Pelbagai pihak cuba menyuarakan krmungkinan jawapan, tapi bagi aku, mahasiswa generasi ini sendiri memegang sebenar2 jawapan yang dihipotesiskan oleh mulut2 menteri di dalam Dewan Rakyat.
Hipotesis yang dibuat adalah sebahagian dari realiti. Buktinya adalah pengalaman kita sendiri iaitu mahasiswa masa kini. Suasana ilmiah jarangkali wujud dalam kehidupan kita malah harus diakui hampir tiada dalam lingkungan rakan mahasiswa kita yang minat dengan aktiviti bersifat akademik/ ilmiah.
Dan sejak di zaman sekolah lagi, kita biasa lihat situasi dimana pelajar2 aktif dalam aktiviti kokurikulum dilabel sebagai poyo dan gila kuasa. Pelajar2 mengamalkan sikap favouritism dan mengenepikan si poyo dengan melabel mereka sebagai ‘anjing cikgu, si capap, gila kuasa dll’ dan membuatkan pelajar yang‘poyo’ ini dilema dan menghadapi kesukaran untuk meneroka keupayaan dan kepimpinan mereka dalam aktiviti2 kokurikulum.
Kes yang tak besnye.. demi mengelak dari menjadi bahan anti di kalangan rakan2, si poyo terpaksa menolaknya peluang terbaik untuk dirinya mengharumkan nama sekolah dan mencipta rekod untuk diri sendiri.
Kejam kan ‘dunia’!!!

Kalau logika akal kita kaji lebih dalam lagi, mungkin kita sepakat setuju bahawa punca ‘malas’ yang disebutkan mula berakar dalam rumah lagi. Ramai si ibu yang mengajar anak2 untuk menyebut ‘doktor’ atau ‘perdana menteri’ bila guru bertanya tentang cita2 tetapi bahan mengajar yang ibu sediakan seperti PSP dan MP3 tak membantu anak2 ibu untuk menjadi doktor atau menteri.
Realitinya,kanak2 sekarang mula belajar tentang kehidupan melalui peti televisi . Dan gerak jati diri ditunding oleh isi paparan peti telivisi. Akademi Fantasia, Tom Tom Bak, Sehati berdansa, One in a Million dan pelbagai lagi program realiti telah menjadikan anak2 didikan tv ini haus dan lapar dengan hiburan. Ketagihan yang berlarutan menjadikan perkara akademik dan ilmiah adalah dunia untuk komuniti ‘geek’/ ‘nerd’/ ‘ulat buku’dan untuk mereka yang gila kuasa di sekolah. Muncul lah anti geek yang digelar It-girls, it-boys yang menjadi pujaan seisi sekolah dek punyai koleksi hiburan terkini dalam model MP4 terbaru. Yup, nilah fenomena ‘mengejar trend’ yang sedang menjadi barah dalam ‘komuniti-sedang-membesar’ kita.


Ah-ha! Mungkin lepas ni ibu bapa bole menyertai dewan rakyat dan mengangkat tangan untuk mewakili sumber hiburan yang dapat memberi jawapan kepada isu mahasiswa lesu.

SAUDARAKU BINA MASJID

Iblis sebagaimana biasa menjadi tuanan meledakkan konflik. Sekecil2 perkara akan mereka kembangkan dalam hati kita yang lalai, terutamanya hati2 ‘pendiri masjid’. Maka sebab itu ramai saudara2 kita yang putus tali persaudaraan sblom menjelang hari yang sepatutnya hari kebahagiaan yang patut dikongsi bersama keluarga, bukan sekadar dengan pasangan hidup.. Pada usia 23 tahun, baru aku dapat jawapan terhadap apa yang da pernah berlaku di depan mata aku- kenapa wujud pertelingkahan antara keluarga pada hari2 sebelum perkahwinan. Terima kasih Kak Lang sebab memberitahu.

Dan kerana kesedaran yang sama, aku melihat satu majlis perkahwinan yang membahagiakan minggu lalu. Perkahwinan seorg sepupu yang bertemu jodoh dengan cinta hatinya, Najib 10 tahun lalu.. Alhamdulillah, kami sekeluarga berkumpul dan mengucap syukur dengan hati riang bersama2 dengan doa semoga jodoh Kak Su berkekalan hingga akhir hayatnya.


Bulan depan pula, debaran pasangan Kak Su dan Najib akan pindah kepada abang sulungku yg akan berkongsi debaran dengan Kak Asma. Bulan Januari akan wujud satu lagi kisah kebahagian. Antara talian darah terdekat, aku turut dapat rasa terujanya! Dan dah pasti, kesediaan untuk menawarkan kudrat adalah tugas aku. Corong telinga dah rasa terbelai dengan bacaan marhaban. Tangan da mula angan2 kan cenderahati yang bakal aku hasilkan tapi kad masih dalam proses rekaan. Sponser hantaran?? Tetttt!!! Sori bro... mmg tak dapat la... abang kahwin sblom rezeki aku dapat kerja. Huhu! (Selamatttt...~ hehehe)
p/s: Selamat Pengantin Baru kepada pasangan Asyraf Sinclair & Bunga Citra Lestari dan pengantin2 baru yang lain. Aku wakil kepada seisi warga dunia mendoakan kebahagiaan yang berkekalan untuk kalian... Aminn..























Selamat bakal pengantin baru abang!!

Dec 9, 2008

Penghargaan untuk Junior2 sekalian

Daripada pengalaman aku sendiri, aku belum pernah jadi saksi pada mana2 studio part 6 yang sblom2 ni.... didatangi junior dalam kuantiti yang mampu menyesakkan ruang studio sambil menawarkan kudrat masing2. Melangkah je kaki masuk studio, telinga macam kena serang dgn keriuhan suara manusia yg biasanya kita dengar masa kenduri2 kahwin.

Memang tabik terhormat la kat batch ke 50, 51 & 52 ni!! Mereka sgt helpful!! Dan mereka commit tugas dengan baik. Seharusnya pujian ttg 'pembikinan model' patut diberi pada para2 'sb-con' kite!! Gud job mate!!

thanx and gud luck utk semester akan datang!!

Dec 1, 2008

Bulan terakhir 2008~

Awal bulan Disember, aku berkesempatan melawat ibu Mimi yang terlantar kat Hospital Sungai Buloh. Masa aku pandang muka2 adik bradik Mimi, terkeluar prasangka jahat "Mimi anak angkat Encik Hayat ke?". Tapi wujud jugak kesan2 'fotostate' kat wajah Mimi dan ayah nye bila pandang 2 kali.
Dengan beraninya aku nak buat pengakuan kat sini, aku jatuh cinta kat bf sendri bila tengok kasih yang Mimi zahirkan kat ibunya yang lemah terbaring. Paling buat aku tersentuh, bila Mimi pegang tangan ibunya, sampai ibu bliau tido... Anak yang baekk~
Semoga ibu mimi sabar dengan ujian Tuhan dan moga cepat sembuh. Dan moga kesihatan ayah Mimi yg baru jugak masuk hospital akan pulih cepat2.

Minggu kedua bulan Disember; 8hb, aku mengapit Kak Su sepanjang proses beliaw diijabkabulkan. Kepenatan hari sebelumnya agak terasa dan hati tak berhenti mengeluh "Kenapalah aku jadi cucu perempuan Halimah yang paling tua~". (Baru hari nikah, belum lagi kenduri pada 13hb nnti!) Jadi kebanyakan tanggungjawab yang berat terpikul ka pundak aku ni. Pulak tu, hnya aku, Afaf dan Athireah je kerabat spupu yang menjalankan tugas meraikan hari bahagia Kak Su. Tapi, we had lots of fun!! So, mengeluh dalam keriangan jugak la!! Huhu!
Weeyy..tumpang gembira Kak Su kawin. Moga berbahagia dengan pasangan tercinta, Najib.

