Dec 18, 2011

Teringin Nak Kahwin

Walaupon takde orang yang berminat baca blog aku, tapi aku tetap berminat nak tulis sbb satu hari bila aku dah jauh tinggalkan zaman ni, aku boleh gelak balik baca blog aku. Haha! Wawa loser!!

Aku sebenarnya penat dengar berita kawan2 kahwin. Masa umur 23, berita kawan kahwin tu mungkin perkara yang menggembiraikan. Tapi dah masuk umur 'hampir layak bergelar andartu' ni, jiwa aku makin meroyan. Geng-geng bujang aku sorang-sorang 'sign out' dari kelab ni.

Satu perkara je nak kasi aku rasa bertenang sket... tengok kawan-kawan yang masih single (yg juga kebanyakannya dah nak tamatkan zaman bujang tak lama lagi).

Kalau aku lambat kahwin sebab tengah sibuk bina kerjaya yang gilang gemilang, mungkin la aku tak kesah sangat. Ni kerja pon masih tahap buruh lagi. Aset pon tarak. Memang gile loser ah aku ni. :(

Hampir setiap minggu, aku akan jadi part of geng Fashada Wedding Concept untuk setelkan pelamin orang... Tengok orang bersanding, jiwa aku jadi kacau. Tapi nasib baik aku ada bakat jadi pelakon, so tak ada masalah untuk aku sorokkan perasaan hati yang terbakar dengan muka 'gua rilek je bro~'.

Kalau aku attend majlis akd nikah, aku la paling bersemangat skali duduk dekat2 ngan pengantin (walaupon pengantin nye aku takde la kenal sgt). Sbb makin dekat aku duduk, makin jelas la visual khayalan boleh aku mainkan kat kepala - berangan aku duduk menanti si cinta hati melafazkan akad nikah untuk aku. Serius aku cakap, moment tu antara moment paling indah untuk ditonton dan dihayati. Kadang2 bergenang air mata terharu juga bila tengok muka pengantin perempuan selamat diijabkabul.

Mesti bes gile diorang dapat hidup dengan org yang dicintai dengan halal. Makan sama, tgk tv sama, masak sama, kemas rumah sama... Waaahhh! Sangat jeles yowl!

Ni adek aku pulak nak bertunang minggu depan. Walaupon gembira sebab bakal dapat 'adiah langkah bendul', tapi perkara ni amat mencabar status 'bujang agung' aku.

Haishh! Runsing~~ runsing~~

Nov 29, 2011

Buang tebiat ke housemate aku ni!

Pagi ni aku bangun lambat dari biasa. Gara-gara berpoya-poya lebih masa malam tadi. Pagi ni terasa lain dari biasa. Selalunya aku melalui pagi yang sunyi. Tapi hari ni, Subuh-subuh lagi bunyi TV masuk dalam baki-baki mimpi.

'Buang tebiat ke housemate aku ni!'

Gerutu hati aku sambil telinga rasa dibelai-belai suara ustaz dalam tv yang macam memanggil-manggil aku bangun subuh. Tapi sebab badan terlalu berat dengan rasa penat, Subuh aku tewas lagi hari ni.

2 jam kemudian, setelah dekat 20 kali aku menekan button 'snooze' kat hf, aku pon gagahkan diri bangun dan gegas ke toilet. Aku lalu bilik housemate aku. Aku tengok beliau tengah mengemas bilik. Aku kasi senyum 'kerang bakar basi' kat beliau. Beliau balas dengan senyum ala-ala matahari memancar. Bukan kebiasaan muka 'tak de perasaannya' menunjukkan reaksi semanis tuh.

'Aih! memang buang tebiat budak nih! Tak g keje ke?! Selalu lepas Azan subuh lagi dia jadi orang pertama bukak pintu rumah.'

Abes mandi, aku lalu dapur.

'Aih! Masak pulak kau ni~ Tak penah-penah kau buat dapur berasap, ni pagi-pagi lagi dah bukak dapur gas!'