Esok, 10 hb (hari ulang bulan kedua la Mimi!! Huhu!), aku akan kembali ke Rawang untuk 'bertugas' untuk Kak Su. Dan kali ni beban kerja akan berkurang sebab akan dibahagi pada spupu dan sdara mara yang lain yang akan mula meramaikan angkatan sekerja yang menjayakan kenduri kahwin Kak Su.

Bermula hari semalam, rakan2 UiTM mula memberatkan inbox telefon aku dengan pertanyaan berkaitan De Jam. Bila, kat mana, macam mana, baju apa, bla bla bla... Semua tu aku jawab dengan jawapan tak brape nak pasti, sebabnya aku sendri tak dapat info yg jelas, plus, banyak predict+unpredictable incoming case yang akan klesh ngan program2 yang aku da tanda dalam diari aku. Seboleh2nya, semua tu aku nak setelkan sblom mula bekerja... (Kalau bole, skrang jugak nak cari kerja, so takyah pk pasal mende2 lain)

Sempat singgah ke cc update blog, aku tengok blog kawan2 lain yang penuh dengan crita2 hepi dan gambar2. Hurm~ Sori kat plawat blog sbb tak de objek yang boleh hiaskan kornea korg. Ye, blog aku kosong tak bergambar! Huhu! Dan takde crita2 menarik da macam post2 mula2 dulu. (Ek eleh Wawa... Yang dulu tu menarik sgt ke??)

MISI MULA HIDUP BARU!!

10 pagi, 25hb Nov aku terjaga, perkara pertama yang aku nampak kat dalam bilik kat rumah ni adalah kalender. Dah dah 5 hari rupanya aku memikul status ‘mahasiswa menganggur’. Dan aku “masih berada dalam keadaan asal” sejak badan mula menyentuh katil 2 hari lalu. Huhu! Rasa nak ketawa puas2 pada ‘student life’ yang dah memenat dan mentuakan aku selama 3 tahun ni!

“Tengok lah weiii!! Aku dah bole tido selama mana dan bila2 masa aku suka Huahahahaha!!”(Gelak dengan jahatnya).

Tapi dilemanya, selepas 3 tahun, aku masih tak dapat nak tentukan secara jelasnya, kemana aku patut pergi. Kalau ikutkan perancangan ‘program’ sebelum masuk sem 6 hari tu, aku sepatutnya takde masalah nak berfikir “apa nak buat”. Kawan-kawan sehobi yang berkongsi ‘ruang rindu ingin bekarya’ pon, sedia menanti Q dari aku. Tapi mengenangkan keadaan ekonomi sendiri yang merundum, aku masukkan balik perancangan tu dalam kotak ‘pemeraman’ Aku kena sedar yang aku perlu diemploykan untuk dapatkan dana bagi menjayakan ‘program’ tersebut. Fuuuhhh…Tak sangka susah jugak bila dah memiliki hak untuk tentukan hala tuju sendiri ni...

Tetiba, macam terdengar suara mak aku cakap “tak susah kalau kamu bangun dari katil dan taip resume”.

Uuhh…..baiklah~(dengan muka pasrah)

Semalam, KakSu (spupu) kol, minta aku datang segera ke Klang, membantu kerja2 persiapan perkahwinannya 7 Dis ni. Awal2 lagi aku dah dilantik menjadi ‘PA penampilan’ bliaw. Dan esok, aku akan mulakan tugas persiapan. Lepas kenduri, ada lagi aktiviti lanjutan bersama family sebelum kena trus ke UiTM Sh Alam untuk program ‘De Jam’(program Interior Design peringkat Asia selama 2 hari di Sh Alam, 3 hari di Terengganu). Sebagai fasilitator, aku bersama kawan2 yang lain kena berkumpul awal, beberapa hari sebelum program mula berlansung. Weeeehuuu!! Tak sabarnye ke Terengganu!! (Walaupon tak bersama Mimi kat England, tapi Terengganu pon bes jugak pe)At least, ada jugak program bercuti aku sebelum mula lansungkan hidup baru. Huhu!

Lepas tu, aku kena mulakan misi mencari lokasi penempatan baru, dekat dengan bakal tempat kerrr… ehem….. kerrr…em…tempat kerja aku. (Sambil menghembuskan 3 kilo karbon dioksida dari lubang idung).
Harapnya, untuk post yang seterusnya, aku da mula bercerita pasal life baru aku yang pastinya bukan sebagai ‘siswazah menganggur’ lagi… Ehehehe… Emm…. Cerita yang bes harapnya...

Nov 27, 2008

The "WE ARE 47th"
























Idea utk post ini dicilok dari idea Zu


Aku pon ada pendapat utk dikesahkan kat tentang kawan2 sestudio yg macam2 ragam. Silekan mmbaca apa yg aku tulis pasal korg.

Dikesempatan ni, nak mohon maaf sbb buat gegendang tlinga korg tercemar slama satu sem ni... Pasni aku cube nyanyi dengan volume yg rendah. Atau off volume n pakai vibrate je. Erk??

Nazif
kitorg ske tiru gaya ko kunyah pipi.
Dan rambut ko yg macam bentuk topi lumba beskal tu. stylo la designer!!
Helpful and penyabar orangnye


Pami.
skandal Xu. jgn harap gosip tu akan berakhir. hehehe!
Ko banyak cipta quote yg jadi ikutan org dek krana slang cakap ko yg unik tu.
Salah satunye, "Hor lerr!!"
Dan kerana keunikan tu, ko dapat nama 'Brekmok'. Nama yg perlu ko jadikan pengajaran utk kurangkan carut. Har3

Mazeq
Gile megi. sama la dengan maria suka makan megi mentah. haha!
Quote popular- 'Geddiye?'

Amariya
Antara yang mula rapat dengan aku masa part 1.Kalau maria bsuara pada pukul 7, hari sabtu, aku akan pandang tv. Konfius, kot fareeza pasang tv citer doremon, atau sbnarnya maria yang sedang bsuara. hehe

Farahiya
Emm.. Nyanyian aku dengan suara farahiyah, mana satu yang lebih bingit? Ehehehe...

Pa'din.
Lelaki yang rapat dengan budak2 ppuan dalam kelas. Kadang2 ktorg guraw ngan bliaw macam ktorg dah lupe Padin tu lelaki. Caring, sensitif dan menyenangkan tapi tidak bila die stat membebel!! Macam machine gun!
Orang KL berlidah kedah. Huahaha

farahnashim.
Rapat dengan budak2 lelaki part 2. Suka gelak dan rakan yang jarang menolak bila diajak main basket ball. Jangan konfius bila die bcakap. Mmg bunyinya macam 'cakap sambil makan'. Janagn marah Panim...(Ko ngan panjang mmg cocok.)


aini
Nampak macam pendiam. Tapi bila buat lawak, mmg buat aku gelak. Lawak bijak! Haha!

azna
Suka senyum... Senyum die da cukup buat die kalihatan peramah walaupon die jarang bsuara. Suka nyanyi gak! Hehe

nadia
Rumet yang sukar dikawal kelakuannya. Hiper, klaka dan kuat gelak. Lebih kurg cam Syafirul versi ppuan la. Haha! Tapi menakutkan bila die naik darah.

fareeza
Mintak Fareeza tiru gelak org, mmg menjadi trutamanya gelak Puan Azimah dan gelak baby yang ada bubble2. Comey! Lagi satu, muka baby bliaw! Huhu
Jarang join bcakap bila kawan2 yang lain bising tapi suka bcrita. Tapi bliaw berupaya menghikayatkan kisah silam atau sedutan filen2 yang dah ditontonnya tanpa tinggalkan satu babak pon! Haha!
Fareeza, tlg jadi bedtime story teller utk anak2 aku nnti eyh. hehe!

min.
Keunikan min menjadikan presentation bliaw tiap2 sem jadi "the most wanted to see".
Blur yg comel2! 'Ringtone' atau nada ketawa tidak kedengaran, tiba2 da dengar bunyi "brek" panjang. Huhu!