Aku pikir, budak ni mesti dah lebih makan gula semalam. Tak pon baru dapat berita orang masuk meminang kat kampung? Bukan main baik lagi mood hari ni!

Sambil-sambil lalu, aku menegur

"Tak keje ke hari ni?"

Aku dengar tak dengar je jawapan dia, trus bergegas masuk bilik, mengejar pukul 9 punya waktu kerja.

10 minit kemudian, aku keluar, bersedia nak meluru kuar dari rumah. Aku tengok member aku tu tengah sidai kain pulak. Kali ni penglihatan aku lebih jelas sebab dah pakai contact lense. Baru je aku nak menegur kawan aku tu, dia dah buat aku tergamam. Aku tengok muka dia tua sikit dari biasa.

"Eh?" Aku tergamam....

"Ni mama Lisa la. Lisa dah gi keje lama dah tadi"
Kata 'member aku' tu.

Muka aku nak jadi merah, cepat-cepat aku cover dengan wajah cool "Laaa... mama Lisa ke? Bila nya sampai sini" Aku hulur salam.

"Mintak maap laaa makcik~ Saya ni rabun~ Ni dah berspek baru nampak~ Err... saya mintak diri dulu ye" kata aku dengan harapan balik ni mak Lisa dah balik.

*Tak berenti ketawa sorang2 kat opis. balik ni mesti kena bahan kalau aku citer kat housemate aku yang lain*

May 10, 2011

Kempen Tasya Ke Sekolah



Maksu selalu susah hati bercerita tentang anak perempuannya berusia 4 tahun bernama Tasha yang susah betol nak dihantar ke tadika. Niat Maksu, nak dibawak anak nye yang paling cerdik dan mulut becok tu untuk mendapat pendidikan asas yang awal tapi nyatanya bila jejak je kaki si kecik tu ke tadika, mesti tangan si kecil tu kuat menggenggam baju ibu nya, mohon taknak dilepaskan sendirian tanpa ibu meneman.

Seminggu jugak la Maksu jadi teman setia Tasha, merangkap Makcik Jaga kelas tadikanya kerana Tasha akan sentiasa mengawasi Maksu dan memastikan Maksu tak ke mana-mana sepanjang kelas. Habis semua kerja rumah, basuh kain semua tergendala sebab nak bagi sokongan kat Mek Tasha nan sorang ni.

Mengetahui nasib Maksu, aku merangkap pembantu penasihat diminta bagi cadangan untuk penyelesaian.

Pada pendapat aku, mungkin Tasha tak diberi gambaran awal untuk dia menghadapi sesuatu yang baru dalam hidup dia. Jadi mentalnya belum bersedia bila dihadapkan dengan orang-orang asing dengan persekitaran asing yang dia sedang hadapi, menyebabkan dia merasa canggung dan takut bila tiba di sekolah. Mengambil contoh kes sendiri- Aku sendiri susah untuk mulakan konversasi dengan orang yang baru dikenali. Tambah pulak kalau aku tak diberitahu atau diberi gambaran awal akan berjumpa dengan orang tersebut. Makin cuba reka topik, makin canggung bunyik nye. Mungkin ada yang berpendapat aku seorang yang mudah bergaul dengan sesiapa tetapi itu semua bermula dengan baik sekiranya aku ‘berangan’ dulu… aksi dan gaya bercakap dengan orang tersebut. Jadi, proses 'beri gambaran' dicadangkan kat Maksu.

Sehari sebelum ke sekolah, aku suruh Maksu gambarkan kan Tasha…‘Esok Tasha pegi sekolah, pakai cantik-cantik, boleh jumpa kawan baru. Tasha boleh belajar sama-sama dengan kawan, makan sama-sama, main sama-sama. Seronookkkk!! Cikgu pon akan ajar Tasha nyanyi banyak lagu. Nanti balik skolah boleh la dengar Tasha dah pandai baca ABC, dah pandai nyanyi!’. Maka, dengan ayat kempen tu, Tasha is mentally ready & she's got some image & clue.

Alhamdulillah saranan aku berjaya dengan jaya-sejaya-jayanya! Esoknya, sampai je tadika, terus Tasha bergaul dengan baik dan nampak enjoy di sekolah. Hari kedua, Tasha dah boleh cakap kat Maksu “Mama balik la dulu. Nanti abes skolah baru ambik Tasha ye!”

Beberapa bulan lepas tu, aku menjunpai artikel mengenai ‘kempen ke sekolah’ dalam majalah Pa&Ma. Hehehe… Just exactly what I’d said to Maksu.

Hmmm... (Sambil berangan bawak anak ke sekolah. Pastu masa ambik anak aku balik dari sekolah, "Mama, ada Cikgu Fizik suruh kirim salam kat mama. Cikgu tu ingat mama ni kakak. Wooo~~)

May 9, 2011

Alahai Susahnye Berkompromi~

Sesungguhnya kawan-kawan, tahun pertama bercinta adalah fasa yang paling susah bagi aku. Susah sebab nak melalui FASA PENYESUAIAN diri masing2. Rasa nak melenting je bila kelakuan dia tak sepadan dengan keinginan kita. Tahun demi tahun aku makin faham… rupanya sebuah perhubungan bukan sekadar untuk berkongsi perasaan cinta tapi jugak untuk kita lalui proses menerima kelebihan dan kekurangan yang ada pada diri masing-masing.

Si serabut dan well-organized man
Aku tak pernah ambil tau pon kalau rambut ni bersikat atau tak, sampai kembang berkerinting macam afro pon, masih rasa bergaya. Tiba tiba ditemukan dengan seseorang yang dari kecilnya dididik serba rapi – bertali leher ke tadika & menyeterika setiap helai baju yang akan dipakainya, termasuk seluar dalam!

Si kuat melaram & mat belia
Kalau bab penampilan, makin meriah baju yang aku pakai, makin tinggi keyakinan berhadapan dengan orang. Sedangkan dia lebih sejuk hati melihat perempuan berpakaian sederhana dengan blaus warna khakis ala-ala ibu muslimah.

Designer vs Engineer
Sebagaimana engineer dan designer tak pernah sehaluan dalam bidang senibina, macam tu la realiti bila kami bersama & berbicara tentang design. Encik engineer hebat mengkritik design aku, persis professional seorang pakar warna dan berpengalaman belasan tahun dalam bidang design. Kadang-kadang tak ubah macam ayam yang mengajar itik menyedut air. Patuk balung tu baru tau!

Si gila glemer vs ahli sukan
Aku melalui zaman sekolah yang aktif dalam pelbagai bidang. Semua bidang aku nak balun tapi bab beraksi atas padang rumput skolah atau gelanggang badminton, bukan pilihan aku sama skali. Pendek kata, aku bukan manusia yang suka bersukan mahupon penonton aksi sukan. Sehinggalah aku meng-akad seorang manusia gila sukan menjadi bf, nak taknak aku terpaksa belajar bersengkang mata menonton bola di mamak atau menonon aksinya berfutsal.

Venus girl vs Mars man
Belum lagi bercerita soal memilih siaran radio dalam kereta. Atau pilih cd lagu.

Tapi kami percaya bahawa perbezaan antara 2 manusia yang Tuhan dah beri rasa cinta pada masing-masing, adalah untuk kita saling melengkapi. Sebagaimana konsep Yin & Yang, kekurangan dia adalah untuk kita lengkapi dengan kelebihan yang kita ada, begitu juga sebaliknya.

Alhamdulillah, masuk tahun kedua, bila masing-masing belajar berkompromi dengan kekurangan masing-masing, kami jadi makin selesa bersama. Malah kami ada beberapa hobi baru yang dicipta untuk kesesuain bersama contohnya ‘pasang lagu Faizal Tahir kuat-kuat dalam kereta dan melalak sama-sama’.