Sitifar dan Jawa
Dah kata bakal suami isteri yg tak boleh dipisahkan, kenala citer skali.
Pasangan yang success! Yang sorg mulut takde butang off. yang sorg blur2... Mmg seswai!

helmi.
Dude.. 0-0 k..
Ko mmg pak lawak.
Bab buat bunyik ngan mimik muka, mmg terserah kat ko.
Dok plak dalam kelab pelawak skali shafirul ngan Nasrul. Mmg penat dengar korg lawan buat lawak. Trima kasih atas khidmat "47th.fm" dalam studio slama satu sem n time kasih jadikan lagu raya 4u2c ngan lagu "autumn in My heart" sbgai lagu batch kite. Huhu

nasrul.
20% jiwang
80% berbakat dan lawak tahap gaban
Tapi bile naik darah, bole jadi 100% tuh!
Takut~


nabil.
Mamat yang penah jadi model iklan sunsilk dalam montaj.
Gaya ala2 menteri tapi bila bcakap, bole naik bulu roma, punya la romantik. (Mula2 naik bulu roma, lama2 meremang lak bulu tengkok. Huahahaha)


shapirul.
Memiliki seluruh keriangan dalam dunia.
Ada masalah pon, kewl je(kewl ke?)
Tak pernah berjaya sahut cabaran "Diam dalam masa 2 minit" kecuali bila die tengah marah atau moody.

Titin & Zul
Macam Farah ngan Jawa jugak, dorg loving couple dalam kelas yg tak dapat dipisahkan lagi. Dari part 1 tuuuuuuu...
Zul, kadang2 cakap nya membengangkan org tapi takyah amik ati sgt, ok la kot.
Titin, very particular person! Kadang2 korg nmpak romantik, kadang2 gaduh pon menakutkan. Haha! Aku doakan korg bahagia

razi.
Kawan aku yang sorg ni, mmg suka bcrita!
Aku slalu kalah lawan citer lawak ngan die.
Kawan yg baik sbb slalu "b there 4 u" kat kwn2.
Tapi kalau time dia ada prob, mmg jelas bole tergambar di wajahnye!

farhan.
Masa utk anda menyinar!! She's working on her anime thing! Plus, she's so creative!
Ssh nak nmpak KakLong kat studio masa awal2 sem but then.....
Tahniah Hana Chan! U dapat handle prob dengan baik

syikin.
Gefren Helmi yang sgt kontra dengan prangai Helmi. Agak pendiam n bertatasusila orangnya. Tapi talkative jugak kalau kenal betol2.

Cinnah.
My best fren... yang cengeng.
Sgt sensitif dan cepat touching
Tapi hari2 biasanya, sifat sensitif nya mmg tak nmpak lansung sbb dia akan bercakap dan ketawa tanpa henti. Kira cam "penaik seri" la bliaw ni! Haha!

Toyob a.k.a Objek bulat
Masa part 01, hampir satu studio pcaya ktorg adek bradek. Well, masa tu kita mmg macam rapat cam adek bradek. Huhu! Ngan Heri n Raul time tu!
Nape Objek Bulat? Jawapan akan diketahui kalau anda tengok saiz perut bliaw. Huhehehe!
(Budak part 1 tu mmg sejibik cam ko)

Heri
Suruh bliaw buat muka marah, sedih, hepi, dll... takde beza melainkan mulut je yang bergerak. Aku mmg tak leh dengar ko bckp atau gelak. Satu kelucuan yang teramat!
Slama 3 tahun kenal ko, blom nmpak lagi ko marah. Kool gile! Siyes! Manusia ke katun ko ni? Haaha!

NaZele
Jangan pelik kalau tadi baru tengok Nazele kuar dari kedai gunting, ttiba esoknya rambut bliaw da kembali panjang. Bgitu juga janggut dan misainya da macam takleh buang da.
Huhu!
Aku mmg suka nyakat hang! Interior Design berjiwa askar yang bajet garang! Huahaha!

Bani
Metal Maniac tapi hebat jugak bercrita soal agama.
"Dok ginni......" quote popular yg jadi ikutan sume
Gaya ala2 macho..


Sape lagi yang aku tetinggal??
Korang sume adalah kenangan terindah...
Aku ucapkan gud luck untuk korg semua. Mana pon hala tuju korg lepas ni, ke UiTM sh alam ke, sambung keje tempat prektikel ke, ke Dubai ke, kawin ngan Datuk ke, jadi penyanyi ke, aku doakan kita semua akan success dan tak lupakan kenangan kat sini...
Sehingga bjumpa lagi!

Nov 21, 2008

Ke Akhir Garisan

Kawan2...


Lagu "Kita Hampir Kesitu" berhenti menjadi nyanyian kita


Berganti dengan lagu "Graduation"...


Semalam 47th menghabiskan waktu2 terakhir bersama kat Teluk Batik & Lumut. 9 malam bertolak- kita penuhkan ruang waktu dengan gelak tawa dan aksi cacat yang da lama kita tak aksikan bsama sejak masing2 membatukan tanggungjawab untuk projek masing2. 20 orang yang pegi, 8 orang je bertahan sampai ke subuh. Konon2 nak tgk sunrise. Tak mandang ponn.. Hati trusik tgk xu nangis malam tu, time kitorg tgh hepi2 tangkap gambar. "Aku akan rindu kan korg"... Ayat Xu yang buat yang lain2 tdiam & rasa touching..

Dalam waktu 24 jam lepas berakhirnya presentation... Kawan2 sestudio tak brenti kemas barang, pindah kan barang ke kendraan family masing2... Studio smakin kosong... Bilik pon... Just like d way i look at them- empty-no hepi.
Dan sekarang, kepala aku da mula penuh dengan sejarah2 dgn kwn2:
"Lasinda la cfe! Lasinda la cafe!"( sambil buat tarian)
"Hot! Hot! Hot!" (lagu composed by aku n nadia)
sahut2 "orait-okeyh",
"weyh!air da takde!!!!" masa kat umah sewa,

main geli2 ngan ada(ada tak penah tido kt bilik sndri)... kena buli ngan ada n nadia.. makan suap2 (pakdin pon join), buat trifel dalam studio, nyakat encik haris, rebut lumba parking tiapkali lepas pkol 1 pagi, tolong Min dapatkan henfon yg da masuk lubang jamban(kena buat spesyel post pasal ni), slotok, nyakat Dino dll......

(pinjam post xu)
"mazeq..nak sikit kicap.." (corner mazeq mmg da macam dapur studio,sntiasa 'dapur berasap')
"amariya..nak pinjam sudu..." (maria ajar buat trafel)
"nadia..nak tido..pinjam tilam"(gaduh mcmana pon, tilam nadia menjadi kegemaran bsama)
"min..nak print.."(kalo min bkk kedai prointing, mmg dah kaya dah)
"wawa..pasang la lagu best2.."(sori, aku slalu pasang lagu2 yang buat kog lemas. mari nyanyi the kooks sama2 lagi)
pa'din.."hallooooo "(walau padin da sebati dgn kl, slang pendang tetap tak lekang d lidah)
"korang..saper nak g toilet.."(aku je yg sanggup teman kan titin ke toilet. gile berjanggut menunggu)
"korang..jom pegi makan..."(pastu ada je yang majuk kena tinggal. aku slalu tak tapaukan makan korg)
"aini..gilsss beb.."(aku slalu tak sure ko tgh melawak ke tgh serius sbb muke ko sama slambe je bile bcakap)
"sape nak makan nasi lemak"...kata ada..mcm2 lagi..

p/s: aku tringat mamak kat kedai yang kita singgah makan kat Lumut tu. Mintak roti canai,takde. Tapi roti telo ada plak. ape punye lawak tah mamak tu. Hangin je...

Nov 11, 2008

Lagi 7 hari- Antara nak rasa RISAU atau HEPI

Bulan ni adalah bulan paling banyak aku membelek kalender. Menghitung hari2 bakal berakhirnya status aku sbgai student kat UiTM ni. Mengenangkan tekanan yang dah ditanggung slama 3 tahun, dan usia yang terlebih dari usia yang spttnya utk aku dapatkan segulung sijil Diploma, buat aku rasa tak sabar2 nak mengakhiri 7 hari ni.

Tapi, 7 hari lagi juga merupakan hari penentuan buat aku dan kawan2 sestudio yang lain. Penentuan akan seharum mana nama kami akan kami tinggalkan di bumi UiTM ni. Lagi harum, lagi lama nama kami kan dsebut sbgai lagenda sebagaimana nama senior2 yang saban hari kami dengari dari mulut2 lectrr- berhikayat ttg kehebatan dsign dan jasa dorg kat UiTM ni- Bulu, Hayata, Miji, Milhan, Bob, Zul, Faris dll..

Lagi satu perkara yang akan tertinggal skali bsama2 knangan aku dgn Seri Iskandar ni adalah Azmi... Dan dah pasti perkara paling bliaw akan rindu adalah pakgad2 kat UiTM yg slalu jadi constrain date ktorg.. Huahaha! Kalau da jarak antara UiTM & UTP pon jadi punca kerinduan, apatah lagi bila aku da jauh nnti... Huuuuu...

Nov 7, 2008

Berhenti menjadi dramatik

Katanya... orang Malaysia berfikiran sempit. Nak lari jauh ke negara sberang. Konon2 orang2 kat sana bole trima cara fikir dia.

Ya, mmg kami kat Malaysia cinta laa sangaaaat sangaaaaaatt dengan drama Melayu - meleleh dan melebih. Dan kamu pula konok2 menjadi kontradiksi kami, sangat2 bencikan apa yang kami sangaaaaaat sannngggaaaaat cintakan tu. Tapi yang dramatik emosinya seringkali kamu. Luaran sedar, sebenar yang kamu ptt benci adalah diri kamu yang melebih2 dan meleleh.

Baru kena tegur sikit da melenting. Kata kami yang menyergah. Tak fasal2 kami yang berjenaka katanya yang meledakkan perang. Dasar Melayu yang suka melatah.

Tapi tak mengapa... Demi cintakannnn la sangaaaatttt sangaaaaatttt Melayu itu, Melayu yang sukakan keamanan... aku rela golekkan kemaafan menyembah ke kakimu. Biar kami yang minta maaf dan biar kamu terus menjadi diri kamu. Sbb kamu tak mampu belajar dari teguran

Nov 4, 2008

Kisah Si Pengembara

Tersebut lah kisah seorang pengembara bernama Robert(Rob), datang mengembara di sebuah padang pasir. Selama 3 hari bliaw berjalan merentasi lautan pasir yang tsangat panas, masih tak kedapatan sebarang objek hidup yang berjalan sepertinya slain kelihatan bangkai2 mayat binatang yang mungkin mati akibat kepanasan yang teramat... Hampir saja dia ingin putus asa ttapi menyedari hasrat tersebut akan mengakibatkan dia menerima nasib yang sama sbgaimana bangkai2 haiwan yang dilihatnya, dia terus kuatkan sisa2 semangat yang ada dengan langkah longlai sambil mengharapkan kelibat doraemon muncul depan matanya untuk dia pinjam pintu sukahati dan pulang ke rumah-menamatkan pengembaraan maut tersebut.

Selang beberapa jam kemudian, dia terlihat kelibat yang punya susuk seakan2 makhluk yang hampir serupa dengan dirinya. Dia menajamkan tumpu mata. Sah! masih ada manusia setabahnya mengharungi gurun yang panas ni! Fikirnya, ada perkampungan berdekatan utk dia singgah merehatkan diri.

Semakin dekat kelibat tersebut hampir dengan diri Robert, semakin bertambah kerut di dahinya. Melihatkan tubuh tua lelaki yang menggalas bermacam2 barang mengharungi gurun itu, buat dia ingin segera bertanya. Lalu dia memulakan salam dan menyapa.

Rob: Wahai pakcik yang tua. Dari mana dan kemana haluan pakcik?

Lel : Pakcik berjalan dari rumah sendiri mencari ketenangan yang mungkin kan kedapatan di negara seberang sana...

Jawab pakcik itu dengan muka tenang sambil menunding ke arah teriknya matahari
Robert tidak tertarik untuk bertanya lanjut tentang hala tuju kerana tumpuannya menghala ke barang-barang yang menjadi beban di bahu lelaki tua itu- ada kayu api, botol air berisi ikan, selipar jepun yang terselit kat lengan dan pintu kereta yang disangkut di bahu kanan. Lalu Robert bertanya;

Rob: Pakcik, saya nampak selipar yang pakcik bawa, kenapa pakcik masih sanggup berkaki ayam tanpa menzahirkan fungsi slipar tsebut?

Lel : Pakcik hanya punya sepasang dan selipar ini akan pakcik gunakan hanya apabila benar2 perlu, nak. Kalau dipakai sekarang, takut ia rosak sebelum pakcik betul2 perlukannya.

Rob: Owh... Gitu ke pakcik... dan apa pulak fungsi kayu api dengan ikan dalam bekas air tu pulak?

Lel : Pakcik saja letak ikan ni dalam bekas air. Baru la "3 in 1" sket.. Kalau pakcik penat, pakcik tengok ikan ni berenang2, hilang letih pakcik. Kalau Pakcik haus, Pakcik minum la air dalam bekas ni dan kalau pakcik lapar, kayu api ni pakcik akan guna untuk memasak ikan yang pakcik bela ni.

Robert makin tertarik. Unik sungguh gaya fikir pakcik ni. Dia semakin ghairah untuk mendengar jawapan yang seterusnya bila terlihatkan pintu kereta yang menjadi beban terberat pada bahu pakcik itu.

Rob: Sungguh panjang pakcik berfikir, tapi saya masih musykil akan, apa perlunya pakcik menggalas pintu kereta tu ?

Lel: Owh... Pintu ini banyak membantu pakcik tak kira waktu siang dan malam.

Rob: Berguna untuk apa pakcik?

Lel: Bila waktu panas terik macam ni, pakcik akan bukak tingkap pintu kreta ni, kasi angin masuk... Bila waktu malam, pakcik rasa sejuk... pakcik tutup tingkap pulak...

Tiba2 Rob terasa beban kebodohan menghimpap kepalanya sendiri. Apa punya psiko pakcik ni.... Adoyai!

Crita ni aku dapat dari majalah Ujang dan aku adaptasi dalam versi sendiri

Oct 29, 2008

Sweet like Chocolate





















This pic is captured on my 18th days declared with Mr Mimi. Can u see how many chocs he had given to me! He gives chocolate everytime we met, which I think is what every boifren should do to amik ati their own gfren..

But sumtimes, i wonder if it symbolizes smthing else - than the romantic thing - or does it related to chocolate's goods to get rid of the body odour. Erk? Adakah??

He3..The one dat i love the most is the Camior with blue color package that make one just cant open their eyes while eating it- punye la sedap. Some of the chocolates he gave, i just have to throw away its wrapper since da kotor kena coklat.

Oct 27, 2008

detik 25 hari yang sempit

Seminggu ni adalah minggu yang paling menekan emosi.
Hari gagau...
Malam ngigau...
Celaru adrenalin dek mengejar desakan waktu yng trasa berat menghambat rutin hidup.
Jam demi jam padat dengan tuntutan assignment yang perlu ditunai. Pon, masih sempat aku mencelah dalam sempit ruang waktu utk hobi menyampai hikayat- bercerita tentang aktiviti hormon dalam badan aku yang bekerja lebih waktu.

25 HARI LAGI! Lelah aku sebagai pelajar ID akan berakhir.
Minggu2 terakhir ni, trasa bagai perang... segalanya tunggang langgang - tak terurus dari segala segi- keadaan isi almari dan baldi, meja kerja di studio, rambut, selimut, waktu makan; menggambarkan sempitnye waktu utk aku dalam 25 hari ni....