Yang penting, bila dah kawin nanti, kena sentiasa pegang pesan mak sebagai panduan untuk kekalkan keharmonian rumahtangga;

1) Jaga maruah suami – jangan mengherdik suami depan orang luar, walaupon waktu tu tengah bergaduh. Simpan dulu, dan selesaikan bersama dengan baik. Ingatlah bahawa manusia bernama lelaki tidak suka kena marah terutama dengan isteri sendiri.
2) Jaga makan pakai suami – Tunaikan tanggungjawab sebagai isteri denagn sebaiknya termasuk ambik tahu makanan kegemaran dia. Jaga perutnya, terpeliharalah rumah tangga. Yang tak pandai masak macam aku ni, kenalah usahakan mengasah bakat memasak.
3) Jadi tulang belakang suami – beri sokongan kepada perkara baik yang diusahakan. Jangan memperkecilkan usahanya. Jadi penasihat yang terbaik, tapi bukan penghasut terbaik.
4) Berbincang kalau ada perkara yang tak puas hati dan cari solution yang adil untuk kedua-dua pihak. Bagi tau sejelas-jelasnya cara layanan yang masing-masing mahukan.

Terima kasih mak atas peringatan. Semoga keberkatan rumahtangga yang kami nak bina nanti berterusan hingga ke akhir hayat. Amin…

Jul 10, 2010

GASTRIK, YUNA DAN ANGKER

Tempoh seminggu aku kena gastrik adalah tempoh di mana tilam aku menipis dengan kadar paling cepat dek kerana aktiviti berguling-guling yang kerap. Waktu tu rasa nak melutut mengadap Tuhan minta diambil rasa sakit yang dah tak mampu aku nak hadapi. Kalau nak cerita tahap sakitnya, aku rasa kalau master of gaban yang paling gagah duduk kat sebelah aku ni, dia pon tutup telinga, tak sanggup dengar cerita penderitaan aku ni.
Seminggu tu jugak la tekak aku mengembang dek kerana terpaksa menerima makanan tenusu secara berterusan. No nasik goring belacan, no masak lemak, no paprik, no limau ice!
Dan seminggu itu jugalah ofis menerima beberapa perkara menarik yang mana sudah tentu aku adalah watak yang tiada dalam senarai . Antara 2 perkara yang aku suka untuk hikayatkan di sini;

PERKARA PERTAMA: Fenomena Yuna
Hari Isnin tu Syira, teman seofis juga teman semaustatin balik lewat dari biasa. 2 jam lewat. Tidak la pulak aku tergerak hati nak bertanya akan sebab musabab beliau pulang lewat sebab waktu tu aku sedang melayan aksi-aksi halusinasi perut sendiri berlawan perang dengan sakit aku. Balik je beliau, lebih kurang jam 8, beliau telah mengeluarkan sebaris ayat yang membuatkan askar-askar halusinansi aku terberhenti menghayun pedang dan terus jatuh melutut ke kaki musuh.

“Tadi Yuna dating ofis” Aku diam. Tahan mulut nak bertanya, berusaha kawal rasa nak tau.

“Dia print booklet. Untuk album terbaru dia kot”.

‘Damn! Why the hell this happened today!!’

“Kitorang tangkap gambar dengan dia lagi. Jangan jelessss”

‘Damn lagi! Kenape aku takde!!!!!!!!!!!’

Ini adalah perkara jatuh nombor satu paling aku tak suka terjadi. Sebab ini adalah perkara yang melibatkan impian. Impian yang tak kesampaian. Lebih tak bes bila impian tu dapat kat orang lain. Tidak lah impian aku ni bersifat ambitious tetapi siapa boleh deal dengan ‘impian tak kesampaian’? Siapa? Siapa? Mungkin pada pendapat korang ‘ek eleehhhhh’ tapi it’s a big deal bagi orang yang tau harga sebuah impian. Cewah!