Oct 24, 2008

Lansungkan seni utk dinikmati





















"Independent hanyalah satu platform. Ia bukan idealogi yang boleh dijadikan satu anutan. Independent dan mainstream adalah sesuatu yang sama. Cuma yang membezakan ialah tahap kualiti, pasaran (market), profesionalisme dan lain-lain lagi. Tapi targetnya adalah sama, iaitu untuk mencari audien. Jika hari ini aku independent,esok lusa mungkin aku mainstream. Begitu juga sebaliknya. Ini kerana, kedua-duanya adalah platform untuk berkretiviti. "
-Razaisyam Rashid-

Itu pendapat saudara Razaisyam...Pendapat aku pula...
Independent pada kefahaman aku yang masih mentah akan takrifan sbenarnya, adalah seni yang dihasil dan diperlakukan secara bebas, tanpa sebarang ikatan dari pihak mainstream. Manstream bersifat terikat dan dikongkong oleh matlamat kewujudannya yang seringkali dibikin utk menjadi kegemaran umum. Ideologi mainstream disekat dan dikekang matlamat yang lebih kearah keuntungan- yang juga merupakan punca para pembikin seni lebih selesa bekarya atas platform mereka sendiri.

Penikmati seni kini hanya membuta tuli menerima sogokan hasil karya seni indie yang dilihat sebagai trend. Kalu skalipun tidak mereka darahnya mengalir ke arah seni, nikmatilah kejujuran seni itu dalam kefahaman, tidak hnya berpura taksub berada dalam kelompok sedangkan scra individunya, jiwa buta utk memandang realiti seni indie dan tlinga ditutup dari mendengar melodi bukan mainstream yang lari dari selera kebiasaan tlinga.

Filem KAMI dikatakan telah berjaya mendokumentasi gaya hidup indie? Wut the?? Apa yang ditonjolkan merupakan cara salah satu karya musik indie dinikmati, tidak secara total fenomena indie diolah. Si mentah yang menonton, akan merujuk pada sumber sbegini untuk muncul sbgai poser, yang juga mnjadi sbb kenapa ada pihak indie yang tidak stuju utk karya mereka disiarkan atau diperdengarkan secara terbuka. Takutkan integriti dan pegangan mereka dicemar. Mereka lebih senang hasil karya mereka dinikmati kelompok audien minoriti yang menolak seni konvensional, tipikal, murahan dan tiada jiwa, bbanding disiarkan dan digauldengan dunia mainstream yang kebnyakannya hnyalah 'plastik semata, asalkan terjual'. Slogan "support indie", atau "aku budak indie" letaknya hnya layak dalam tong sampah kalau jiwa kosong, buta memandang seni, kosong kefahaman dan tak tau asal dan hala tuju indie yang dia sorak2kan.

Sekadar berkongsi pengalaman, aku ada seorang rakan yang tak sealiran akan matlamat Goyang Kaki ditubuhkan. Aku menolak design tshirt bsifat sloganic semata2.
Kata aku,
"Seni nya mana? Aku tak nak orang beli sbb 'gerek seyh tshirt ni' sedangkan nilai seni die entah kemana".
Jawab kawan aku,
"Kalo macam tu, ko frame kan je la tshirt tu nnti! Buat apa buat tshirt kalo tak sbb nak buat duit?".
Owh, rupanya selama ni dia takrifkan seni itu sekadar layak duduk didalam bingkai dan ditonton sekadar??Kesalnye aku kalau majoriti mentakrifkan perkara yang sama... Ya mmg benar bisnes itu perlu selaras dengan peratus membikin untung. Tapi tidak skali2 matlamat tersebut mencemar nilai seni yang nak disampaikan. Mungkin bagi pengguna yang terbiasa dengan jiwa mainstream hnya melihat ia baju utk dipakai tapi pada aku, adalah sebaiknya ia dilihat sebagai medium menyampaian seni. Baru terasa jujur membikin duit.

Buat mereka yang dipilih Tuhan utk dipinjamkanNya kebolehan bekarya, jangan kedekut utk sama berdiri dan berjuang atas platform yang atmosferanya berbau bebas, telus dan celik. Bersetuju dengan Sonik Malam yang menyeru pada bakat2 yang ada, kalau cintanya pada muzik, bikin melodi sendiri. Kalau cintanya pada penulisan kreatif, bikin lah puisi dan cerpen. Kalau cintanya pada persekitaran, tujukan ia dengan lensa kamera dll. Kita adalah penikmati ciptaannya, ekspresikan kewujudan ruang dunia dengan hasil takrifan kita dalam apa jua bentuk karya yang lahir dengan kjujuran. Kita buat si penerima hasil seni berhenti menelan sogokan karya2 konvensional dan tipikal yang hnya layak untuk si jiwa kosong.

Kalau ibu kata "seni tak kemana" katakan "Benar seni adalah sampah, yang merupakan emas bagi yang nampak akan kejujuran formasi sampah itu sendiri

Oct 23, 2008

Dalam bersahabat, kasih sayang penting...


Ada sesiapa yang nak membantah tajuk ni?

Ada sesiapa yang rasakan ada mende lain yang lagi penting dari kasih sayang?

Kalau ada, perjelaskan kat aku, kot la aku terlepas pandang mende yang lagi penting...


Smalam, alhamdulillah aku berjaya bawak kawan2 ke sesi bicara luahan hati masing2... Bila da masuk hari ketiga 2 pihak tak btegur, aku mula rasa tak sdap. Kalau dibiar, cakap2 blakang akan menggalakkan rebakan virus diskriminasi jadi benci kat ati. Dan sesi ni adalah sesi ke 2 yang pernah kami buat, masing2 cuci hati masing2 dengan luahkan ketakpuasan hati dan keterangan akan punca dan sebab musabab kejadian. Dan kesimpulan yang kami dapat, masih kesimpulan yang sama kami dapat waktu 1st session dulu, dat is - SALAH FAHAM.


Cakap2 blakang sama macam asah pisau. Makin banyak cakap, makin tajam pisau yang kalau skali hunus, org yang kena akan dapat luka dalam yang ssh nak smbuh.


Kasih sayang bukan skadar untuk kekasih yang blainan jantina dari kita. Kasih sayang adalah perasaan yang mengikat kita utk trus saling mhargai, dan mlupakan sgla kurang2 yang ada pada org yang kita kasih. Kasih sayang akan sndri menghadirkan jujur, setia, rasa pcaya, saling mmahami dan tak berkira...


Kawan2, drop la komen anda atas pkataan "sahabat"

mana wawa yang dulu??

Nabilah Mahmud, merupakan insan yang menybabkan evolusi seorang aku. Dia adalah idola seisi warga skolah yang aku kagumi karismanya. Maka itu, sejak umur aku 15 tahun, aku berazam utk jadikan dia cermin aku. Seluruh diri bliaw yang aku kagumi, aku jdkan acuan membentuk diri aku.

Mungkin dia sendiri tak pernah tau bahawa dia lah punca fail korikulum skolah aku penuh. Bmula dengan mewakili sekolah dalam pertandingan gubahan bahan terbuang, aku terus berazam utk terus jadi wakil skolah dalam ptandingan sterusnya tanpa ambil pusing akan keji dan maki org yang penat agaknya mendengar nama aku. Segala maki dan keji orang aku persetankan, dan tolak ketepi. Yang penting, aku jelas dengan apa yang aku nak dan aku tau tu cara utk aku belajar menjadi seseorang.

Tingkatan 4 merupakan tahun aku gali potensi diri. Pencapaian aku hnya berhasil dalam pertandingan melukis memandangkan aku belum bjaya mcapai apa2 anugrah utk pertandingan yang amat aku kepinginkan sebuah piala- pidato. Impian ditertawa olah insan2 yang tau akan kelemahan aku- pelat "R" & suara tak lepas. Bayang Nabila masih aku simpan dalam diri dan membawa aku menjadi lali dengan kritikan dan kata2 cikgu yang muak dengan kewujudan aku dan membenteng bebelan mak yang tak senang dengan sebarang cubaan yang aku usahakan. Sepanjang tahun, aku gigih berlatih lentur lidah dan tajamkan peti suara.... Penat taw jadi insan yang tak disukai...