Dan dalam kes ni, ofis mate aku tak boleh dipersalahkan sebab tak bagitau aku awal-awal, sebab aku tak pernah bagitau kepada sesiapa pon dari kalangan diorang bahwa aku peminat Yuna. Ye lah, sejak beliau jadi milik industry muzik mainstream, seorang public figure, kalau ada yang mengaku meminati Yuna, tu dah jadi perkara basi.
Seingat aku, zaman aku meminati Yuna bermula sebelum Yuna sendiri belum berani merevealkan keseluruhan wajahnya. (Thanx Sonik Malam yang memperkenalkan). Waktu tu, sepelusuk celah jaringan saraf neutron internet aku cari gambar wajah penuh Yuna. Entah macam mana satu hari dalam album ‘84 cubes’ di friendster, ada dapat satu gambar si polan sorang ni berdiri di sebelah Yuna. Dengan bantuan teknologi photoshop aku akhiri bab satu impian aku untuk bergambar bersama Yuna dengan menampal wajah ayuku mengganti wajah mamat terbabit. Ekstrem tak?? Haha! Tu belum cerita aku promot lagu beliau lagi. (>v<)

Berbalik pada cerita kunjungan Cik Yunalis Mat Zaraai ke ofis Pewarna Kreatif, tak de apa-apa yang menarik selain para ofis-mate menjalankan aktiviti kebiasaan bila jumpa artis - memenuhkan memori kad henfon masing-masing untuk mengabadikan gambar.
Hmm… aku masih yakin akan ada sambungan untuk kisah impian aku ni. Sambungan yang lebih menarik mungkin!



PERKARA KEDUA: Angker di Ofis
2 bulan pertama aku di Pewarna Kreatif, aku tempatkan diri kat ofis tingkat atas, bersama dengan department grafik, yang masa tu hanya tinggal Ijoy. Sehinggalah satu hari, bila Ijoy dapat tawaran kerajaan, ada masanya hanya aku sorang kat atas.
FYI, ruang di tingkat atas kebanyakannya tak digunakan dan hanya berfungsi pada waktu-waktu tertentu saja, terutamanya lounge dan bilik meeting.

Bermulalah satu kisah di satu hari, apabila Ustaz Faizal yang juga seorang client tetap mohon bantuan aku untuk ambil dokumen dari PC Ijoy di ofis tingkat atas.
“Wawa, bukak la lampu bagi cerah sikit” Tanpa banyak tanya, aku pun bukak lampu. Tak lama kemudian, datang Abang Azim dan bermulalah diskusi tentang penyebab utama ustaz mintak untuk lampu di buka.

“Sebenarnya ada ‘benda’ kat sini. Dia ikut kita masa kita naik tadi” Aku diam, tubir mata bergenang.

“Tapi jangan risau, dia tak berani pon kacau kita. Asalkan jangan biar tempat ni gelap, sebab benda ni dia suka duduk kat tempat gelap.”

Maka sejak malam tu, bermulalah rutin tidur aku dalam keadaan yang terang.
Dan sejak hari tu, kaki aku terus hilang rasa komited untuk jejak ke ofis atas kecuali dengan musabab munasabah dan bila berteman.

Aku ingatkan cerita tu bertahan dalam simpanan aku, ustaz dan beberapa ofis-mate yang lain, rupanya sebulan lepas tu, berjangkit ke telinga Mr & Mrs Bos. Dan keluarlah beberapa pengakuan dari abang-abang department signage yang pernah menyaksikat secara live akan makhluk yang diklasifikasikan bermata merah, hitam dan berbadan besar dan dah lama menghuni tingkat atas tu.

Secara kebetulan DJ Irwanshah yang sedang menjalankan promosi minyak wangi nya kat ofis, mengalami keuntungan mendadak ke atas jualan ‘minyak kasturi kuning’. *FYI, bau minyak kasturi kuning tak disukai oleh jin, maka berkesan dipakai untuk elakkan kena pukau, santau di el el.