Di tingkat 5, aku terharu dengan kepercayaan org2 yang malantik aku menjawat 2 jawatan presiden utk 2 kelab di skolah dan bendahari untuk kelab rumah biru(mmandangkan aku takde bakat lansung dalam sukan). Jawatan tersebut tak pernah mmpu mzahirkan kewibawaan dan tggungjawab aku mmandangkan aku tak pernah mmpu menghadiri perjumpaan psatuan dek komited dengan pertandingan2 yang aku wakili. Selain mengumpul sijil dalam stiap ptandingan melukis, dan pertandingan lain...akhirnya piala impian aku untuk pertandingan pidato berjaya jgak aku pegang walaupon sekadar mendapat tempat kedua wakil peringkat daerah. Dan minat aku dalam bidang penulisan berhasil bila mendapat tempat ketiga Deklamasi Puisi peringkat daerah dan mewakili sekolah ke peringkat kbangsaan-bahagian cerpen. (Keratan paper pasal ni aku da tak simpan)

Tapi aku, insan yang cepat puas. Pencapaian sekadar jadi sebutan sebagai sejarah zaman sekolah. Aku bebal dengan kegagalan mencapai keputusan sepatutnya dalam SPM maka aku tinggal dan padamkan obsesi terhadap bidang penulisan kreatif. Malah pernah tercabul mulut mendoakan diambil kebolehan kalau itu pnyebb ilmu sains ibarat tak lekat kat kpala aku( first n 2nd sem blaja Diploma Sains asik carry paper je). Dan sekarang, aku harap aku masih tak lambat untuk kembali bermula dalam bidang penulisan kreatif...

Apa yang aku nak persoalkan sekarang, "mana diri aku yang dulu?"
Yang agresif, tak mudah patah smangat dan berdisiplin?
Kenapa semua tu luntur diiring bersama usia yang kian meningkat?

Oct 16, 2008

Pada mereka yang sering bertanya

Manusia punya isi tengkorak yang tak pernah diam dari bertnya. Dan persoalan2 yang ditanya adalah persoalan2 yang mencetus krisis. Krisis diri sendiri.

Persoalan yang bersifat bongkak dan pentingkan diri

Persoalan yang bertanyakan "Kenapa korg sonsang?" --->Persoalan yang terbina atas rasa "aku bagus dan betul"

Dan sbb sifat manusia ni, manusia sentiasa mengulang sejarah.
Sejarah "Sang pengembala, kambing dan anaknya"
Sejarah yang sepatutnya dihikayatkan utk direnung dan dipelajari.

Dan mangsa sifat manusia yang juga manusia yg azalinya bersifat 'penyoal' kekal menjadi pengembala yang hidup atas KATA ORANG LAIN...

Oct 15, 2008

Susah ke?

Orang kata, ayat2 dalam blog aku ssh nak paham. Sastera sangat katenye. Aku cuba buat ayat mudah2. So pasni, takde la muntah org nak hadam isi blog aku.

maaf sahabat


Kelmarin, aku trima spatah ayat dari seorg sahabat yang 7 tahun usia psahabatan kami. Sepatah cuma. Ayat yang berbau luka...

Dia sahabat yang banyak mmbantu tiupkan gumpal2 awan hitam yang sering memberat d dahi aku. Dia yang layak aku gelar sahabat... bersama utk ketawa, tak menjauh bila aku sedih. Ruang waktu silam yang sarat ttg kita , masih tak lekang kat ingatan.

Jarangkan aku tinggalkan kabar2 penting tentang diri utk bliaw ketahui. Tapi... sifat insan yang azalinya lemah, lalai, leka dan lupa... telah muncul menjadi kelemahan paling aula aku hingga terpinggir bliaw dari menjadi antara insan paling penting utk aku kongsikan brita gembira...

Maaf sahabat...
Kau masih yang terpenting dalam kehidupan bersahabat aku...

Maaf... cuma yang mampu

Oct 13, 2008

The Proposal....


10 Oktober 2008… Seorang gadis bernama Wawa Shauqi merupakan antara gadis paling gembira hari tersebut. Dihadiahi naskah ke 39 edisi terhad buku KAMI oleh Azmi Hayat, (siap dengan sign pelakon2 filem KAMI), aku dibawak pulak nonton realiti adaptasi buku tersebut di TGV JJ Ipoh. Walaupon ketinggalan 15 minit babak pertama filem KAMI, kuasa serapan filem tersebut terhadap aku agak kuat bila mana ending ceritanya mengkantoikan jiwa macho aku dan aku menangis tersedu2 menyaksi kematian Abu, watak fav aku dalam citer ni. Tahniah buat Fariza Azlina Isahak atas kerja keras dan tuah dapat pelakon bbakat utk menjayakan idea filem hebatnya. Mmg sangat ‘in KAMI mood’ la hari tersebut!

Aku dan Azmi, masing2 tak sempat menjana tenaga sblom mulakan date hari tu. So, lepas bersama berdiskusi dan berkomentar ttg filem KAMI yg bg aku sgt sempoi dan touching dan bjaya mmbawa tema psahabatan, aku dengat rela dibawa azmi ke Secret Recipe.
Azmi hanya memberi aku kuasa utk mmilih lokasi tempat dduk. Masa aku menyambut huluran menu dari waiter Sec Recpe, Azmi agak tak bminat menyentuh menu dan order makanan. Sedang nak bkira dngan diri sendiri untuk nak rasa segan atau tak, aku trus oder carrot cake mmandangkan perut pon da lama bikin dondang sayang.

Tapi tak lama pastu, Azmi ke kaunter… agak lama la jugak sampai aku dapat hidu yang Azmi sedang bikin komplot dgn orang2 kat situ. Telintas jugak la tekaan yang agak jahat kat kepala aku ni, kot la Azmi nak pedajal aku taruh julap dalam kek yg aku oder. Hati aku meyakinkan aku yang ‘there must b somethg!!’

Bbrapa minit sekembalinya Azmi kat meja, aku pandang Azmi dengan rasa musykil. 5 meter dari kdudukan mata aku, aku nampak sorg waiter bawak sejibik kek coklat menuju ke meja ktorg dan mmbuatkan kepala ngan jantung aku bekerja keras dengan tiba2 utk buat aku jadi glabah. Cepat2 aku kawal kadar hasilan adrenalin… tapi menyedari ada tulisan kat atas kek tu buat keterujaan+keterglabahan aku bertambah.

Azmi pandang aku (he wuz so cute wit dat face at dat moment), tarik tangan aku dan sebut ayat yang tertulis atas kek tu…. “WOULD YOU BE MINE? PLEEEEEASE…”. Rasa macam nak bergolek ke lantai dan menyorok bawak meja pon ada time tu. Tapi menyedari reaksi tersebut adalah reaksi tak normal sebagai seorang yang sedang tergamam, aku hanya mmpu mmbiarkan muka aku melahirkan prasaan yang ada dalam hati masa tu. Sebelum rasa nak kuis ketepi pkataan ‘no’ atas kek tu, aku mengalami 18 saat perasaan terharu, teruja, tak terkata, gembira, tak tersangka2 dan macam2 lagi la sampai mulut aku hnya mmpu ternganga tanpa dapat jawab sepatah pkataan yg mudah untuk diucap iaitu “YES!” .

Azmi redakan muka kiutnya dengan senyuman dan ucapan terima kasih dan patah2 hikayat ttg sejarah kami dipertemukan dan prasaannya masa kali pertama nampak aku. Dan dalam kurang 1 minit lepas tu, kami telah rasmikan status kami sebagai pasangan kekasih… Syukur Alhamdulillah… Kami lanjutkan rasa syukur dengan doa semoga walau apa jua ujian yang bakal kami lalui, Dia yang Maha Berkuasa akan kekal menyatukan kami dalam berkatNya… Aminn…
Terima kasih Azmi Hayat… Kek tu sedap! Budak2 studio suke! Tapi kite tak kesah! Sedap tak sedap, yang penting, kite suke sangat moment tu! Buat kite rasa macam sedang blakon dalam filem adaptasi novel Nicholas Spark. Huahahaha! Sayang kamu!

p/s: Sbb peristiwa ni, budak2 studio yang cacat2 belaka bagi gelaran “CEKEBI” kat aku- derived from the words “wudcubi mine?” Cacat la korg! Hahaha!

sebut jiwa dari aku sebagai budak ID







ID….
Apekah?
Soalan yang terlalu membeban dalam tengkorak sejak kali pertama dduk di kerusi interview hingga waktu kaki melangkah masuk studio part one. Mental mentah membayangkan kepala botak Eric Leong masa kali pertama ditanya “ Awak tau tak ID tu ape?”

Menghabiskan semester pertama sebagai pelajar ID, imej lelaki berkepala botak yang memunca sebabkan kesalahfahaman perspektif terhadap apa itu ID, cepat2 aku padamkan dan sesungguhnya, apa yang aku bayangkan, jauh skali bbeza. Memikul status pelajar ID … beratnya teramat… Bukan stakat rusuk dan tulang belakang yang perlu kuat utk terus berdiri dan melangkah tapi jugak jiwa, mental dan emosi. Takde konkrit terbaik mampu mendirikan susuk tubuh seorang pelajar ID melainkan semangat yang kental, hati yang tegar dan kesabaran.

Semester pertama, aku diajar lali dengan kritikan dan menjadi kental untuk mengejar hambatan waktu.. Seluruh tenaga dan idea yang dirasakan terbaik untuk assgment yang diberi…remuk semudah kertas bila pedas dikritik pensyarah. Assignment kemudian menyusul, memaksa utk aku ketepikan perasaan yang tidak2. Kali kedua menyeret hasil kerja ke meja pensyarah untuk dikritik, aku bawa bersama hati yang lebih tegar. Dan aku tau bahawa adjustable square paling canggih, t-square paling panjang, baju ke kelas paling cantik… ape lah sangat fungsinya kalau hati jadi separuh. Dan kami berjaya naik ke semester yang seterusnya… Membayangkan kerdil diri membawa bod presentation yang kadang2 saiznya lebih besar dari saiz badan sendiri, dari Artistri ke fakulti dengan berjalan kaki, bukan lagi jadi punca tangisan!

Semester kedua, kepimpinan kami mula dibentuk. Kami mengurus dinner dan mula belajar semangat kerja berkumpulan. Dan kejayaan mengurus ID Day pada semester ketiga, meyakinkan kami bahawa kami telah benar-benar kenal akan semangat berpasukan. Atas semagat tersebut, kami tidak lagi rasa dibezakan dengan asal, cara berpakaian dan beza jumlah sijil yang di kumpul di zaman sekolah. Kami telah ketawa, menangis dan bertelingkah bersama atas rasa persahabatan.

Naik semester keempat, kami tahu jumlah air mata dan titis peluh yang kami dah tumpahkan kat tanah uitm ni tak cukup banyak kalwau nak dibandingkan dengan jasa para pensyarah yang sentiasa membuka tangan untuk menyambut kami yang seringkali buntu jalan. Telah kami sedar akan kritikan itulah yang membina kami untuk bukan sekadar menjadi interior designer terbaik, tetapi juga untuk menjadi insan terbaik, yang lengkap dengan sifat sabar, tabah, bertanggungjawab dan berdisiplin.

Dan semester akhir yang menjadi kemuncak kematangan diri kami ni… bukan lah semester untuk kami akur dan berundur. Bukan masanya lagi. Semester ini, kami akan terus melangkah untuk ke akhir garis penamat, walaupun terpaksa bergolek, tersungkur dan berdarah di pertengahan jalanan. Semester ini, adalah semester untuk kami yakinkan tenaga2 pengajar kami, bahawa segala ilmu yang mereka berikan…adalah sebbbaik-baik ilmu, dalam menjadikan kami yang terbaik.

Oct 9, 2008

Beza ramaja kini dan remaja sekarang

Selepas terbaca tinta hasil jiwa Zainal Rashid Ahmad, karya bernama Cinta Ahmad Mutawakkil yang memenangi hadiah sastera Utusan tahun 2002, kesedaran yang sama datang waktu ikuti bicara A. Samad Said di Perkampungan Penulis Muda 6 tahun lalu, kembali melutut dalam isi tengkorak aku.
Karya yang berlatarkan zaman arwah atuk dan nenek kita, yang mendewasa sebagai penyaksi pada deritanya tanah yang kita duduki ini dicabul penjajah.

Apa yang aku dapat simpulkan melalui pengalaman sendiri melalui zaman sendiri, aku akui ANAK MUDA KITA JINAK. Mudah trima apa yang diberi. Mudah telan apa yang disuap. Anak muda umur tujuh belas tahun kini…. dan anak muda tujuh belas tahun dulu…tidak pernah sama. Kalaupun jumlah kerut wajahnya sama, sebab dan punca pulak yang membezakan.




Sebab penuaan remaja dulu dengan sebab penuaan remaja kini
Kalau kerut wajah si tujuh belas tahun dulu… sbbnya adalah usia yang dimamah jiwa ranum yang marak dengan kemahuan untuk lepas dari jajahan pencabul hak Tanah Melayu… tapi kerut muka si tujuh belas tahun yang kini, puncanya adalah kesan jamahan nikotin dan toksik yang mereka sedut dari batang2 racun yang mereka katakan ‘makanan ruji paru2’.

Makanan remaja dulu dengan makanan remaja kini
Perut si manis tujuh belas dulu, kebal dan sebal dengan angin ubi kayu yang melapik perut untuk hari2nya mmbesar, tapi si manis tujuhbelas yang membesar kini, pizza mengganti nasi dan menggandakan tumbesaran badan.

Aktiviti wajib dulu dengan aktiviti wajib kini
Anak muda dulu, isi akal wajib diperkasa dengan muqaddam & al-Quran…. tapi anak muda sekarang, kelukan lidah mak ayah bila beri alasan ponteng kelas malam untuk tak ketinggalan mengundi Stacy di AF6 setiap hari Sabtu atau menonton Miley Steward dalam rancangan Hanna Montana di Disney Channel.

Bicara anak muda dulu dengan bicara anak muda kini
Anak muda dulu bicaranya tentang cintakan tanah nenek moyang, tentang deruman jet penjajah dan tentang Tuan Booth yang mengajarnya membaca untuk mengutus balas surat rahsia Inggeris kepada pihak anti Jepun….. tetapi anak muda kini, bicaranya tentang kenalan baru Myspace, artis antarabangsa yang bakal menggegar pentas konsert tempatan dan lirik lagu Jason Mraz duet bersama Colby Caillat

Penat remaja dulu dengan penat remaja kini
Anak muda dulu, peluhnya menitik di atas kebun pisang yang bulan lepasnya adalah bekas tanah tanaman keledek dan ubi kayu dengan dambaan rezeki dan ibadat sebagai matlamat hidup….. tapi anak muda sekarang, peluhnya terbazir di atas lantai tarian yang bergema dengan dentum irama yang menuntut leka dan tawa sia2.


Ya..aku Wawa Shauqi antara mangsa dan realiti anak muda kini… menulis dengan jiwa yang silu dan hati yang mengangguk tentang bayangan sendiri yang aku hikayatkan ni. Dan menulis setelah dengan tiba2 risaukan keadaan diri dan anak bangsa yang bakal keluar dari rahim2 generasi sezaman aku. Bagaimana kan kita bentuk akal dan jiwa mereka, dalam dunia yang mungkin lebih dasyat perang hiburannya dari sekarang… Kita telah sesat dalam larian kejaran zaman. Yang dituntut tak ditunai yang wajib keciciran…Astaghfirullah…

(Raya kelima-bilik blakang rumah aku-ruang atmosfera berkarya yang tlah usang)

aiseh...wawa...wawaaaa

Bila tetiba jadi rajin pada perkara yang paling malas nak dibuat…
Bila rasa banyak cela tiapkali tengok muka kat cermin…
Bila cepat segan tengok sel2 kulit mati kat tangan…
Bila lagu Mocca yang slalu dinyanyikan untuk rumet trasa macam nyanyi untuk diri sendiri…
Bila da stat belek2 baju jalan time nak ujung minggu…
Bila obsesi tlah beralih pada henfon…
Bila ada lelaki taraf rupa ala Brad Pit lalu kat sblah pon tak prasan…
Bila slalu kena tegur ngan mmber asik senyum sensorg…

Sep 25, 2008

perihal GOYANGKAKI







Sejarah nama Goyangkaki:
Aku punya sorg kwn nama dia Syosyeh (bkn nama sbenar) yang obses dgn pengunaan nama 'goyangkaki design' dalam stiap hasil kerja dia. Even kalo kerja kumpulan dia dgn aku pon, di akhir hasil kerja tu dia akan letak 'by goyangkaki design'. Sebagai student ID, yang kononnya obses dgn kos sndri, kami simpan hasrat utk gunakan nama tu sbgai nama bakal firm kami nnti.