Hari Selasa lepas, tanpa ketiadaan aku sebagai saksi, Ustaz Faizal mengupacarakan ‘sesi menghalau’ makhluk tersebut. Kata Ustaz, sebelum bermula, dia nampak makluk tu bersidai atas meja bilik meeting –tempat dia selalu duduk berteleku. Kata Syira, merah padam muka Ustaz waktu ‘berlawan’ dengan makhluk yang waktu tu mengamuk sebab dihalau dari tempat dia tinggal.

Bile teringat balik, bilik meeting itu jugalah tempat aku dan Ijoy duduk sorang-sorang mencari ilham atau melayan perasaan atau makan nasik lemak bungkus. Nasib baik lah ‘benda’ tu tak curi-curi join aku makan nasi lemak. Haishh!! Ngeri la pulak!
Tapi, cerita yang lebih ngeri… Sebulan sebelum aku mula secara rasmi berkhidmat kat ofis ni, ada kes bunuh diri, terjun dari tingkat 3, betul-betul kat tepi ofis. Masa aku mula keje tu, kesan darah masih ada kat tepi longkang. Atau dalam bahasa paranormalnya, badi mayat masih hidup di pinggir longkang. Malah ada yang nampak ‘si mati’ duduk bertinggung kat tepi tu. Ok, end of story! Kang aku yang tak tido malam.
p/s: Ustaz tu ada cakap jugak, mayat yang tak dilonggarkan ikatan kepalanya akan bangun sebagai pocong pada malam lepas pengkebumian untuk cari sesiapa yang bole dia mintak tolong bukakkan ikatan. The worst thing is, dia akan muncul betul-betul depan muka.

May 26, 2010

Tiada Sempurna

Di Facebook, segala yang terpapar di page aku nampak macam indah. Ada yang 'buzz' aku di YM membuat satu kenyataan yang sebenarnya satu simpulan tentang kehidupan aku yang sebenarnya jauh dari apa yang dia fikir.

Wahai si polan yang meng-buzz, tanya pada diri... tergamak ke kamu perhiasakan diri dengan baju compang camping dan palit-palit kotor di muka?
Sebagaimana kamu memilih untuk tidak kelihatan seburuk itu di mata awam, macam tu jugak la aku yang tak mahu susah, sedih dan keserba-tak-adaan aku diketahui umum. Cukup-cukup la membuat andaian...

Tiada kesempurnaan dalam diri mana-mana kita.
Cuma kita berhak untuk memperlihatkan ketaksempurnaan tersebut atau tak. Selagi berupaya buat diri nampak indah di mata orang...

Apr 25, 2010

Berkongsi Tentang Diri (bhgian 2)

Si Dia dan Ibu ibarat QC atau 'buku undang-undang'.
Segala sesuatu yang memerlukan aku membuat pilihan dan dapatkan keizinan, perlu untuk aku lalui kedua-dua pihak 'QC'.

Tapi ada beberapa perkara yang menjadikan ibu tidak terlantik menjadi QC, kerana ketidakterbukaan beliau. Kadang-kadang, sokongan yang diharap, kecaman yang dapat. Aku letih lalu sijil QC tu diberi pada Maksu.

Sampai satu masa, QC terlalu dominan terhadap keputusan yang perlu aku buat sehingga mentah-mentah menolak keinginan dan perkara yang kadang-kadang adalah impian aku. Dalam hal impian, susah untuk aku berkompromi dengan 'tidak' dari pihak QC, malah sokongan adalah yang lebih aku perlukan.

Hari ni, aku memandang sesuatu yang aku terlalu mahu.
Terlalu mahu sehingga takut untuk menerima 'tidak' dari sesiapa, terutama dari pihak QC. Mungkin petunjuk istikharah lebih ideal menjadi QC...

Berkongsi Tentang Diri




Tahun ni, tak banyak perkara dapat aku jadikan bahan tinta blog aku, atas sebab tiada perkara indah-indah yang berlaku yang boleh dijadikan bahan kongsi. (selain dari Si Dia yang belum pernah berhenti buat aku bahagia).