Tibalah satu hari ni, waktu bbual dgn sorg rakan yg dberi nama A, aku lahirkan hasrat nak mengikut arus obsesi remaja masa kini, iaitu mmbikin 'bisnes tee'. Kami cari 'nama' paling gerek utk brand tshirt yg akan kami buat dan dalam bnyak2 nama yg diproposed, 'goyangkaki' juga yg menang vote. Makanya, goyangkaki dijadikan sbg nama rasmi grup utk kami btiga masa tu-aku, syosyeh dan A. Tapi da masuk bulan ke4 sejak hasrat tsebut skadar dperam tanpa sbrang tindakan lanjutan. Aku paksa si A dan syosyey utk kuarkan rm$00 sorg, lalu tanpa pk panjang kami beli 30 helai baju kosong dan dbahagikan 3 utk kami bertiga kuarkan dsign masing2. Masa tu, goyangkaki buat hand painted dsign lagi. Dan hasilnya, kami jual kat UIA. Penghasilan dan jualan kami yang ptama, ktorg bnyak buat silap dan sepakat belajar dari ksilapan.

Tak lama pas kami advertise 'goyangkaki' kat frenster, sorg kawan dr Mlaka yang amat bbakat bnama Ash, kontek aku. Kerana bakat die yg superb, aku dan Syosyeh spakat amik die utk jd ahli yg baru, menggantikan A. Since then, goyangkaki melangkah dengan lebih yakin. Apa yang lebih bes, hala tuju kami tak bcanggah- nak hasilkan tee sbgai hasil karya seni utk dikongsi dgn org ramai, (bukan stakat bukak adobe dan taip pkataan dan slogan yang kononnya gerek utk diprint atas tee dan djual). Dengan design baru dari Ash,dan kualiti print & tee yg better, kami buat jualan kedua kat UTP sbnyak ~60 helai dan semua habis djual!!(tggal sampel je).. Alhamdulillah... Aku sgt hepi!! Bukan je sbb sambutan pembeli tapi aku make frens dgn ramai org from diff labels: Cotton Art, Art Syndrome dll. They r so supportive.
Mungkin ujung tahun ni, kami nak kuarkan produk yg lain lak, yg stil dlm prancangan...

Sep 19, 2008

dalam bahasa yang lebih mudah-TAK NAK LUPA

Sehijau warna daun ingatan aku, takkan dilunturi.
Walau air awan melebat, dan hangat mentari menyejat
Tiap karut hikayat yang menuntut dekah tawa
Juga seisi alam yang menyaksi bahagia kita
Laluan masa bagai tak rela menyeret ia bersama

Sep 18, 2008

aaaarrrrggh!!! kacau!!

resah
gagau
selerak jiwa
hilang kemana entahnya
jerami saraf berpintal
urat nadi bergetar
sesak rongga nafas
pekik dan lolong bagai langau dalam litup ruang tengkorak

mana jiwa
terbang hilang
sesat sblom timbang di akal
takutkan garang menyerang
cinta merayu tak sempat pandang

Ego senioriti atau tercabar?

Duduk dalam lingkungan senior2 yang masing2 memusatkan pandangan dan tumpuan kemarahan ke arah aku SEORANG....ngeri syial!

Walaupon tidak lah scra tepat keadaannya sbgaimana yg pnah blaku kat aku, tapi aku faham prasaan budak yang sedang mhadapi situasi tu...ye situasi tu sdg blaku, time aku tulis blog ni.

Aku ntara stuju dan tidak mende ni blaku tapi aku ada pendapat sndri. Masa memikul status junior, aku akui ada rasa cangggung, sdikit takut dan segan nak dekati snior since penah kena down ngan dorg. So, aku bjanji kat diri sndri bila da jadi snior, aku tanak jadi snior mcm dorg. Tapi janji aku hnya utk aku. Dan aku ingat kwn2 len pon pk camtu. Tapi skrang, bila da jadi snior, aku dapat rasakan ego menjadi snior. Pantang tgk jnior jln sblah tak pandang atau tak tgur, cpt je jadi panas. Tapi bila aku pk balik keadaan aku dulu, ketakutan aku dulu, aku rasa, tak salah snior mulakan huluran jalin ukhwah yg baik, dan uraikan sindrom takut snior yg mungkin lg bkesan utk tambahkan rasa hormat thdp snior.

hipokrit

Hipokrit parasit
Makan tulen diri
Tinggalkan hati sintetik di balik senyuman plastik

kawan macam cermin!?


Niat membikin blog sndri dah lama aku peram tapi atas sbb semulajadi yang maujud dlm diri sjak azali, iaitu- sukar memulakan langkah, niat tsebut ttangguh bertahun-tahun. Apa2 perkara yang nak dbuat, stage yg paling ssh aku nak hadapi adalah stage "bmula". Congrat me cuz i already step ahead!

Stage kedua paling ssh aku nak lalui adalah stage "selepas bmula". Kerana itu, aku masih tak tau topik apa nak aku kandungkan utk blog aku ni. ('Alasaaaannnnnn' bak kata Encik Haris)

Buat cubaan melangkah ke step strusnya, aku susurkan cerita ttg perkara yang obses didiskusi scr monolog oleh diri iaitu cermin. Cermin yang aku maksudkan bukan lah cermin yang bole pantulkan imej manusia huduh tiapkali korg bdiri depannya tu tapi cermin yang seringkali tertawa bila kita tertawa dan jarang skali ikut menangis bila kita mnangis. Cermin yang dmaksudkan adalah 'kawan'. Kenapa cermin? Sbb sifat kawan macam cermin jugak. Logiknya, mereka adalah refleksi diri kita sendiri. setuju tak?

Tak percaya, cuba jawab teka-teki ni. Sapekah perempuan yang duduk di atas motor mat rempit yang korang slalu nmpak masa berhenti kat dpn traffic light tu? Sape? Minah rempit? Betul la tu! Betul la apa yang aku maksudkan tadi-kawan adalah cermin. Mana nak tau minah tu minah rempit? tah tah, awek yang die tunggang tu kakak die or mak si minah rempit(versi howt). kite kata ppuan tu minah rempit sbb die dok dgn mat rempit. Cuba ppuan tu dduk dekat sblah ustaz.(dgn kod pkaian yg mungkin agak sopan). Musti ppuan tu dianggap sama alim dgn ustaz tu.

Geddit?? Tak paham gak, gi hantuk kpala kat dinding sambil ckp "wawa explanator yg terukk". Bila dah tau kaitan ttg kawan dan cermin, barulah aku faham pesan mama kenapa kita mesti mmilih kwn. Bukan skdar utk jaga jati diri yg mak ayah dah bentuk utk besarkan kita tapi jugak nak jaga diri dari fitnah. Kerna sifat kawan yang macam cermin ini juga, aku berpegang pada 2 prinsip ni "peduli ape orang nak kata pasal kita sbb tak de org yg betul2 kenal diri kita slain diri sndri" dan " suka mana pon kite pada kawan tu, akarkan kebaikan diri pada asalan".

Sekian...lu pikir la sndri...aslmkm (dgn nada nabil)