Menyedari sifat manusia yang sering menghakimi, antara faktor aku berhenti berkongsi cerita keadaan diri. Tapi selepas lebih setengah tahun, aku kembali selesa untuk berkongsi. Kepercayaan terhadap sifat 'manusia yang suka menghakimi' buat aku lupa untuk percaya manusia juga ada sifat prihatin.

Sebagaimana azalinya manusia yang tidak boleh tidak berkawan, adalah ideal dengan musbab perlunya kita berkongsi. Sebagaimana iklan rumah sewa berkesan untuk mencari bakal penyewa baru, 'berkongsi' juga berkesan untuk kita menterbukakan pencarian penyelesaian masalah kepada umum yang mungkin punya 'jalan' yang dapat membantu.

Tapi pada aku, berkongsi bukan cara yang paling pertama untuk setiap masalah yang dihadapi, takut-takut sifat manusia yang menghakimi juga akan buat kita nampak sering terdesak dan banyak masalah.

Mungkin sesuai kalau aku katakan, menyimpan dan berahsia, hanya akan merebakkan rasa sengsara dalam diri, yang menjadi penyebab murung dan bunuh diri. Sedangkan ramai di luar sana ada apa yang sedang kita perlukan. Yakinlah juga buruk yang datang mungkin 'teguran' Nya yang ingin kita kembali ingat pada Dia yang juga sebenar dan seideal tempat mengadu.

Apr 9, 2010

Perhatian Kepada Designer Sekalian

Post ni merujuk kepada interior designer.
Kebanyakan tandas awam sekarang, terutamanya tandas kat 'shopping complex' tidak mesra pengguna Malaysia, amnya pengguna Melayu yang perlukan keselesaan untuk 'aktiviti pembuangan yang lebih bersih dan rapi'.

Apa yang berlaku kat aku sendiri, setiap kali 'waktu kecemasan' untuk menggunakan tandas awam, selalu je aku keluar dengan rasa 'fedap', kecewa dan hati yang sakit kepada 'designer' yang design toilet tersebut. Tak salah untuk ikut design antarabangsa, tapi biar la kena dengan gaya hidup orang kita. Kebanyakan toilet yang direka sekarang TIDAK ADA KEPALA PAIP dan sekadar pakai pancut (tak tau istilah) yang kadang-kadang (most of the time) airnya tak keluar laju pon. Da la tak laju, pastu pancut tak jauh! Cuba bayangkan kalau 'barang' yang kita nak buang lebih besar dari biasa..... Derhhh!!

One more thing, lantai! Pernah tak 'korang' teragak-agak nak 'melakukan aktiviti pembuangan' kerana kuatir dengan refleksi imej kita yang mungkin dapat dilihat dari lantai luar? Dah la gap pintu ke lantai hampir setengah kaki, lantai pulak pakai tiles tahap cermin licinnya!
Oh pleaseee...

Tuan & Puan designer yang bijak pandai, walaupun tandas adalah sebahagia kecil dari design sesuatu bangunan/ ruang, tolong jangan abaikan beberapa perkara macam ni.

Feb 22, 2010

Hikmah

Ya Tuhan, pegangan aku pada tongkat sabar akan patah. Aku mula nampak rekah di tanah tempat aku berpijak ini akan disentuhi lututku yang kian goyah.

Wahai hati, bila Dia menimpakan sebeban ujian pada dahi mu hingga terpejam mata hati kamu dari memandang keindahan Qada'& Qadarnya, goncang peganganmu. Jangan biar ia melepaskan rasa percaya pada Maha Adil sifatNya.

Biarpon limpahan airmata bertakung menjadi sungai sedih setiapkali disusuli ujian yang Dia telah turunkan ke bahu, kepala, jiwa dan raga ku, tapi perlu aku percaya akan wujudnya HIKMAH.